Surat Cinta Yang Pertama

Saat saya sedang beres-beres masa lalu, melihat dua buah album yang berisikan perangko, jadi perangko tersebut awalnya saya dan kakak saya kumpulkan mulai tahun 1987an, mulai dari beli di kantor pos, di gramedia matraman -dulu masih jual perangko bekas-, minta sama ibu dari surat-surat dikantornya sampai dari saling bertukar kartu lebaran dan kartu pos.
 
Perangko yang paling tua adalah perangko kantjil, dengan nilai yang tertera adalah 5 sen, dan kopi 15 sen, sayangnya tidak tertera tahunnya.
 
Seri perangko dalam negeri yang paling banyak adalah perangko seri Pak Harto mulai dari Rp 10,- tahun 1983 hingga Rp 700,- tahun 1990.
Dari perangko tersebut, bisa diketahui program-program yang sedang dijalankan pemerintah dari Pelita I hingga Pelita V,
dan ada juga yang menggambarkan suatu peristiwa seperti Gerhana Matahari Total tahun 1983
,Dasawarsa PBB untuk Wanita, Jenis tarian, bunga, 50 tahun indonesia merdeka dan 75 tahun filatelis Indonesia.
 
Untuk seri luar negeri yang paling banyak dari Jepang, karena harganya murah,
ada juga perangko lawas dari DDR (Jerman Barat) sebelum kembali dengan Jerman Timur,
 
dari Belanda yang 1 Gulden, Mongolia dan lainnya kebanyak hanya 1 Perangko, Iraq, Maroko, Saudi Arabia dan Yunani.
 
Tapi akhirnya keisengan mengumpulkan perangko tersebut berhenti, maklum lebih asyik main bola dan main sepeda.
 
Jadi terpikir, waktu jaman dulu telepon rumah (telkom) masih jarang orang memberi kabar melalui surat, semenjak adanya telepon tetap dan warnet animo mengirim surat mulai turun apalagi sekarang ini dalam satu keluarga pasti mempunyai HP makin gampang saja berkirim kabar baik melalui suara atau text.
Jika dulu hal-hal yang berbau rahasia misalnya kesal dengan orang, suka dengan orang atau saling mendo’akan hanya orang yang berkabar melalui surat saja yang tahu, tapi sekarang ini untuk hal-hal tersebut yang tahu bisa lebih dari satu orang, tinggal tulis langsung kirim melalui status di FB, status di BBM, text di Twitter atau QN di MP , jadi semakin banyak orang yang tahu, rasanya semakin gimanaaaa gitu :p
 
Saya terbayang juga jika dulu ada hal seperti sekarang ini, misalnya ada yang galau, kangen atau nanya kabar yang dilakukan datang ke kantor pos, bawa surat isinya tulisan “aku kangeeeen”, terus dibalas lagi “aku juga kangen” dan bisa terbayang waktu saat menulis kangen hingga menerima balasan kangen antara dua daerah bisa lebih dari satu minggu, kalau sekarang sih gampang aja kirim text lewat sms/bb terus tulis “aku kangen” ga usah nunggu satu minggu juga dapat balasan, kalau ga dapat balasan ya kirim terus menerus, kalau udah 10 kali ga dibalas ya tinggal nulis di status BB/FB/QN “sibuk banget ya apa lagi selingkuh, aku kirim pesan 10kali ga ada tanggapan” dan serunya, bukan membalas langsung, tapi dibalas juga lewat status pada jejaring sosial.
 
Tapi itulah kemajuan tekhnologi, bisa digunakan sesuai dengan keinginan masing-masing walau kadang merasa ada hal yang “ga pas” tapi tetap dilakukan.
 
Selamat Makan Siang buat yang tidak berpuasa… selamat berkirim text melalui gadget anda, tapi kalau mau kirim perangko buat saya ga saya tolak lho 🙂
dan saatnya menunggu Pak Pos membawa berita dari yang kudamba.. satu dua dan tiga, kumulai membaca… #Vina Panduwinata Mode On
Advertisements

48 comments on “Surat Cinta Yang Pertama

  1. wib711 said: Pak Pos membawa berita dari yang kudamba.. satu dua dan tiga, kumulai membaca…

    pak pos mesem mesem keseringan nngatar surat dengan nama dan dari alamat yang sama :p

  2. siasetia said: pak pos mesem mesem keseringan nngatar surat dengan nama dan dari alamat yang sama :p

    eh ada yg berjodoh loh malah ama pak pos nya.. ntar deh aku ceritain dijurnal selanjutnya

  3. itsmearni said: wah koleksi prangkoku dulu sampe 4 album gede di Kendarientah bagaimana nasibnya sekarang

    wah sayang tuh mbak kalo sampai dimakan rayap… kan bisa diwariskan ke Prema

  4. hahaha….timbang mau mengungkapkan kangen aja, lama bener jadinya ya OWketika surat yg kita kirimkan diterima yg dimaksud, kitanya udah gak kangen lagi :))))

  5. Aku skrg nungguin pak pos kl cuman nunggguin pesenan ebay :-p, btw dulu jg kumpulin ginian… Tukeran yuk :-p tukeran kertas surat jg :-p jgn isi kangen yak wkwkwkwkwk

  6. myshant said: hahaha….timbang mau mengungkapkan kangen aja, lama bener jadinya ya OWketika surat yg kita kirimkan diterima yg dimaksud, kitanya udah gak kangen lagi :))))

    tapi kalo duluuuuuu walau jauh kan tingkat kepercayaan tinggi, kalau sekarang diumbar lewat jejos tapi siapa tau? 😀

  7. 3ojo said: wah… jadi inget dulu ngumpuli surat2 dari bekas pacarku…..dan paling asyik kalau dibaca bareng 2 saat ini….

    bisa sambil ketawa2 kan 🙂

  8. ghaya said: Aku skrg nungguin pak pos kl cuman nunggguin pesenan ebay :-p, btw dulu jg kumpulin ginian… Tukeran yuk :-p tukeran kertas surat jg :-p jgn isi kangen yak wkwkwkwkwk

    ayuk aja…. banyak yg sama nih…kalo kertas surat, aku kbanyakan adanya Donal Bebek :))ga kok, ga pakai kangen kayak dulu… :p tapi kangen sbg teman aja yaaa 😀

  9. lollytadiah said: kegemaran anak jaman dulu kok gak beda jauh ya…. dulu sampe punya beberapa buku koleksi perangko…*berarti aku sama Wib juga beti usianya….qiqiqi…*

    kayaknya tetep beda jauh deh mbak…karena saya punya katepe sumatera kelahiran tahun 87 🙂

  10. wib711 said: ayuk aja…. banyak yg sama nih…kalo kertas surat, aku kbanyakan adanya Donal Bebek :))ga kok, ga pakai kangen kayak dulu… :p tapi kangen sbg teman aja yaaa 😀

    Waks donal bebek, dakyu cuman sandrio ama hellokity wkwkwwk cewek banget yyaaa :-pLah emang dulu kangennya kayak apa? :-p

  11. ghaya said: Waks donal bebek, dakyu cuman sandrio ama hellokity wkwkwwk cewek banget yyaaa :-pLah emang dulu kangennya kayak apa? :-p

    hehehe… standar abisss….pssttt.. mo ketemuan ama Sandra nih.. mo ikutan gaa? 😀

  12. lollytadiah said: hahahaha…. True Lies…..*judul pelem…*

    ktp bekasi tahun asli kelahiranktp bengkulu & Medan tahun 78ktp aceh tahun 87 :)) yang bikin salah denger :p

  13. miapiyik said: aku masih punya album2 perangko lama, kalo ada yg berani beli mahal ta’ lepasnya om Wib :)paling tua thn 1889 kyknya

    wahhhh,,.. mantap itu.. kmaren ga dibawa pas acara di JCC mbak.. banyak yg berburu tuh

  14. wib711 said: jadi semakin banyak orang yang tahu, rasanya semakin gimanaaaa gitu :p 

    jadi surat cinta ini semakin banyak yang tahu..semakin gimanaaa gitu ya om? :p

  15. belum sempat mas, hehehe.. tp ada rencana mau posting, malah yg koleksi postcard jadul sdh pernah di posting di MP, mungkin ngikut juga ke import di WP, tapi lupa judulnya apa 🙂

  16. Pingback: Jadul Belum Tentu Langka dan Mahal | Blackaholic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s