Kapan kawin?

Baca jurnal Agung yang ini  *Tamu paling ganggu selama lebaran* bikin ketawa, terus juga di twitter pas lebaran kemarin banyak juga yang nyinyir  ngomong tentang pertanyaan #kapankawin tanya Aguskribo kalau ga percaya, dia mendapat hampir seribu pertanyaan ttg hal tersebut :p :p
Ada yang salah dengan pertanyaan itu? ga salah kok, karena biasanya ditujukan sama orang yang memang belum nikah, coba kalo ditanyakan ama orang yang udah nikah, hasilnya bisa ada dua penafsiran
“Kapan kawin?”
Udah 20 tahun lalu
“Jadi kapan kawin lagi?”
Udah tiga bulan lalu, tapi jangan bilang bini gue ya
 
Ada juga lho yang rajin bertanya setiap kali bertemu dan pertanyaannya selalu sama, terus terang bikin kening berkernyit.
“kapan kawin?” itu pertanyaan 5 tahun lalu
“do’akan saja om” itu jawaban standar 5 tahun lalu
 
“kapan kawin?” itu pertanyaan 4 tahun lalu plus “jangan suka milih-milih”
“do’akan saja om” itu jawaban standar 4 tahun lalu plus senyum
 
“kapan kawin?” itu pertanyaan 3 tahun lalu plus “jangan suka milih-milih”
“do’akan saja om” itu jawaban standar 3 tahun lalu plus senyum
 
“kapan kawin?” itu pertanyaan 2 tahun lalu plus “jangan suka milih-milih” plus “minta do’a terus, usahanya mana?”
“do’akan saja om” itu jawaban standar 2 tahun lalu plus senyum
 
“kapan kawin?” itu pertanyaan 1 tahun lalu plus “jangan suka milih-milih” plus “minta do’a terus, usahanya mana?”
“do’akan saja om” itu jawaban standar 1 tahun lalu plus senyum
 
“kapan kawin?” itu pertanyaan lebaran kemarin plus “jangan suka milih-milih” plus “minta do’a terus, usahanya mana? menikah itu melengkapi setengah agama lho.. jalan ke surga makin terbuka”
“do’akan saja”  itu jawaban standar lebaran kemarin plus senyum-senyum, kebetulan ada istri si om tersebut.
 
“Om, Tante… tujuan utama pasti mencari Surga kan?”
si Om mulai curiga, si tante mengiyakan.
saya lanjutkan “Untuk ke Surga itu banyak jalannya lho… salah satunya jika Istri ikhlas menerima suaminya kawin lagi, jadi kapan kawin lagi om? biar tante makin mudah mendapatkan jalan ke surga, dan om mendapatkan pahala karena ada wanita lain yang bisa menggenapkan setengah agama, maaf lahir batin lagi ya Om.. tante.. saya pamit dulu”
 
Ga ada jawaban dan saya segera berlalu…. 😀
 
dan saya jadi teringat waktu nge-jurnal tentang 5 tahun nge-MP ada yang sangat perhatian sekali…. anyway, thx u kakaaaak atas perhatiannya… Mohon doanya saja yaaaaa…. 🙂

kapan Kawin

Advertisements