Pintu Mana

Suatu saat disuatu masa ketika kebaikan dan keburukan ditimbang untuk menentukan arah selanjutnya

M: Kamu, kenapa kamu menyelak antrian!
1 : Saya adalah anggota densus 77, kami mempunyai prioritas khusus kemanapun dibanding orang lain
M : Ok, kamu masuk ke pintu kiri!
1 : Kenapa pintu kiri, saya banyak membantu orang, teroris banyak saya tembak
M : Kamu tak berhak menembak orang tanpa mengadilinya terlebih dahulu, Tuhanmu saja mengadili kamu sebelum memutuskan bahwa kamu berhak masuk pintu kiri atau pintu kanan

M : Kamu Fulan bin Fulan
2 : Ya itu saya!
M : Kamu juga masuk kekiri
2 : Anda tidak tahu, saya ini Hakim Agung, saya adalah Wakil Tuhan didunia untuk menegakan keadilan
M : Baiklah, Tuhan tidak pernah menbuat hukuman palsu dengan apa yang telah diputuskan dan harus dijalankan, silakan anda masuk kepintu kiri

M : Selanjutnya, kamu fulan 3 bin fulan
3 : Iya itu saya
M : Catatan kamu bagus, kamu rajin beribadah, tidak pernah tinggal salat malam, sepertinya kamu akan masuk melalui pintu kanan, apa pekerjaanmu wahai fulan 3?
3 : Pekerjaan saya adalah security di lembaga peradilan didunia, saya banyak membantu orang
M : Tunggu… wahai fulan, sepertinya kamu akan masuk pintu kiri dahulu
3 : apa pasal sehingga saya bisa masuk pintu kiri wahai tuan? ibadah saya tidak pernah tinggal sedikit pun, bahkan saya tidak pernah menyakiti orang lain
M : itu betul, tapi ingatkah saat ada seorang pencari keadilan datang, kamu mengusirnya karena orang tersebut berpakaian lusuh dan hanya mengenakan sendal, jadi silakan masuk ke pintu kiri.

M : Fulan 4 bin Fulan?
4 : Itu saya tuan
M : Langsung saja masuk ke pintu kiri
4 : lho kenapa ga di cek dahulu tuan, saya ini adalah pemimpin sebuah negara, keadaan negara makin membaik, buktinya laporan yang diberikan kepada saya bagus semua, anak buah saya hidupnya berkecukupan bahkan bisa dikatakan berlebihan
M : anda tau bahwa setiap orang akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang dipimpinnya, termasuk pemimpin keluarga apalagi pemimpin negara?
4 : Nah lalu apa masalahnya?
M : Bagaimana bisa minta masuk lewat pintu kanan jika anak buah kamu masih banyak yang korup dan kamu hanya diam saja, jadi silakan masuk ke pintu kiri

Just my imagination …… Semoga saja kita bisa mempertanggungjawabkan apa yang telah diterima dariNya nanti

Advertisements

Ga Ada Alasan

Buat yang biasa lewat jalan Casablanca menuju kuningan (Rasuna Said atau arah Sudirman) pasti melewati spbu Pertamina yang berada diseberang Hotel Parklane, sebelum pemakaman Menteng Wadas.
Buat yang pernah mampir ke spbu tersebut, jika iseng memperhatikan -beneran lho disitu dijual premium dan pertamax-  ada dua orang bapak yang spesial.

Yang pertama ada bangku panjang dari kayu yang biasanya digunakan oleh pembonceng motor menunggu, nah dibangku kayu tersebut ada seorang bapak tua yang duduk ditemani dengan dua buah tongkat, jika diperhatikan lebih teliti kedua kaki bapak tersebut cacat, tapi bapak tersebut tidak meminta-minta, banyak pengendara yang dengan sukarela memberikan pada bapak tersebut.
Bapak ini saya perhatikan sudah ada sejak dua tahun lalu, dan biasanya hanya pagi saja, mungkin setelah berolahraga lalu duduk di SPBU tersebut, karena saat sore hari, beberapa kali saya membeli bensin, tidak menjumpai bapak tersebut.

Di ujung pintu keluar SPBU ada bapak kedua, usianya sudah lebih tua dari bapak yang pertama, dan juga mempunyai cacat pada wajahnya, seperti terbakar, sehingga bola matanya tidak terlihat. Bagi orang yang melihat sekilas pasti akan sedikit ngeri.
Tapi bapak yang kedua ini berbeda dengan bapak yang pertama, beliau tidak duduk diam saja, beliau menjajakan koran didepan pintu keluar SPBU, diperhatikan bapak ini juga sudah mempunyai pelanggan.

Sekedar mengingatkan diri sendiri, agar tidak selalu mengeluh dengan pekerjaan yang dijalani, justru harus bersyukur dengan apa yang telah Allah berikan atas semua kenikmatan.
Selamat hari jum’at, jangan lupa shalat jumat bagi laki-laki muslim dan selamat makan siang untuk semuanya
Have a nice weekend

Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau

Minggu lalu gwe janjian makan siang ama teman lama, ternyata ada temannya yang juga ikutan, jadilah ngobrol ga mutu kesana kemari, sampai akhirnya ngomongin tentang macet akibat demo buruh (gwe lebih senang bilangnya pekerja) dan teman gwe bilang itu
akibat Jokowi yang menaikan upah pekerja jadi 2,2juta, sehingga para pekerja (terutama pabrik) diluar wilayah Jakarta pun menyambangi HI untuk melakukan demo, menuntut kenaikan upah.
Sampai pas teman gw melipir karena ditelpon ama bossnya, lalu curhatlah temannya teman gwe ini.
“Mas, parah nih ditempat gwe gawe, masa gaji buruh naik, gaji gwe yang kerja kantoran gini ga naik”
“emang gaji lo berapa?”
“2,3 (juta) mas”
“nah itu masih lebih gede kan?”
“iya mas, tapi masa gajinya sama sih ama buruh, kalo itung-itungan ya gaji gwe harus naik 40%, biar sama naiknya”
“Oo, jadi totalnya kira2 2,8 sampai 3juta ya?”
“iya mas.. segitu baru cocok”
“ic,

*gwe sambil buka wasap, ternyata teman gwe yg kirim pesan
“doi curhat ttg gaji ya?”
“yup”
“doi tuh emang kayak gitu”
“hehehe”
“coba elu kasi gambaran aja, doi ga ngerti kalo mau dikick ama kantor”
“sip… jgn lupa bayaran gwe per-jam tigaratus rebu yak 😀
“anjrit… urusan aja tuh doi”

Akhirnya gwe lanjutin ajang sesi curhatnya
“bagian elo apaan sih?”
“admin mas, bantuin mas X (nama teman gwe)”
“terus jam kerja gimana?”
“masuk jam sembilan balik jam setengah enam”
“ada istirahatnya kan?”
“ada mas, jam duabelas sampe jam satu”

“eh ngomong-ngomong elo punya teman yang kerjanya di pabrik ga?”
“ada mas, emang kenapa?”
“gpp, katanya kalo dipabrik kena shift ya?”
“iya mas, ada yang dua shif ada yang 3 shift, bahkan sabtu enggak libur mas, off nya bahkan bisa dihari biasa”
“wah, repot juga ya?”
“iya mas, bahkan kalo istirahat juga harus ontime, kebelakang juga ga boleh terlalu lama, kalo ga ontime bisa dipotong gaji mas”
“duh, tega juga ya perusahaannya”
“iya mas, apalagi kalo izin sakit ga ada surat dokterpasti dipotong, kalau sebulan lebih dari sehari izinnya juga akan dihitung kinerjanya”

“Hemm, terus ditempat kerja, elo ngalamin semua ga apa yang teman elo dapatkan?”
“enggak mas”
“eh iya, kalo ga salah ada penilaian tentang kinerja karyawan kan, nah kalo pas penilaian itu, elo bilang ama supervisor elo minta naik gaji, tentu aja elo harus tunjukin poin-poin positif apa aja yang udah elo lakukan, kalau mau ceritakan tentang poin tentang yang kita
omongin tadi juga gpp, yang penting elo siap”
“Siap? Maksudnya apaan mas?

“siap2 aja gaji elo dinaikin, gwe tau boss elo baik, kalo alasannya masuk akal dia pasti bakal ngasih kok”
“wah asyik juga nih, kalo nanti bulan depan gaji naik, gwe bakal traktir deh mas”
“ah, gampang itu, satu lagi, elo juga kudu siap kalo diminta kerja shift, kerja teng 8 jam istirahat 1 jam udah ama makan, shalat n ke toilet, kalau telat atau sakit gaji dipotong”
“ah serius lo mas?”
“ya kan elo bandinginnya ama pekerja yang kerja di pabrik, jadi jangan salahin juga kalo nanti perusahaan akan memenuhi apa yang elo minta dan menuntut apa yang harus elo lakukan seperti pekerja pabrik”

Mendadak hening, sepertinya temannya teman gw lagi mikir apa yang gwe kasih tahu atau berencana pindah kerja ke pabrik gwe ga tanya lebih lanjut.
Ah, emang rumput tetangga selalu lebih hijau

By wiblackaholic Posted in Absurd

Tisu Setan

Tisu Setan, jangan terkecoh, ini bukan judul film indonesia yang bercerita tentang setan yang terobsesi dengan tisu atau tentang tisu yang membentuk sosok menyeramkan menjadi setan apalagi dibumbui dengan belahan dada atau tampilan paha mulus wanita, sungguh ini diluar hal tersebut.
Jadi semenjak kantor dimana gwe gawe pindah ke gedung perkantoran ditengah kota -bukan ditengah bundaran HI ya, walau untuk mencapai bundaran HI hanya perlu 5 menit dari pintu kantor- sebagaimana gedung yang lain, toilet digedung tidak menyediakan tisu, jadi model toilet basah gitu, yang airnya bisa digunakan untuk mencuci setelah membuang hajat kecil ataupun besar.
Tapi kan rasanya risih gitu bekas pipis masih basah langsung dipakaikan celana, bisa-bisa sisanya menempel dicelana, apalagi kalau mau shalat, bisa-bisa ga sah shalatnya.

Akhirnya gwe minta tolong salah satu anggota tim beli Tisu untuk persediaan selama dua bulan, nah jadi kalo kebelakang tinggal bawa Tisu dan mengembalikan ketempatnya kembali.
Nah gwe juga mengambil satu gulung untuk ditaruh diatas meja, biar ga ganggu anak yang ketitipan Tisu, pas suatu pagi ada anak yang masuk dengan terburu-buru, menaruh tas dikursinya, dan menuju tempat gwe untuk mengambil Tisu, pas tangannya hendak menjangkau Tisu gwe bilang “ambil ditempat biasa, kan udah gwe sediain, yg ini punya gwe, udah gwe bongkar karton tengahnya”

Kalo ini soal pilihan ganda pasti pertanyannya kayak gini :
Apakah yang dilakukan anak tersebut?
1. Mengambil Tisu ditempat persediaan sambil ngedumel
2. Mengambil Tisu diatas meja gwe sambil ngedumel
3. Mengambil Tisu ditempat persediaan ga pakai ngedumel
4. Ga jadi ngambil Tisu tapi langsung ngibrit ke toilet

Nah, kalau posisi elo udah kebelet pasti jawaban diatas semuanya masuk akal, tapi ternyata yang dilakukan adalah menuju mejanya, sambil mengibas-ngibaskan tangan sambil bilang

“panas…. panas…. panass….” terus nyalain laptop dan nyetel Yasin sambil bilang“dasar setan sono pergi… hus hush”

apakah sudah selesai? belum, ternyata pas anggota tim yang lain mulai berdatangan diingatkan “awas ati-ati ada setan, udah gwe setelin yasin biar setannya pergi”
Reaksi gwe langsung mikir “astagfirullah, ini anak kesambet dimana” tapi gwe terusin kerja, maklum lagi mood.
Nah pas sampai rumah gwe cerita dong ama bini gwe, bini gwe cuma cekikikan aja, gwe tanya apa ada yg lucu ama ceritanya, padahal gwe mau minta pertimbangan bini gwe perlu ga gwe manggil ustad atau kyai buat bacain doa agar ruangan gwe bebas dari setan, yang ada bini gwe malah ngejewer sambil bilang “mas, ga usah dipanggilin ustad ama kyai, wong setannya yang dimaksud anakbuahmu itu ya kamu!!”

Ya ampun…. setelah gwe cerna bener juga ya kalau ucapan itu ditujukan ke gwe… ah dasar Tisu sialan…..

By wiblackaholic Posted in Absurd