Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau

Minggu lalu gwe janjian makan siang ama teman lama, ternyata ada temannya yang juga ikutan, jadilah ngobrol ga mutu kesana kemari, sampai akhirnya ngomongin tentang macet akibat demo buruh (gwe lebih senang bilangnya pekerja) dan teman gwe bilang itu
akibat Jokowi yang menaikan upah pekerja jadi 2,2juta, sehingga para pekerja (terutama pabrik) diluar wilayah Jakarta pun menyambangi HI untuk melakukan demo, menuntut kenaikan upah.
Sampai pas teman gw melipir karena ditelpon ama bossnya, lalu curhatlah temannya teman gwe ini.
“Mas, parah nih ditempat gwe gawe, masa gaji buruh naik, gaji gwe yang kerja kantoran gini ga naik”
“emang gaji lo berapa?”
“2,3 (juta) mas”
“nah itu masih lebih gede kan?”
“iya mas, tapi masa gajinya sama sih ama buruh, kalo itung-itungan ya gaji gwe harus naik 40%, biar sama naiknya”
“Oo, jadi totalnya kira2 2,8 sampai 3juta ya?”
“iya mas.. segitu baru cocok”
“ic,

*gwe sambil buka wasap, ternyata teman gwe yg kirim pesan
“doi curhat ttg gaji ya?”
“yup”
“doi tuh emang kayak gitu”
“hehehe”
“coba elu kasi gambaran aja, doi ga ngerti kalo mau dikick ama kantor”
“sip… jgn lupa bayaran gwe per-jam tigaratus rebu yak πŸ˜€
“anjrit… urusan aja tuh doi”

Akhirnya gwe lanjutin ajang sesi curhatnya
“bagian elo apaan sih?”
“admin mas, bantuin mas X (nama teman gwe)”
“terus jam kerja gimana?”
“masuk jam sembilan balik jam setengah enam”
“ada istirahatnya kan?”
“ada mas, jam duabelas sampe jam satu”

“eh ngomong-ngomong elo punya teman yang kerjanya di pabrik ga?”
“ada mas, emang kenapa?”
“gpp, katanya kalo dipabrik kena shift ya?”
“iya mas, ada yang dua shif ada yang 3 shift, bahkan sabtu enggak libur mas, off nya bahkan bisa dihari biasa”
“wah, repot juga ya?”
“iya mas, bahkan kalo istirahat juga harus ontime, kebelakang juga ga boleh terlalu lama, kalo ga ontime bisa dipotong gaji mas”
“duh, tega juga ya perusahaannya”
“iya mas, apalagi kalo izin sakit ga ada surat dokterpasti dipotong, kalau sebulan lebih dari sehari izinnya juga akan dihitung kinerjanya”

“Hemm, terus ditempat kerja, elo ngalamin semua ga apa yang teman elo dapatkan?”
“enggak mas”
“eh iya, kalo ga salah ada penilaian tentang kinerja karyawan kan, nah kalo pas penilaian itu, elo bilang ama supervisor elo minta naik gaji, tentu aja elo harus tunjukin poin-poin positif apa aja yang udah elo lakukan, kalau mau ceritakan tentang poin tentang yang kita
omongin tadi juga gpp, yang penting elo siap”
“Siap? Maksudnya apaan mas?

“siap2 aja gaji elo dinaikin, gwe tau boss elo baik, kalo alasannya masuk akal dia pasti bakal ngasih kok”
“wah asyik juga nih, kalo nanti bulan depan gaji naik, gwe bakal traktir deh mas”
“ah, gampang itu, satu lagi, elo juga kudu siap kalo diminta kerja shift, kerja teng 8 jam istirahat 1 jam udah ama makan, shalat n ke toilet, kalau telat atau sakit gaji dipotong”
“ah serius lo mas?”
“ya kan elo bandinginnya ama pekerja yang kerja di pabrik, jadi jangan salahin juga kalo nanti perusahaan akan memenuhi apa yang elo minta dan menuntut apa yang harus elo lakukan seperti pekerja pabrik”

Mendadak hening, sepertinya temannya teman gw lagi mikir apa yang gwe kasih tahu atau berencana pindah kerja ke pabrik gwe ga tanya lebih lanjut.
Ah, emang rumput tetangga selalu lebih hijau

Advertisements
By wiblackaholic Posted in Absurd

21 comments on “Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau

  1. Heran deh ama orang orang yang gak tahu artinya buruh. Selama kita kerja ikut orang (mau perusahaan mau perorangan mau pabrik) namanya buruh, istilah lain dari pekerja. Cuma istilah pekerja lebih halus ketimbang buruh.
    Aku juga lebih suka sebutan pekerja ketimbang buruh.

    2.2 juta itu patokan UMR (Upah Minimum terRendah) kan? Jadi kalau di atas itu bersyukurlah.

    • iya mbak… kalau mengacu ke bahasa saya juga lebih sreg dengan sebutan pekerja, kalau buruh kesannya rada2 negatif

      yup… mestinya begitu… tapi emang biasanya kan “perbandingan” yg dijadikan tolok ukur

  2. rumput tetangga dimanapun selalu lebih hijau, jadi mari kita pekerjakan tetangga sebelah sebagai tukang rumput kita saja..:P

    naik gaji ya..
    selamat ya buat mereka yang naik gaji.., kalau ndak ya syukuri saja, toh dengan bersyukur kita bisa naik gaji sekaligus naik pangkat di mataNya.. Insha Allah..:)

    *orang-orang lagi pada resah ya.. hehe

  3. kayaknya langsung pindah ke pabrk sebelah mas πŸ™‚
    emang ya… rumput tetangga selalu lebih hijau..kenapa kita gak siram juga rumput kita biar hijau πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s