Tertawa diatas penderitaan orang lain

WIBWAY

Sadis, itu kalo baca judul diatas. Tapi sebenernya hal tersebut bisa aja terjadi pada siapa saja, khususnya di Jakarta ini.

Di Jakarta yang tercintah ini, iya lho beneran tercintah, walau orang ngedumel seperti apapun akan kemacetan yang terjadi, tetap aja dijalanin, wong sebagian besar mencari penghidupan dan bertempat tinggal di Jakarta.
Ngedumel itu bisa jadi sebuah solusi, solusi mengatasi kepenatan hati, bukan solusi mengatasi kemacetan, toh ngedumel itu sekarang bukan hanya ditumpahkan pada ember atau tembok tapi seluruh dunia bisa tahu, wong jejaring sosial turut mendukung untuk hal tersebut.

Solusi bagi pengguna jalan raya yang butuh waktu cepet mau ketempat tujuan ya harus berangkat lebih awal, syukur-syukur kalo wilayahnya dilewati jalur KRL -yang saat jam sibuk untuk menaruh kaki saja sulit- atau naik transjakarta.

Kalau sekarang naik Transjakarta, lumayan lancar sejak ada denda Rp 500.000, penyerobot jalur busway tersebut memilih mlipir, mana ada sih yang rela bayar denda lumayan gede gitu.
Gw pribadi acap ikut rombongan pemotor melintas jalur busway tersebut, tapipas banget lagi nonton tipi bareng istri bahas tentang hal tersebut, dan istri tanya apa gw juga ikutan jadi penyerobot, ya gw jawab apa adanya kalo emang suka nyerobot, akhirnya gw dijewer dan ga boleh nyerobot lagi.

Akhirnya gw sih emang udah ga nyerobot lagi, bukan karena takut gara-gara abis dijewer istri, tapi karena denda segitu gede mendingan buat beli pampers anak.
Solusinya gw ga pindah moda, kalo mau naik KRL dari rumah ke stasiun sekitar 4km, sedangkan 4km itu udah 20% jarak perjalanan, ataupun naik ATPB yang konek dengan transjakarta karena jarak ke halte terdekat 7km, jadi tetap memilih naik roda dua, walau emang kudu berangkat lebih siang agar ga kena macet n kalo pas berangkat pagi akhirnya milih mlipir lewat pemukiman yang relatif lancar.

Nah, kalo lewat jalan biasa yang macet itu gw kadang bersyukur bisa menikmati kemacetan n asap knalpot, tapi gw lebih bersyukur lagi kalo ada yang lewat jalur busway trus dipertengahan atau ujung jalur ada Polisi, dan gw yakin banyak yang kayak gw, tertawa diatas penderitaan para penyerobot jalus busway yang kena tilang itu.

Advertisements

22 comments on “Tertawa diatas penderitaan orang lain

  1. Dipostingan teteh yg lalu, ada yg nulis SMS yg artinya Senang Melihat yg Susah atau Susah Melihat yg Senang 😀

    500 rb buat beli pempers ?? Waaah mahal jugaaaa

  2. hehehhee… kan ada rasa brotherhood sesama bikers mas, yg rela bantu2 gotong motor kalo ada polisi di ujung sana, ah saya kalau gak nerobos jalur busway telat banget masss..maceett

    • iya teh, tapi selama saya nerobos, belum pernah ikutan gotong2, masih bisa diloncati, kecuali saat banjir februari lalu, gotong melewati pembatas jalan di depan GI.

      nanti kalo kena tilang lumayan lho teh 😀

      • Sama siiih…aku eh suamiku mah nerobos jalur bausway yg masih aman…dr joglo – pesing green garden masih boleh di lewati kendaraan non busway..
        polisinya masih baek2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s