Pay It Forward

Pernah liat atau baca tentang Pay It Forward, ini ada ulasannya di sini “IMDB”  tapi gw bukan mau nulis tentang film tersebut, tapi hal tersebut bisa aja terjadi pada siapa aja,

Januari 2014, gw ketemu teman lama, dia cerita akhir bulan ini pindah kerja, emang sih dia udah ga betah, karena waktu buat anak dan istri makin berkurang karena sibuk ama kerjaan, dia bilang rada ajaib juga caranya, jadi sang istri ketemu mantan bossnya, si mantan boss minta tolong dicariin batik buat dibawah ke LN untuk koleganya. Pas batik udah didapat, ternyata ga bisa dianter karena anaknya sakit, dan teman gw itu juga udah berangkat kerja, pas banget mantan boss nya telpon minta dianter sebelum makan siang kekantornya, pusinglah istri teman gw ini, tapi memang sudah ada yang mengatur, tetangga sebelah rumahnya berangkat kerja rada siang karena harus anter anak kesekolah dulu, dan gedungnya bersebelahan dengan gedung dimana perusahaan mantan bossnya berada, lalu tetangganya menawarkan untuk dititipkan saja, dan paket tersebut sampai juga ke mantan boss nya, kejadian itu pertengahan 2013.

Selang 6 bulan kemudian, Bossnya kontak sang istri dan menawarkan pekerjaan kepada suaminya.

Februari 2009 gw mau balik ke Jakarta dari Manado, di bandara In’t Sam Ratulangi saat lagi asik baca buku nunggu boarding, ada orang berpakaian safari mendekati saya berbarengan dengan pramugari, terjadi tanya jawab :
OPS : Mas mau ke Jakarta?
Gw : Iya pak, kenapa?
Ops : Tujuannya kearah mana?
Gw : Bekasi
Ops : itu lewat Slipi mas?
Gw : iya,
Ops : Begini mas, komandan saya mau titip dokumen untuk anaknya di Pejompongan, kalau mas ga keberatan saya akan titip dan saya berikan nomer telp. nya, biar nanti anak komandan ketemu mas nya di Slipi.
Gw : (rada curiga) ya kalo gitu komandan bapak aja suruh kesini, biar jelas pak.
Ops : baik mas.
Trus orangnya telp, ga lama datang orang dengan seragam polisi, gw lirik ada melati tiga, kombes toh.
Kombes : saya titip dokumen buat anak saya mas, gpp kan?
Gw : gpp pak, nanti saya turun di Slipi, ketemu disitu aja, biar saya gampang naik bisnya lagi.
Kombes : ok mas, boleh liat KTP nya,
Trus gw kasih liat KTP gw n dia berikan nomer telp anaknya, n pesan kalau ke Manado lagi dan butuh bantuan agar kontak ajudannya.
Akhirnya gw anter dokumen ke rumahnya aja karena dekat kantor lama dulu di komplek PAM, baliknya gw dikasih uang taksi dan dengan gengsi gw tolak hehehe ga lah, niat gw bantu aja, akhirnya gw bilang siapa tahu gw juga berada di posisi dia, pas lagi butuh ada yang nolong, itu rasanya syukur yang terkira banget.

(Sebenernya nulis bagian gw ini udah sebisa mungkin gw hindari, tapi gw pikir gpp, karena ada benang merahnya, moga gw ga ada bermaksud riya.. aamiin)

Awal 2010 waktu gw masih di Sumatera, Gw ditelp teman lama, seminggu kedepan dia mau ke Medan, dan menanyakan apa ada yang bisa dibantu, gw bilang kalo ga keberatan tolong bawain netbook gw, tapi ada dirumah di Bekasi dan gw kasih alamat mamak teman gw di Medan buat dititipin karena posisi gw saat itu masih dia Aceh, dan dia ga keberatan untuk ambil, jadi dari kantornya diwilayah Kuningan, dia ambil netbook ditempat gw di Bekasi, terus pulang ke Pamulang.

Teman lama gw itu pada awal cerita tahun 2014 dan tahun 2010 adalah orang yang sama, gw takjub kalo inget, emang semuanya udah diatur oleh Allah SWT. Memang sih pembayaran itu bisa tunai (langsung), bisa ga langsung, bisa dalam bentuk lain, bisa dunia dan bisa juga buat tabungan di akhirat.
seperti yang gw pernah tulis juga disini  “Dibayar Tunai” 

tunai

Selamat hari rabu dan selamat bekerja kembali, jangan lupa bersyukur atas semua yang telah diberikan Allah SWT.

 

Advertisements

15 comments on “Pay It Forward

      • pas aku ke bukit asam tahun 1996. aku nyampe menjelang shubuh di sana. ketemu dengan ketua rw dan dijamu di sana. padahal aku dan teman-teman baru sekali ke sana.

        lantas terbayang di waktu sebelumnya, ada rombongan dari jawa yang mencari alamat. karena tidak ketemu, mereka semua ditampung di rumah kami. kebetulan bapakku ketua rt. bikin rumah kami penuh sesak. ribet.

        alhamdulillah, ini mungkin balasan kebaikan dan doa orang tua..

  1. dari paling suka sama ajakan pay it forward, mendahului berbuat baik, entah kpn kita akan menerima balasannya itu bukan bagian kita lagi, terserah yang diatas yang mengaturnya…

    Salam kenal yah mas,mantan mp jg dan ijin follow jg 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s