Tentang Pilihan

Kemarin siang gw dapat telp dari teman kerja ditempat lama (kayaknya itu mulu teman kerja ditempat lama.. ya gimana lagi, gw udah pindah kerja mulai tahun 2000 sampai sekarang ini tempat kerja yang ke 6)
Jadi teman ini telpon dari Kalimantan, awalnya tanya bagaimana tentang tim riset disana, siapa yang pegang dan gimana kerjanya.
Sempat gw bcandain, “kok Asmen turun langsung, biasanya yang turun setingkat Supervisor”, dia jawabnya sambil bcanda juga ‘iya nih mas, aku dibuang kayaknya”.
Obrolan berlanjut tentang rekan satu kantornya si X yang resign dan gw juga kenal, akhirnya gw cerita juga sebenarnya dari Oktober tahun lalu udah ketemu 3 kali ama X intinya pernah gwe tulis disini

Pembicaraan terakhir pas ketemu si X tanya kenapa gw santai aja kalo berangkat siang, terus kalo pulang bisa sore, ya gw cerita “Alhamdulillah ditempat sekarang ini enak, Boss gw ga nentuin gw harus datang jam berapa, pulang jam berapa, kalo jam kerja normal 8 jam kerja sehari, kalo gw berangkat siang, berarti pulang ya bisa disesuaikan, tapi emang untuk kerjaan yang butuh datang pagi juga ga bisa diganggu gugat, kayak tim telesurvey, ikut ketentuan 08.30-17.30.
Dengan datang siang gw bisa anter istri dulu walau cuma sampai tempat angkot, abis itu gw bisa momong anak dulu maksimal sampe jam 09.00 baru gw berangkat, kan emaknya pulang lebih cepat, jadi gantian momong anak.
Hari sabtu kalo ga kepaksa banget ada target gw juga ga masuk, itu juga gw berlakukan untuk anggota tim, jadi sabtu minggu itu bisa melakukan kegiatan lain, buat keluarga lah.
Terus si X bilang, kalo dia berangkat anaknya kadang belum bangun, bahkan kalo lagi banyak kerjaan pulang bisa sampai subuh.
Terakhir gw bilang, itu pilihan, elo dibayar banyak yang harus berikan sesuai dengan apa yang elo dapat, akhirnya ya si X resign.

Abis dengerin gw cerita, si asmen ini bilang “Iya mas, anakku kemarin pagi sebelum aku ke sini (kalimantan) bilang, “mama pulang tengah malam ya, aku kan tau waktu mama cium aku, tapi aku ngantuk jadi ga bangun”
Gw akhirnya bilang “semua pilihan ada konsekuensinya, terserah aja pilihan yang mau dipilih, idealnya sih secara materi dan keluarga itu secara kualitas bisa mendapat yang terbaik, tinggal dihitung aja kualitas untuk keduanya, karena kebutuhan, keinginan dan kebahagian tiap orang itu beda-beda”
Habis itu telpon terputus… Moga bisa mendapatkan apa yang terbaik buatmu kawanz.

IMG_5555

Advertisements

3 comments on “Tentang Pilihan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s