Penguasa Setempat

motorpark

Jaman kerja di Gedung Ariobimo, parkir motor itu ada area yang sudah ditentukan, dari sebagian area itu setengahnya ada atapnya, setengahnya lagi tanpa atap, kalo hujan ya basah, kalo ga hujan ya kepanasan… bahkan ada motor-motor yang catnya jadi buluk, karena terlalu lama berjemur, mungkin sudah tahunan pegawainya bersarang digedung tersebut.

Awalnya gue kira siapa cepat dia dapat dibawah atap, ternyata enggak, yang boleh parkir dibawah atap hanya karyawan Indofood sebagai penyewa terbesar, informasi ini didapat dari tukang parkir dan satpam yang menjaga area gedung. Wah ga adil juga nih, teman ada yang coba-coba main parkir, tapi motornya langsung dipindahin.
Kasihan juga motor gue, masa sih selama projek disana 2 tahun harus kepanasan dan kehujanan. tapi akhirnya dalam hitungan 2 bulan, motor gue bisa parkir dibawah atap, caranya ternyata simpel, karena gue suka datang pagi, kadang suka ngobrol ama satpam, dia mau curhat apa, ya dengerin aja, kalo lagi jajan kue atau gorengan or ada kiriman buah tangan dari vendor, satpam juga kebagian, akhirnya kalo datang malah satpamnya nyuruh parkir dibawah atap.

Terus, Jaman kerja di Segitiga Emas Business Park, parkiran tanpa atap dan ga ada satpam, yang ada cuma petugas parkir. Satpam hanya ada digedung kantor. Emang sih disini parkirnya bebas, kalo cepet ya dapat didepan dan posisinya enak bisa milih dibawah pohon, kalo datang siang ya parkir rada jauh, jadi trik diatas ga bisa dilakukan wong ga ada satpamnya.
Disini jamannya pulang malam, jadi kalo lagi cari makan malam or lagi suntuk, teman ngobrol selain satpam kantor ya ama pak kebon ini, ujung-ujungnya juga diceritain tentang keluarganya yang ada dikampung, karena keseringan ngobrol akhirnya kalo cari makan malam ya kalo ada rezeki lebih dibeliin juga, lama-lama parkir khusus dibawah puun didapat, dikasih ember berisi tanaman biar ga ditempatin motor lain. kalo bahkan kalo motornya nginep, dipindahin kebagian samping gedung yang otomatis lebih terlindung.

Ditempat yang sekarang ini, didaerah Thamrin, gedungnya kecil cuma 8 lantai, parkir motor penyewa ada di basement barengan parkir mobil para boss, kalo level karyawan yang bawa mobil ya kudu parkir diluar, jadi lebih enak kalo bawa motor dibanding bawa mobil. Enaknya ga kepanasan dan kehujanan, gratis pula, Satpam gedung ada, tapi ga ngurusin parkir. Ga enaknya kalo datang kesiangan tempat favorit udah ga ada, tempat favorit itu saat ngeluarin motor langsung jalan, ga perlu nyingkirin motor lain yang parkir menghalangi. Di basement ini ada seorang kakek yang tadinya supir pribadi dari boss pemilik gedung, pas udah pensiun, tugasnya cuma markirin mobil dan jagain mobil para boss, tapi tetap digaji full. Orang-orang manggilnya sih engkong, tapi gue panggilnya babeh, kalo datang kepagian dan kantor belum dibuka ya suka ngobrol sama engkong ini, sampai gue hapal jumlah anaknya, cucunya dan kerjaan para anak mantunya. Teman ngobrol itu enaknya ya cemilan, jadi sambil ngemil bareng si engkong sambil dengerin perjuangan waktu mudanya dulu. ujung-ujungnya sih ketebak, sekarang kalo parkir ya pasti dapat tempat favorit atau kalo motor kehalangi, udah pasti langsung dipindahkan dulu ama engkong, Sampai ada orang kantor lain tanya, “kok engkong mau sih bantuin mindahin motor elu, kalo motor gue kehalang ya gue sendiri yang kudu mindahin, emang elu bayar berapa?” gue sih jawab gini aja “elu kan tau disini parkir gratis, ga bayar, tapi kan kudu tahu siapa penguasanya, kalo udah ketemu ya ajak ngobrol aja, paling enggak say hello, kalo gitu kan engkong tau kalo ada elo, kalo cuma lewat doang, emang engkong tau elo kerja disini, dilantai berapa?”

Mungkin ada yang menganggap ga penting, tapi bagi gue jika ga dapat perlakuan khususpun rasanya juga senang bisa ngobrol ama mereka, bisa tahu pikiran mereka, apa yang ada dipandangan mereka bahkan kadang ga nyangka dapat bonus cerita tentang orang-orang yang parkir juga termasuk hal dalam kategori coret merah.
Intinya sih kalo nge-uwongke, pasti kita juga akan di-uwongke juga.

Advertisements

16 comments on “Penguasa Setempat

  1. Mantap. Menjalin ikatan emosional dengan orang-orang sekitar memang membawa banyak manfaat, tidak cuma bagi kita tetapi juga bagi orang di sekitar itu, ya, Mas :hehe.
    Memperlakukan orang sebagaimana kita ingin diperlakukan! Tulisan ini jadi semacam tamparan bagi saya supaya bisa lebih terbuka dengan sekitar. Terima kasih :)).

  2. Waaah hebaat nih kang… salut buat pdkt nya.. Jalin silaturahmi juga ya kang… ternyata memang sangat menguntungkan menjalin silaturahmi itu.. 🙂
    Lanjuuut… hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s