Mood Booster -Alah Bisa karena….. Niat-

Sejak memproklamirkan diri sebisa mungkin ga bawa kerjaan kerumah, jatah yang tadinya untuk berselancar didunia maya untuk ngeblog, ngeliatin dunia lain numismatik, deltiologi dan sosial media makin berkurang. Biasanya kegiatan tersebut dilakukan saat waktu senggang, ini bukan korupsi jam kantor ya, tapi memang perjanjian awal saat mau masuk gue nego masalah jam kerja bahkan boss pun bilang “Elu mau masuk jam berapa terserah, yang penting sewajarnya orang kerja dan kerjaan beres”

“Disinilah Gue Merasa Bahagia” -Bahagia itu sederhana- karena gue lebih memilih masuk pagi, antar bu istri dulu untuk ngajar lalu pulang lebih cepat agar bisa bermain dengan Iza sebelum tidur. Bahkan kalo lagi mau maen ama Iza, gue berangkat siangan, pulangnya juga ga harus sampai malam atau menuhin 8 jam kerja. Konsekuensinya, agar kerjaan ga dibawa kerumah, jam kerja gue padetin, istirahat juga seperlunya ga perlu 1 jam full dan ga harus jam 12.00 – 13.00, bahkan diruangan juga gue bikin tempat shalat biar ga ada alesan buat telat shalat, alhamdulillahnya yang lain akhirnya pada bisa ikutan shalat, ga perlu turun ke Mushola gedung di basement. Boss gue cukup moderat, dia cuma wanti-wanti, bahwa disini banyak berlatar belakang yang beda, dari suku dan agama berbeda, jadi ga ada ampun kalo bertengkar tentang kedua hal tersebut dengan pegawe lain.
Tapi kalo kerjaan lagi senewen kayak sekarang-sekarang ini Apalagi saat proyek riset tentang kesehatan ditahun 2015 baru 70% *ini hasil riset tahun 2014, kali aja mau liat
udah diminta untuk mulai riset WOMM seperti tahun lalu.
Akhirnya seperti yang gue tulis diatas, ada yang harus dikorbanin dan gue lebih memilih ngorbanin sekian persen -yah sekitar 90% ajah- dari berselancar didunia maya itu, kecuali yang berhubungan ama kerjaan desk research melalui inet tentunya.

Tapi emang kalo kita udah terbiasa akan sesuatu hal terus ngurangin atau ngejalanin hal lain, maka saat akan kembali ke hal yang ditinggalin itu akan terasa canggung, bahkan bisa jadi malas ngerjainnya. bisa dilihat nih disini https://www.youtube.com/watch?v=MFzDaBzBlL0
Videonya tentang awalnya naik sepeda yang biasa, lu mau belok kiri, setangnya tinggal dibelokin kiri, mau belok kanan, stangnya tinggal dibelokin kanan, lu mau puterin setangnya juga bisa kayak anak BMX :p, tapi akhirnya polanya diubah, kalo mau belok kiri, setang kudu dibelokin kanan, begitu pula sebaliknya…  untuk kelanjutannya silakan nonton aja 😀

Balik lagi agar gue bisa berselancar didunia maya, kan ada gadget tinggal buka trus klak klik aja… beres kan? Nah ini dia, kalo dirumah atau pas lagi ama bu istri dan Iza, gue ga bakalan buka, kecuali saat mereka udah tidur itupun paling lama 10menitan saat hari kerja, cek email, pesan & buka grup WA diluar itu ya fungsi gadget hanya untuk teleponan aja.

MBTerus terang awalnya gue ga ngerasa nyaman, ada yang kurang, lama kelamaan jadi terbiasa, yang rada susah untuk balikin ke mood itu buat ngeblog, salah satu cara akhirnya kalo ada ide langsung gwe tulis di notepad aja, biarpun cuma dua atau tiga baris kata untuk dilanjutin kalo ada waktu senggang, tapi ternyata kalo makin lama ga ditulis, hilanglah apa yang udah terpikir itu.
Kalau untuk numismatics or deltiologi kayaknya gue skip dulu, uangnya dialihin untuk bikin rak buku perpus mini ++ dirumah, biar ga berantakan ga susah nyari buku apalagi kemarenan bu istri udah cemberut aja gara-gara buku yang dicari buat ngajar ga ada yang disalahin tentu aja gue lah, kan gue yang mindah-mindahin itu buku.

Moga mood buat nulis plus blogwalking kembali lagi, karena emang bisa bikin rilek sejenak.
Selamat hari kamis, selamat hari “Pekerja” 1 Mei besok dan selamat menikmati libur 3 hari, kalo yang hari sabtu masuk kerja, percayalah itu bukan “Derita Lo” tapi itu sebuah pilihan.

Advertisements

Begal Resmi?

Debt-collector

Sumber gambar

Buat yang sering lewat depan Pasaraya Manggarai, pasti udah tau kalo jalur dari arah Pasar Rumput ke Tambak yang tadinya ditutup karena renov pintu aer, sekarang udah bisa dilalui lagi. Dulu saat jalur itu ditutup, pakai jalursatunya yang tepat berada diterowongan Manggarai, karena penyempitan badan jalan, macetnya luaarrr biasa.
Ternyata macetnya jalur itu dimanfaatin oleh Mata Elang, ini bukan sandi untuk anggota Reserse/Intel, bukan juga nama Stadion di Ancol. Mata Elang ini julukan lain untuk Debt Collector dari perusahaan leasing, kerjaannya sembahyang mengaji lo pikir lagunya doel anak sekolahan Mentelengin kalo bahasa Indonesianya kurang lebih merhatiin dengan seksama tanpa berkedip untuk kendaraan yang menggunakan leasing dan terindikasi kredit macet.
Jadi mereka sebagai tangan panjang dari perusahaan leasing, bertugas menarik/mengambil secara paksa, ya secara paksa, kalau ga secara paksa, pasti ngambilnya datang kerumah dengan baik-baik. Kalo ini ngambilnya dijalan, jadi kalo ada motor yang plat nomornya sesuai dengan data yang mereka miliki dari perusahaan leasing, mereka langsung hentikan atau diuber dulu macam mau begal motor dan menyita motornya.

Dua kali gue ngeliat mereka nguber motor, terus dihentikan. Ugalan-ugalan? udah pastilah dan bahayain pengguna jalan lain.
Bahkan gue juga pernah diuber, terus mau dihentikan, tapi pemboncengnya bilang “salah.. salah.. beda platnya” Gue sih jalan terus aja lha wong ga ada urusannya.
Pernah juga gue liat pasangan mungkin suami istri baru pulang kerja, dihentikan dan disita motornya, ga tega gue ngeliat facenya mereka, pasti perasaannya campur aduk.

Karena penasaran, gue ngobrol ama teman yang kebetulan kepala cabang disalah satu perusahaan leasing, jadi menurut dia, kalo yang pakai debt collector itu untuk orang yang menunggak tagihan diatas 3 bulan, dan biasanya udah berkali-kali didatangi rumahnya untuk ditagih tapi belum ada pembayaran juga, akhirnya diserahin ke Debt Collector.
Kalo untuk prosedur standar yang digunakan, penarikan kendaraan dilakukan dirumah, jadi ga nge-begal dijalan. itupun ada tahapan-tahapan yang dilalui bahkan ada surat resmi dari perusahaan leasing, kalo diambil dijalan, ga ada surat resmi penyitaan kendaraan, yang pasti ditulis dengan pulpen bukan print out.

Selain nonkrong dijalan, para Mata Elang ini juga nyanggong di parkiran Mal. Kalo di Bekasi, yang gue tau biasanya di Giant Bekasi, seberang Metropolitan Mal, posisi parkiran untuk motor terbuka, jadi mereka sambil muter-muter terus tinggal nunggu dipintu keluar. Pernah juga gue ngeliat, seorang ibu ama anaknya abis belanja, dipintu keluar diberhentiin, terus diminta motornya, si ibu nangis-nangis ga dipeduliin, gue yang coba deketin dibilang “jangan ikut campur bang, ini urusan leasing, motornya nunggak”

Ya jadi serba salah, yang gue tahu kalo untuk kredit motor dari leasing itu ada perjanjian fidusia, tapi prakteknya banyak konsumen yang abai bahkan ga tau dengan hal ini. Setidaknya kalau mennandatangani perjanjian fidusia, jika telat bayar atau nunggak, kendaraan tidak dibegal secara paksa dijalanan.