Antara b2w & w2 b

Membaca reply tentang b2w, dan jurnal -jurnal yang menyentil tentang b2w,  kalau b2w itu dilakukan orang-orang berduit, dengan harga sepeda diatas rata-rata atau kalau pinjem istilahnya Agung, sepeda Anjrit. dibandingin orang-orang yang memang pekerjaannya dilakukan dengan bersepeda.
Malu dengan mereka? ya, karena dalam hal ini aku kalah jauh dari kemampuan mereka yang w2b yang jaraknya bisa berlipat dari jarak para b2w-ers.

Sempat cerita-cerita dikit ama my sista, tentang hal ini, dia kayak biasanya cuma ngedengerin sambil sesekali komen.
yang pada intinya dia bilang, biarin aja orang pada bilang apapun ga perlu marah atau sewot, jalanin aja apa yang udah diniatin, entah itu mau b2w  atau cuma muter-muter tiap hari minggu, seharusnya lebih banyak bersyukur  atas udah apa yang dimiliki, bersyukur atas semuanya yang telah diberikan.
Liat keatas buat memacu, liat kebawah untuk ngingetin bahwa kita masih diberi lebih oleh Nya..

Mungkin yang nyentil itu kan juga melihat dari sisi pandang mereka, bahwa yang b2w itu ga waras, makan timbal jalanan dan dilakukan dengan sepeda yang harganya bikin geleng-geleng kepala
(blum tau harga sepeda federal aku sih yang 150rebu tahun 96, beli seken pula :D)

Siapa tahu justru yang ber b2w atau w2b malah nikmatin apa yang dijalankan mereka.
Biasanya yang ga terlibat langsung itu hanya memberikan pendapat ya sesuai dengan yang dilihat saja, tapi kalau sudah terlibat.. mungkin bisa lain sudut pandangnya.

Bekasi-Karet 00.01

Advertisements

BBB = Budget Buat B2W

Siapa bilang beli sepeda itu harus mahal, buktinya ada di jurnal agung yang ini

Kalau mau ngerakit sendiri dengan budget yang mepet2 ama kantong,
ini ada beberapa catatan hasil muka tembok nanya-nanya
ama 4 toko sepeda, mulai dari Toko sepeda biasa di pasar, hingga speed shop yang ngeliat harga satu sepedah ngelebihin harga satu motor 😀

Perlengkapan utama sepeda ya tentu aja mulai dari rangka hingga rem.
ini ada gambaran kasarnya, siapa tahu aja ada yang niat ngerakit sepedah dengan budget mepet.

Sepedah Standar Masih Rasional
Frame 350,000 700,000
Pelek 80,000 130,000
Ban luar 40,000 60,000
Ban dalam 10,000 30,000
Jari-jari 30,000 55,000
Hub (Bos) 40,000 80,000
Shifter (buat mindahin persneleng) 60,000 150,000
S ((buat mindahin persneleng belakang) 25,000 75,000
freewil blk 25,000 55,000
fork (garpu depan) 75,000 150,000
Setang 15,000 35,000
Kepala setang 30,000 60,000
Tiang setang 40,000
Pegangan setang 10,000 20,000
Jok 20,000 30,000
Tiang jok 15,000 25,000
Bearing 55,000 55,000
Pedal 15,000 25,000
Gagang pedal (sekaligus Gtr depan) 25,000 110,000
920,000 1,885,000




Atau kalau ga mau repot, n langsung mau ngegowes, datang aja langsung ke

PAMERAN SEPEDA EDISI B2W, terbuka untuk yang mau bertransaksi dan konsultasi.

Setiap hari kerja
Jam : 10.00 – 16.00
Lokasi : Jl. Wijaya I no. 8, Dekat pasar Santa, Blok S, Kebayoran Baru
No. Kontak : 021 – 935 27075

Mari nge-gowes bareng

Realita bersepeda antara Waras dan ga Waras

Banyak yang bilang, kalau bersepeda ke tempat kerja itu adalaha hal gila…. hemmmm…

Minggu kemarin, ketika aku mengikuti acara jakarta bersepeda, bareng dengan beberapa teman
dari bank Mandiri, mereka bilang kalau untuk santai, hari minggu seperti ini ok-ok saja.
dari rumah, naikan sepeda ke mobil, di monas baru genjot hingga senayan.

Tapi kalau pergi ke kantor, mereka bilang ga mungkin karena naik sepeda, dengan jarak puluhan kilometer, belum lagi menghirup asap mobil n motor. belum lagi sakit pinggang, cape, belum diserempet mobilnya. Kebanyakan belum nya deh….
Terahir mereka bilang bener-bener ga waras deh yang naik sepeda kekantor.

Aku bilang, wah… ternyata komunitas B2W itu berisi orang-orang ga waras ya? lebih ga waras mana ya ama pengemudi motor yang suka naik trotoar,  yang suka nerobos lampu merah, atau lebih waras mana ya dengan pengendara mobil  yang nyerempet sepeda seperti 2 minggu lalu langsung kabur?
Langsung ga enak hati gitu mereka, untung mie ayam pekalongan udah didepan mata, ga jadi diterusin ngobrolnya deh..

Ya, namanya juga pendapat.. boleh boleh aja sih, kalo menurutku pribadi, lebih baik ga waras ditengah orang-orang yang ngakunya waras.

Suatu saat nanti aku juga bakal makin ga waras, naik sepeda kekantor, Kalau saat ini, latihan dulu Bekasi-Jakarta (monas/senayan) dihari libur,  sekaligus ngelangkapin sedikit demi sedikit peralatan yang harus dibawa.

B2F : Black 2 Fun, antara kampanye dan funbike?

Jakarta Bersepeda

Terus terang aku ga tau ide awalnya seperti fun bike atau untuk mengkampanyekan bersepeda.
Kalau seperti funbike, ada beberapa hal yang menjadi pertanyaan
*Pendaftaran
knapa pendaftaran secara langsung, ini mengakibatkan lama dan panjangnya antria

denger2 dari panitia, jumah kaos yang dibuat sekitar 2000 sedangkan peserta yang mendaftar sekitar angka 2500 (Panitia sih bilang yang daftar sekitar 3000)
kalo aku ngitung random yang ndak dapat kaos
sekitar 500an.

Karena banyak yang datang dari tempat jauh secara gowes langsung,
(ya kayak aku ini gowes abis subuh dari bekasi :p) pas sampai Monas

antrian udah panjang, kehabisan kaos dan tag pula… banyak yang kecewa lho.
Tapi lumayan lah, panita persedian snack nya cukup banyak, jadi yang ga dapat kaos
masih bika ikut nikmatin sarapan pagi.


Perjalanan Monas-Fatahilah
seperti biasa, banyak yang ga tertib, sedih juga ngeliatnya kalau memang benar
tajuknya mengkampanyekan bersepeda.
Masih banyak yang kebut-kebutan, pas lampu merah diminta berhenti oleh panita
untuk bergantian dengan kendaraan lain, banyak yang cuex dan berteriak-teriak
(ini mau kampanye naik sepeda apa demo yaa)
Diluar itu, paling ndak panita yang dibantu pihak keolisian dan dllaj bisa
mengerem yang pating serobot.
Sedangkan panita yang tanpa aparat keteter juga.
Selama perjalanan, juga kurang jelas arahan harus berada diposisi kiri, tengah atau kanan
karena banyak juga yang berada dijalur kanan hingga masik jalur busway,
udah ga berani ngasih klakson si busway nya, takut jantungan yang denger :p
Didepan RRI, ada sepeda yang kesundul Taksi Blue Diamond, untung gpp..
tapi bikin riweh peserta yang ada dibelakang.

Fatahillah
setelah sampai Fatahillah, wah… banyak yang berfoto-foto ria dahulu.
mungkin hal ini juga tidak disadari panitia, jadi buanyak juga setelah menaruh potongan kupon langsung berfoto dengan teman atau klub nya.
Panitia disini kewalahan, karena ndak membatasi waktu dan harusnya mengusir para peserta untuk segera berjalan kembali.
Aku lihat satu panitia
berada didepan kafe batavia, menunggu untuk mengiringi peserta yang berfoto lebih dahulu akhirnya memutuskan untuk pergi duluan, karena yang foto-foto ga kehabisan memory card nya.. entah bawa berapa giga

Diluar itu semua, aku lihat panitia sudah berusaha sekuat tenaga mengatur semua acara hingga berjalan lancar.
Buat panita dan komunitas bersepeda jangan kapok n jangan kesindir..
kalau nanti niatnya kampanye
tapi ujung-ujungnya peserta bikin aturan sendiri, tanpa aturan yang jelas dari panitia orang-orang malah ndak simpati.



B2W : Black 2 Walk :D

Kemarin, hari minggu nyoba gowes sepeda tuaku ke Senayan bareng 3 teman dekat rumah.
ternyata, lumayan juga bikin baju basah kuyup.
Perjalanan yang diperkirakan bakal makan waktu 75 menit, molor jadi 88 menit. ada dua masalah dijalanan.

Masalah pertama,

temanku baru kali ini lagi genjot sepeda, jadi ketinggalan rada jauh, aku sama temanku baru sadar setelah dicawang.
Akhirnya stelah nunggu, kita jalan bareng lagi, 
Ternyata ada satu temanku yang genjotnya semangat beda lumayan jauh lah, beda sekitar 4 menit dia ada didepan. Aku ga bakal bisa nguber, maklum umur ama dengkul ga bisa bohong :p

Di daerah mampang, kita disalip ama 4 orang menggunakan sepeda balap, gila.. asli kencang, kalau kecepatan kita puaaling kenceng cuma 22km/jam tapi lebih seringnya dibawah itu.

Masalah kedua
pas lewat komdak dijalan antara arah ke sudirman dan menuju semanggi,
temanku berhenti di tengah separator yang menuju sudirman,

bersama dengan salah seorang bapak yang memakai sepeda balap tadi.
Temanku memanggil dan minta minum, ternyata buat si bapak.
setelah mendekat, ternyata ceritanya sibapak diserempet mobil, dan mobil itu langsung kabur.. (tipikal orang indonesia yang ga mau tanggungjawab) 
Helm nya pecah, luka didengkul dan disiku, Fyuh… gila juga tuh mobil… bapak tersebut, akhirnya meminta kami  untuk melanjutkan perjalanan, dia bilang dia gpp…
setelah meyakinkan kembali.. akhirnya kami jalan lagi. oh iya.. di helm bapak tersebut ada tulisan Rudy Project, maaf sekali pak kami ndak bisa bantu banyak, karena kami juga ga bawa p3k, cuma minum dan counterpain

Setelah sampai senayan, perjalanan dilanjutkan ke monas, ternyata disana ada yg nyolong start untuk pilkada DKI.. ah, peduli amat…  Karena target selanjutnya balik ke bekasi dengan coba rute baru
kalau berangkatnya Bintara-Kalimalang-Cawang-MT Haryono-Senayan
Pulanngnya nyoba Senayan-Monas-Diponegoro-Matraman-Jatinegara-Ngurah Rai-Bintara

Perjalanan pulang ini lumayan seru, karena harus ngadepin mikrolet yang tiba-tiba motong jalan naikin atau nurunin penumpang. belum lagi motor yang senak udele dewe.

Dari Jatinegara, banyak barengan, ada ibu-ibu yang bawa dagangannya,  tukang ayam potong keliling, tukang garam.. Aku jadi mikir, perjalanan dari Monas sampai jatinegara udah ngerasain cape
apalagi dengan mereka ya, membawa beban sambil ngonthel tiap hari dan itu juga sepedanya tanpa perlengkapan apapun… salut buat mereka yang memang ber-bike-nya emang 2 work..

*masih malu hati*