Terimakasih buat seseorang

Sejak acara pun bek dari monas, udah ngidam pengen punya lampu depan sepeda, lumayan kan kalau pulang malam bisa nyari dedek manis yang ngumpet :p

Terus, pas acara nyepeda ke kota tua bareng mbot dan sigit serta seseorang yang telat datang, ngeliat lampu di helm mbot n sigit jadi ngiler…  keren juga ditaruh di helm, sampai pak Polisi deket istana bilang, wah itu ada kameranya ya, saya jangan disorot ya…

Niatnya udah ada, nyarinya belum 😀 Terus, kebetulan banget mas Eko jurnalin tentang lampu depan, jadi teringat lagi rencana yang ketunda. niatnya minggu besok mau nyari di Jatinegara.

Ternyata lagi, belum sampai kesana, ada seseorang memberikan lampu sepeda serta tag bike 2 work.. hik hik… jadi terharu.
Makasih ya mas udah ngasih lampu.. sayang saat ini belum bisa dipakai, karena lagi turun mesin 😀
baru hari minggu bisa beres lagi kayaknya, jadi jumat depan bisa b2w nih…

* Foto lampu dan tag B2W didepan rumah MP seseorang itu 🙂

** terinspirasi dari jurnalnya Seseorang juga disini

Advertisements

Andai, andai dan andai

Cycling bareng MPers dan BCC (Banten Cycl e Club) didaerah Banten kemarin, setelah 2 jam perjalanan akhirnya sampai tempat Istirahat di Villa Krakatau, karena termasuk kloter pertama yang sampai, aku sama mbak Nurul dari group piknik, akhirnya gabung ama rombongan dari group BCC yang udah sampai duluan dengan jalur yang berbeda.

Ketika ririungan itu, ada seorang bapak yang bilang, “enak yah hidup disini, udara masih bersih, seandainya saya ndak kerja dan punya tanah disini, saya mau tinggal disini”
seorang bapak yang lain bilang, “elo bisa bilang gitu, tapi gini, elo pikir aja kalo elo dikasih Avanza, pasti beda rasa nya kalau seorang warga disini dikasih Motor.
Bagi elo itu mungkin hal biasa, tapi bagi penuduk disini luar biasa, mungkin bagi elo yang luar biasa kalau dikasih tanah disini” yup, dan bapak-bapak yang lainpun meng-iya-kan.

Satu lagi, setelah istirahat dan melanjutkan perjalanan, bertemu dengan 3 orang ibu dan satu orang bapak sedang mengumpulkan Melinjo.
Si ibu bertanya kira2 gini ( aku diterjemahin ama guide dari BCC) : “knapa kita-kita ini main sepeda sampai ke kebun segala, bukannya di kota itu lebih enak, jalannya rata, dan ga banyak tumbuhan yang kalau kena badan bikin gatal, tergores duri dan belum nyebur kesawah.
Sedangkan kita-kita justru mencari jalan yang ga bagus buat jalan naik sepeda.

Dalam ngejalanin hidup ini ada pandangan-pandangan yang berbeda dari kita sendiri dan dari orang lain.
Selama kita menjalankan ga ngerugiin orang lain, ga ganggu orang lain atau bahkan ga mendiskreditkan orang lain, ya jalani aja.
Kalau ada pandangan berbeda terhadap kita, ada beberapa pilihan yang bisa dilakukan
kita bisa ngejelasin langsung, kita bisa diam saja atau bahkan bisa misuh-misuh atau ngamuk. Semuanya tergantung kita sendiri.

B2F : Black 2 Fun, antara kampanye dan funbike?

Jakarta Bersepeda

Terus terang aku ga tau ide awalnya seperti fun bike atau untuk mengkampanyekan bersepeda.
Kalau seperti funbike, ada beberapa hal yang menjadi pertanyaan
*Pendaftaran
knapa pendaftaran secara langsung, ini mengakibatkan lama dan panjangnya antria

denger2 dari panitia, jumah kaos yang dibuat sekitar 2000 sedangkan peserta yang mendaftar sekitar angka 2500 (Panitia sih bilang yang daftar sekitar 3000)
kalo aku ngitung random yang ndak dapat kaos
sekitar 500an.

Karena banyak yang datang dari tempat jauh secara gowes langsung,
(ya kayak aku ini gowes abis subuh dari bekasi :p) pas sampai Monas

antrian udah panjang, kehabisan kaos dan tag pula… banyak yang kecewa lho.
Tapi lumayan lah, panita persedian snack nya cukup banyak, jadi yang ga dapat kaos
masih bika ikut nikmatin sarapan pagi.


Perjalanan Monas-Fatahilah
seperti biasa, banyak yang ga tertib, sedih juga ngeliatnya kalau memang benar
tajuknya mengkampanyekan bersepeda.
Masih banyak yang kebut-kebutan, pas lampu merah diminta berhenti oleh panita
untuk bergantian dengan kendaraan lain, banyak yang cuex dan berteriak-teriak
(ini mau kampanye naik sepeda apa demo yaa)
Diluar itu, paling ndak panita yang dibantu pihak keolisian dan dllaj bisa
mengerem yang pating serobot.
Sedangkan panita yang tanpa aparat keteter juga.
Selama perjalanan, juga kurang jelas arahan harus berada diposisi kiri, tengah atau kanan
karena banyak juga yang berada dijalur kanan hingga masik jalur busway,
udah ga berani ngasih klakson si busway nya, takut jantungan yang denger :p
Didepan RRI, ada sepeda yang kesundul Taksi Blue Diamond, untung gpp..
tapi bikin riweh peserta yang ada dibelakang.

Fatahillah
setelah sampai Fatahillah, wah… banyak yang berfoto-foto ria dahulu.
mungkin hal ini juga tidak disadari panitia, jadi buanyak juga setelah menaruh potongan kupon langsung berfoto dengan teman atau klub nya.
Panitia disini kewalahan, karena ndak membatasi waktu dan harusnya mengusir para peserta untuk segera berjalan kembali.
Aku lihat satu panitia
berada didepan kafe batavia, menunggu untuk mengiringi peserta yang berfoto lebih dahulu akhirnya memutuskan untuk pergi duluan, karena yang foto-foto ga kehabisan memory card nya.. entah bawa berapa giga

Diluar itu semua, aku lihat panitia sudah berusaha sekuat tenaga mengatur semua acara hingga berjalan lancar.
Buat panita dan komunitas bersepeda jangan kapok n jangan kesindir..
kalau nanti niatnya kampanye
tapi ujung-ujungnya peserta bikin aturan sendiri, tanpa aturan yang jelas dari panitia orang-orang malah ndak simpati.



B2W : Black 2 Walk :D

Kemarin, hari minggu nyoba gowes sepeda tuaku ke Senayan bareng 3 teman dekat rumah.
ternyata, lumayan juga bikin baju basah kuyup.
Perjalanan yang diperkirakan bakal makan waktu 75 menit, molor jadi 88 menit. ada dua masalah dijalanan.

Masalah pertama,

temanku baru kali ini lagi genjot sepeda, jadi ketinggalan rada jauh, aku sama temanku baru sadar setelah dicawang.
Akhirnya stelah nunggu, kita jalan bareng lagi, 
Ternyata ada satu temanku yang genjotnya semangat beda lumayan jauh lah, beda sekitar 4 menit dia ada didepan. Aku ga bakal bisa nguber, maklum umur ama dengkul ga bisa bohong :p

Di daerah mampang, kita disalip ama 4 orang menggunakan sepeda balap, gila.. asli kencang, kalau kecepatan kita puaaling kenceng cuma 22km/jam tapi lebih seringnya dibawah itu.

Masalah kedua
pas lewat komdak dijalan antara arah ke sudirman dan menuju semanggi,
temanku berhenti di tengah separator yang menuju sudirman,

bersama dengan salah seorang bapak yang memakai sepeda balap tadi.
Temanku memanggil dan minta minum, ternyata buat si bapak.
setelah mendekat, ternyata ceritanya sibapak diserempet mobil, dan mobil itu langsung kabur.. (tipikal orang indonesia yang ga mau tanggungjawab) 
Helm nya pecah, luka didengkul dan disiku, Fyuh… gila juga tuh mobil… bapak tersebut, akhirnya meminta kami  untuk melanjutkan perjalanan, dia bilang dia gpp…
setelah meyakinkan kembali.. akhirnya kami jalan lagi. oh iya.. di helm bapak tersebut ada tulisan Rudy Project, maaf sekali pak kami ndak bisa bantu banyak, karena kami juga ga bawa p3k, cuma minum dan counterpain

Setelah sampai senayan, perjalanan dilanjutkan ke monas, ternyata disana ada yg nyolong start untuk pilkada DKI.. ah, peduli amat…  Karena target selanjutnya balik ke bekasi dengan coba rute baru
kalau berangkatnya Bintara-Kalimalang-Cawang-MT Haryono-Senayan
Pulanngnya nyoba Senayan-Monas-Diponegoro-Matraman-Jatinegara-Ngurah Rai-Bintara

Perjalanan pulang ini lumayan seru, karena harus ngadepin mikrolet yang tiba-tiba motong jalan naikin atau nurunin penumpang. belum lagi motor yang senak udele dewe.

Dari Jatinegara, banyak barengan, ada ibu-ibu yang bawa dagangannya,  tukang ayam potong keliling, tukang garam.. Aku jadi mikir, perjalanan dari Monas sampai jatinegara udah ngerasain cape
apalagi dengan mereka ya, membawa beban sambil ngonthel tiap hari dan itu juga sepedanya tanpa perlengkapan apapun… salut buat mereka yang memang ber-bike-nya emang 2 work..

*masih malu hati*