Begal Resmi?

Debt-collector

Sumber gambar

Buat yang sering lewat depan Pasaraya Manggarai, pasti udah tau kalo jalur dari arah Pasar Rumput ke Tambak yang tadinya ditutup karena renov pintu aer, sekarang udah bisa dilalui lagi. Dulu saat jalur itu ditutup, pakai jalursatunya yang tepat berada diterowongan Manggarai, karena penyempitan badan jalan, macetnya luaarrr biasa.
Ternyata macetnya jalur itu dimanfaatin oleh Mata Elang, ini bukan sandi untuk anggota Reserse/Intel, bukan juga nama Stadion di Ancol. Mata Elang ini julukan lain untuk Debt Collector dari perusahaan leasing, kerjaannya sembahyang mengaji lo pikir lagunya doel anak sekolahan Mentelengin kalo bahasa Indonesianya kurang lebih merhatiin dengan seksama tanpa berkedip untuk kendaraan yang menggunakan leasing dan terindikasi kredit macet.
Jadi mereka sebagai tangan panjang dari perusahaan leasing, bertugas menarik/mengambil secara paksa, ya secara paksa, kalau ga secara paksa, pasti ngambilnya datang kerumah dengan baik-baik. Kalo ini ngambilnya dijalan, jadi kalo ada motor yang plat nomornya sesuai dengan data yang mereka miliki dari perusahaan leasing, mereka langsung hentikan atau diuber dulu macam mau begal motor dan menyita motornya.

Dua kali gue ngeliat mereka nguber motor, terus dihentikan. Ugalan-ugalan? udah pastilah dan bahayain pengguna jalan lain.
Bahkan gue juga pernah diuber, terus mau dihentikan, tapi pemboncengnya bilang “salah.. salah.. beda platnya” Gue sih jalan terus aja lha wong ga ada urusannya.
Pernah juga gue liat pasangan mungkin suami istri baru pulang kerja, dihentikan dan disita motornya, ga tega gue ngeliat facenya mereka, pasti perasaannya campur aduk.

Karena penasaran, gue ngobrol ama teman yang kebetulan kepala cabang disalah satu perusahaan leasing, jadi menurut dia, kalo yang pakai debt collector itu untuk orang yang menunggak tagihan diatas 3 bulan, dan biasanya udah berkali-kali didatangi rumahnya untuk ditagih tapi belum ada pembayaran juga, akhirnya diserahin ke Debt Collector.
Kalo untuk prosedur standar yang digunakan, penarikan kendaraan dilakukan dirumah, jadi ga nge-begal dijalan. itupun ada tahapan-tahapan yang dilalui bahkan ada surat resmi dari perusahaan leasing, kalo diambil dijalan, ga ada surat resmi penyitaan kendaraan, yang pasti ditulis dengan pulpen bukan print out.

Selain nonkrong dijalan, para Mata Elang ini juga nyanggong di parkiran Mal. Kalo di Bekasi, yang gue tau biasanya di Giant Bekasi, seberang Metropolitan Mal, posisi parkiran untuk motor terbuka, jadi mereka sambil muter-muter terus tinggal nunggu dipintu keluar. Pernah juga gue ngeliat, seorang ibu ama anaknya abis belanja, dipintu keluar diberhentiin, terus diminta motornya, si ibu nangis-nangis ga dipeduliin, gue yang coba deketin dibilang “jangan ikut campur bang, ini urusan leasing, motornya nunggak”

Ya jadi serba salah, yang gue tahu kalo untuk kredit motor dari leasing itu ada perjanjian fidusia, tapi prakteknya banyak konsumen yang abai bahkan ga tau dengan hal ini. Setidaknya kalau mennandatangani perjanjian fidusia, jika telat bayar atau nunggak, kendaraan tidak dibegal secara paksa dijalanan.

Advertisements

Penguasa Setempat

motorpark

Jaman kerja di Gedung Ariobimo, parkir motor itu ada area yang sudah ditentukan, dari sebagian area itu setengahnya ada atapnya, setengahnya lagi tanpa atap, kalo hujan ya basah, kalo ga hujan ya kepanasan… bahkan ada motor-motor yang catnya jadi buluk, karena terlalu lama berjemur, mungkin sudah tahunan pegawainya bersarang digedung tersebut.

Awalnya gue kira siapa cepat dia dapat dibawah atap, ternyata enggak, yang boleh parkir dibawah atap hanya karyawan Indofood sebagai penyewa terbesar, informasi ini didapat dari tukang parkir dan satpam yang menjaga area gedung. Wah ga adil juga nih, teman ada yang coba-coba main parkir, tapi motornya langsung dipindahin.
Kasihan juga motor gue, masa sih selama projek disana 2 tahun harus kepanasan dan kehujanan. tapi akhirnya dalam hitungan 2 bulan, motor gue bisa parkir dibawah atap, caranya ternyata simpel, karena gue suka datang pagi, kadang suka ngobrol ama satpam, dia mau curhat apa, ya dengerin aja, kalo lagi jajan kue atau gorengan or ada kiriman buah tangan dari vendor, satpam juga kebagian, akhirnya kalo datang malah satpamnya nyuruh parkir dibawah atap.

Terus, Jaman kerja di Segitiga Emas Business Park, parkiran tanpa atap dan ga ada satpam, yang ada cuma petugas parkir. Satpam hanya ada digedung kantor. Emang sih disini parkirnya bebas, kalo cepet ya dapat didepan dan posisinya enak bisa milih dibawah pohon, kalo datang siang ya parkir rada jauh, jadi trik diatas ga bisa dilakukan wong ga ada satpamnya.
Disini jamannya pulang malam, jadi kalo lagi cari makan malam or lagi suntuk, teman ngobrol selain satpam kantor ya ama pak kebon ini, ujung-ujungnya juga diceritain tentang keluarganya yang ada dikampung, karena keseringan ngobrol akhirnya kalo cari makan malam ya kalo ada rezeki lebih dibeliin juga, lama-lama parkir khusus dibawah puun didapat, dikasih ember berisi tanaman biar ga ditempatin motor lain. kalo bahkan kalo motornya nginep, dipindahin kebagian samping gedung yang otomatis lebih terlindung.

Ditempat yang sekarang ini, didaerah Thamrin, gedungnya kecil cuma 8 lantai, parkir motor penyewa ada di basement barengan parkir mobil para boss, kalo level karyawan yang bawa mobil ya kudu parkir diluar, jadi lebih enak kalo bawa motor dibanding bawa mobil. Enaknya ga kepanasan dan kehujanan, gratis pula, Satpam gedung ada, tapi ga ngurusin parkir. Ga enaknya kalo datang kesiangan tempat favorit udah ga ada, tempat favorit itu saat ngeluarin motor langsung jalan, ga perlu nyingkirin motor lain yang parkir menghalangi. Di basement ini ada seorang kakek yang tadinya supir pribadi dari boss pemilik gedung, pas udah pensiun, tugasnya cuma markirin mobil dan jagain mobil para boss, tapi tetap digaji full. Orang-orang manggilnya sih engkong, tapi gue panggilnya babeh, kalo datang kepagian dan kantor belum dibuka ya suka ngobrol sama engkong ini, sampai gue hapal jumlah anaknya, cucunya dan kerjaan para anak mantunya. Teman ngobrol itu enaknya ya cemilan, jadi sambil ngemil bareng si engkong sambil dengerin perjuangan waktu mudanya dulu. ujung-ujungnya sih ketebak, sekarang kalo parkir ya pasti dapat tempat favorit atau kalo motor kehalangi, udah pasti langsung dipindahkan dulu ama engkong, Sampai ada orang kantor lain tanya, “kok engkong mau sih bantuin mindahin motor elu, kalo motor gue kehalang ya gue sendiri yang kudu mindahin, emang elu bayar berapa?” gue sih jawab gini aja “elu kan tau disini parkir gratis, ga bayar, tapi kan kudu tahu siapa penguasanya, kalo udah ketemu ya ajak ngobrol aja, paling enggak say hello, kalo gitu kan engkong tau kalo ada elo, kalo cuma lewat doang, emang engkong tau elo kerja disini, dilantai berapa?”

Mungkin ada yang menganggap ga penting, tapi bagi gue jika ga dapat perlakuan khususpun rasanya juga senang bisa ngobrol ama mereka, bisa tahu pikiran mereka, apa yang ada dipandangan mereka bahkan kadang ga nyangka dapat bonus cerita tentang orang-orang yang parkir juga termasuk hal dalam kategori coret merah.
Intinya sih kalo nge-uwongke, pasti kita juga akan di-uwongke juga.

Keinginan + Kebutuhan = Kemampuan Finansial # Hobi

Baca postingan wordpress Motor Biru di sini tentang Tunganggannya yaitu Thunder 125 dan terdapat postingan lanjutan disini tentang Motor Murahan dan Banci dan untuk postingan pertama hingga tgl 29 Mei 2012 dan postingan kedua, hingga tanggal 7 Juni 2012 masih ada yang komen, padahal postingan awal sudah setahun lewat.
 
 
Jadi gini, sipemilik motorbiru ini bercerita ttg bagaimana dia memperolehnya, penggunaannya dan ubahan-ubahan yang dilakukan mulai dari kondisi standar dari pabrik hingga sampai saat ini yang kalau saya lihat dari spesifikasi data yang diberikan, sudah lumayan memakan biaya juga.
Dari sekian ratus komen, ada beberapa komen yang bilang bahwa motor thunder 125 itu banci, motor murah, kacangan dan harga jual kembalinya jatuh.
Saya berpikir ada hal yang dilebihkan dari hal tersebut, tapi memang ada sebagian hal yang benar dan ada juga yang tidak benar.
 
Pemilihan kendaraan bermotor oleh konsumen secara umum berdasarkan dua hal yaitu
kebutuhan dan keinginan dan itu berbanding lurus dengan yang namanya kemampuan finansial alias uang, bagi konsumen yang pintar, memilih kendaraan bermotor untuk dibeli, biasanya tidak seperti membeli minuman bersoda, kalau ga ada merek minuman bersoda yang satu ganti menjadi merek yang lain tapi melihat kriteria dan spesifikasi dari kendaraan tersebut dan disesuaikan dengan kebutuhan dan budget yang ada.
 
Balik lagi ke jurnal tersebut dan melihat komentar yang ada, baik suka atau tidak suka, bisa diperhatikan bahwa yang berkomentar tidak suka hanya berkutat dengan mempertahankan opininya dengan memberikan data yang kurang jadi terkesan hanya menghujat, lain hal nya jika rasa ketidaksukannya dibeberkan dengan lebih detil bahkan kalau bisa dikomparasi dengan brand lain, tentu hal itu lebih elegan dan tidak berkesan negatif, tapi disini hanya beberapa orang yang mengemukakan rasa tidak suka, jauh perbandingannya dengan yang menyatakan suka dan memberikan penilaian positif.
 
Jika dihubungkan dengan konsep word of mouth pada jenis kendaraan, cc dan harga, Suzuki Thunder 125 termasuk punya penggemar sendiri, bukan hanya orang yang hanya asal membeli motor untuk ditungganggi, tapi juga mencari tahu akan kekurangan dan kelebihan dari produknya dan banyak yang dimodifikasi seperti motorbiru diatas karena hobi, yang sayangnya hal ini kurang di respon dari pihak roda dua Suzuki di Indonesia.
 
Sebenarnya yang paling penting bukan hanya merek, jenis dan harga kendaraan roda dua dua yang dimiliki, tapi hal utama adalah bagaimana cara mengemudi dan kesadaran dan sikap yang benar dalam berlalulintas.
 
Tapi memang faktanya, jika menaiki kendaraan roda dua dengan cc lebih besar atau keluaran tahun terbaru, akan lebih “galak” terhadap pengendara yang menunggangi motor cc lebih kecil dan motor yang lebih jadul (pengalaman pribadi sering di klakson oleh motor ber cc tinggi dan tahun lebih muda buat minggir)
 
Penampakan motor jadul ber cc kecil pemilik lapak ini
 
Selamat menikmati makan siang dan beristirahat dari rutinitas pekerjaan bagi para orang kantoran, saatnya off kembali 🙂

Pengendara Pecicilan

Hari minggu lalu, Setelah shalat Iedul Adha, saya berencana ke Sawangan lewat Margonda. Rupanya karena hari libur, jalan di Margonda begitu lenggang, buat setan jalanan ini adalah hal yang bikin hati kain sumringah.
Saya sendiri sadar diri, kecepetan maksimal 60kpj saja rasanya sudah tinggi apalagi dengan matic yang lingkar rodanya kecil, dibantu ban tapak lebih lebar tetap saja goyang dangdut.

Saat saya sedang berjalan di jalur tengah, tiba-tiba ada motor memotong saya dari arah kiri maksudnya hendak mendahului, tapi didepan ada mobil yang akan balik arah, sehingga dengan tiba-tiba motor tersebut memotong kembali jalur saya secara tiba menuju kekiri padahal jarak antara mobil dengan saya begitu dekat tapi dipaksa masuk, untung saja saya sempat menarik tuas rem.

Kaget sudah pasti, kalau mau nguber berarti saya sama aja konyolnya dengan orang tersebut, akhirnya saya hanya membatin “kalau tabrakan baru tahu rasa” (hal ini sudah diingatkan oleh teman saya agar saya tidak boleh mengucapkan kalimat negatif, karena saya dikatakan adalah si pahit lidah, tapi ya maaf saja saya ga percaya :D)
Belum lama saya mengucap, motor hijau menyenggol motor hitam, hal ini kalau dalam hitungan kecepatan dan sudut tentu masuk akal.
Dengan kecepatan yang tinggi, untuk membelokkan setang dibutuhkan sudut yang lebih besar, tapi mungkin hal ini kurang diperhitungkan sehingga terjadilah tabrakan.
Pengendara motor hitam yang “anteng” terjatuh, sedangkan pengendara motor hijau terlempar dari motornya dengan posisi tengkurap.



Saya dan beberapa pengendara lain berhenti, membentuk pagar melindungi agar pengendara motor hijau tidak tertabrak kendaraan lain.
Ajaibnya si pengendara motor hijau bangkit, lalu membangunkan sepeda motornya, tapi tanpa disadari pengendara motor hitam berlari dan langsung memukuli pengendara motor hijau. Reaksi yang wajar karena merasa tidak salah ya meluapkan emosinya dengan cara tersebut.
Kalau di jalan raya, kencang atau pelan dalam mengemudikan kendaraan resikonya adalah sama, disinilah dituntut kehati-hatian dalam berkendara.
ga salah memang kalau ada kalimat : “ngebut – benjut”, bahkan ada yang lebih ekstrim “Ngebut- Maut”

Masih ada ya motor kayak gitu

Rutinitas satu bulan sekali setiap hari sabtu, aku ke bengkel untuk servis motor, masa tiap hari diajak antar kota antar propinsi buat mencari sesuap nasi, masa cuma seliter oli ga dikasih.. itu namanya mendzhalimi :D.

Pas dibengkel, banyak juga yang antri, akhirnya ikutan antri juga lah.
Eh, ga lama ada tetangga RW, sebut saja pak Haji ikutan mampir buat minum oli, yang minum oli itu motornya.

Terjadilah basa-basi sesama orang-orang yang antri disambi minum kopi.
sampai pada suatu saat pak Haji tanya, itu motor ente?
iya pak haji.. itu motor ane..knapa emang? jawabku
Kaga tong, motor gituan masih ada ya,
anak-anak muda sekarang biar gawul naik MX, jupiter, lha.. ini masih naik motor gituan aja.
hehehe… senang juga dibilang muda… tapi tetep malas ngomong deh, mendingan minggir.

Minggunya, jalan lagi, ngeliatn closing kerjaan di lapangan.
Eh, ada salah satu team leader yang bilang :
Mas bikin malu aja sih, yang lain motornya keren-keren, ini masih naik motor kayak gitu.
Tuh liat, interviewer aja ada yang naik MX, Vario, paling jelek Jupiter.

Hehehe, ada lagi yang bilang gitu….
waduh… ada yang salah dengan motor tua yang masih aku pakai ya?
Ga good looking? yah biarlah, yang penting masih bisa jalan, ga mogok n ga rewel, irit pula… itu udah cukup buatku 😀

Lagipula, sekarang bensin makin mahal…. salam deh buat motor yang boros-boros 😀

Tilang dan target

Ngelanggar peraturan alulintas, bagi pengemudi atau pengendara pasti nyaris pernah dilakukan. Entah itu yang ga sengaja, nyaris sengaja atau beneran sengaja.

Seperti pada waktu hari minggu, aku mau pulang dari kantor kebetulan ada teman mau ke mal ambasador, aku aja sekalian.
Ternyata sebelum ambas, sudah ada Pak Polisi berwajah garang (kalau cewek dan berwajah imut aku mungkin langsung ngajak kenalan) langsung menunjuk, untuk minggir.
Temanku langsung turun dan bilang “mau ke ambas pak. kan deket”
ternyata Polisinya ga terima, langsung nyolot dan ngebentak
“kamu tahu ga kalau kamu salah? ”
aku sih masih diatas motor

trus adumulut makin panas, aku minta temanku buat langsung ke ambas saja
“dah.. sana don, katanya mau ktemu cewek lo… sana sana… gwe yang urus”
Asli pada saat itu ga ada rasa deg-deg an atau takut atau nyolot n emosi
Polisinya bilang ” kamu tahu kesalahan kamu”
aku bilang ” iya pak, ga pakai helm, pasal 61 ayat 2 pak,”
Polisinya kayaknya ga suka aku tau pasalnya,
ya udah, saya tilang kamu”

aku bilang “ya silakan aja pak, atau ada cara lain? kalau ada gimana pak..?”
Polisinya ga gubris aku, langsung nulis surat tilang,
nah.. aku senang sekali… ternyata pak polisinya menegakan peraturan, ga bilang disini aja, damai aja atau titip aja…
trus dia nanya…
pekerjaan kamu apa?
aku bilang.. “saya cuma kuli pak..”
Dia jengkel kayaknya,
trus minta ktp aku, aku tanya buat apa, dia bilang buat di cocokan dengan sim, okelah… aku kasih.. trus dia bilang :

“nanti sidang tgl 8 januari di ampera”

aku tanya lagi… “ampera, yang ke arah kemang itu kan pak ?”
“iya, tapi kalau kelamaan, bisa diambil di patwal polda” dia bilang gitu
aku spontan bilang… “kebetulan banget pak, di patwal yang gedung depan itu kan?”
polisinya kaget, trus nanya.. “emang kamu ada keluarga disitu..”
aku bilang.. “iya, kalau ibu saya, om-om saya, pakde saya ada disana, itu keluarga apa bukan ya pak”
Polisi nya langsung kliatan rada ga enak gitu, trus nanya, dibagian apa
aku bilang aja ada dibanyak bagian kok pak… liat nanti aja
eh dia bilang.. “kamu knapa ga bilang dari tadi.. maaf ya pak, saya harus ngabisin tilang
hari ini”
sambil ngeluarin sim dari kantong bajunya, aku liat sih ada lebih dari 10.
“kalau bapak bilang dari tadi saya kan ga tilang bapak..”
aku bilang, “santai aja pak… saya malah senang kalau ditilang, sampai ketemu hari senin atau selasa ama om saya ya pak”

padahal mah aku niatnya mau ngikutin sidang… pengen tahu juga seperti apa.
tapi setelah tahu dia nilang karena target, yah… ga jadi senang deh…
Ternyata, bukan hanya bagian marketing dan sales yang ditarget..
polisi pun kena target…
ya gimana mo sejahtera, kalau ditaget tapi ga ada reward nya…

Akhirnya aku bilang juga ama om ku, hari senin dan selasa kmarin dicariin ama om ku katanya yang megang sim aku selalu ga ada ditempat..
haduh… dibawa kmana itu pak sim saya….. saya kan butuh buat ngojek kesana kmari 😀

[Bikers] Emosi ga baik dipendam aja

Melakukan perjalanan mengendarai kendaraan bermotor di Jakarta, kalau ndak sabar-sabar, bisa bikin sakit hati, misuh-misuh terus.
Angkutan umum yang tiba-tiba berhenti, motor yang main potong tiba2, bikin senewen.
Bagi motor, banyak yang sering nakal, udah ketahuan jalan sempit, kadang naik trotoar, tiba-tiba motong buat masuk jalur lagi, aku juga pengendara motor, tapi malas aja ngeliat hal kayak gitu. kalau dulu mah pas dipotong dari trotoar, aku tabrak aja tuh, paling ujung-ujungnya berantem. Tapi selama ini biasanya pada ga berani nyolot, karena udah ngerasa salah kali.

Tadi ada dua kejadian yang bikin emosi jiwa, pertama ada motor supra 125x yang motong tiba2, aku sempat ngerem, tapi motor dibelakangku ga sempat ngerem n nyenggol.
Duh pagi2 cari masalah aja nih, aku uber yang motong mau ngasih tahu.. ternyata dia ngabur, haiyah.. mo kabur kmana dijalan macet gini, pas kena aku omelin aja, masih mau ngabur rupanya, aku ga kasih jalan,
terakhir aku bilang, kalo mo nyalip liat-liat dulu, kalo ga terima turun lu. eh, dianya makin lama makin pelan, yo wes, jalan lagi aja. belum tau dia kalo aku lagi emosi jiwa..

Ada lagi, kalau ketemu leher botol, udah pada main sodok aja. kayak kmarin, pas berangkat, ketemu leher botol di daerah pondok bambu, aku udah pada antrian, eh ada motor disampingku main nyelak aja, padahal ga dapat buat masuk.
eh itu motor tetep ngerangsek maju, du gusti, paringano sabar… yo wes aku ngalah, dengan resiko diklakson sama motor belakang,
karena dapat angin aku kasih jalur, malah main potong, mungkin takutnya aku ga bakal ngasih,
Karena terburu-buru, tuh bapak ga nyadar, tas istrinya nyangkut di setang aku. baru aku mau lepasin, eh malah tuh makin maju, karena ga mau konyol jatuh, ya aku rem lah, daripada keseret,

Akhirnya si pembonceng mukul2 pundak sibapak, dan mobil disebelah bapak sempet nurunin kaca sambil bilang : pak, pak istrinya nyangkut..


Untung aja cuma nyangkut gitu, kalau nyangkutnya langsung pindah ke boncengan aku kan jadi gawat… :p

Mio, Pio & Rio

Beberapa bulan lalu, dimintain tolong ama adek buat bawa Mio nya ke bengkel, dia bilang gasingannya rada ga enak, pas dicoba kok rada nyentak-nyentak. padahal seharusnya kalau matic itu ndak ada sentakan ketika gas diputar.
ketika di cek dibengkel, ternyata ada masalah pada rumah kopling nya…
dan katanya, itu akibat kesalahan mekanik yang memasang tutup girbok ga bener.
jadi bukan kesalahan pabrikan. tapi kok, banyak juga yang mengakami hal seperti ini, berarti mekaniknya pada ga paham, kan mekanik (resmi) itu kepanjangan tangan pabrikan.. kasian konsumennya yang ga tahu.

Kalau untuk Pio, sejak Pio pertama yang keluar, masalahnya pada monosok yang selalu ambles kalau dibuat boncengan. sehingga kalau dilihat dari belakang, seoperti motor bebek.
Hal ini pernah dibahas dalam forum komunitas penyuka Pio. pada dasarnya pihak pabrikan bilang mereka sudah menbuat sesuai standar. lho tapi pada kenyataannya banyak yang mengeluhkan masalah ini. sehingga akal-akalan dari penunggang pio dicari dengan membuat alat yang tetap gdapat membuat monosok tidak ambles ketika berboncengan.
sampai seri terakhir masih jadi perbincangan ini kesalahan pabrik yang tidak mau diakui pihak pabrikan.

Sedangkan untuk Rio, kemarin jumat ada yang telp ke hp, mau ngasih tahu tentang adanya program service gratis. ketika ditanya lebih lanjut, mbak yang nelpon cuma bilang agar datang ke bengkel aja.
Pas baca motorplus, ternyata ada berita tentang kabel gas yang bermasalah, sehingga perlu diganti.Aku jadi ingat waktu itu juga ada pengumuman tentang anchor pin bermasalah, dan segera ditidkalanjuti dengan ditelp, serta datang kebengkel dan diganti anchor pin nya, dan dapat uang transport 100ribu.

Hari minggunya, dari pihak bengkel datang memberikan surat untuk datang, ternyata ketika kemarin kesana, selain service gratis, diganti kabel gas yang problem dapay voucher senilai 50k.

Bisa dilihat, dua pabrikan roda dua yang berbeda, melakukan pendekatan terhadap konsumen terhadap masalah yang dihadapi dengan cara yang berbeda.
Memang sudah seharusnya seperti yang dilakukan oleh pabrikan bebek Rio, sehingga konsumen bisa mendapatkan haknya, dan pihak pabrikan juga memberikan tanggungjawab terhadap produk yang dibuatnya.

Gambar : dari sitenya ahm

Undangan

Undangan nikah dari temanku waktu bulan Juli kemarin.
mengambil angka 20.07 2007

Unik, dibuat seperti itu karena dia adalah (mantan) ketua Milys (Mailing List Yamaha Scorpio)

Mungkin kalau ada yang mau nikah, dari bidang IT
undangannya bisa berupa USB kali ya, ga usah yang gede2.. 1 Giga aja 😀

atau kalau yang dari perbankan bisa berbentuk uang
kalau dari media, bisa berbentuk Cover.

Kalau dari bidang pendidikan bisa berupa raport, atau tanda kelulusan…
Kalau dari imigrasi, bisa berbentuk paspor nih 😀

Kecepatan Ekonomis

Biasalah dijalan, para sembalap (motor) menjadikan lampu merah sebagai ajang garis star.
Paling aku kalau ada digaris putih depan suka iseng menggoda dengan memainkan gas sedikit, (seperti iklan salah satu pelumas), ternyata efeknya ada juga, bukan motor disebelahku yang mengecil secara tiba-tiba, tapi biasanya ngelihat aku, minimal ngelirik, trus ikutan mainin gas (indahnya suara kebersamaan dibarengi asap seperti suasana party theme yang ngetop lagi akhir-akhir ini)

Setelah lampu hijau menyala, ya jalannya santai-santai aja. 
kalau menurut Pabrikan mungkin pemakaian secara ekonomis, perpindahan persneling tidak memaksakan rpm puncak, tetapi sesuai aturan. Kecepatan maksimal paling cuma 60kpj.

Sebenernya, aku cuma mau nikmatin aja naik motor ,alon alon sing penting tekon.
Dan yang kurasakan ada perubahan pola mengisi bensin,Dulu mah, kalau ada yang nyalip secara mendadak, ga bakali terima uber dan salip balik., sekarang mah, ya monggo… silakan lewat.
Kuningan-Pondok Kopi yang biasanya 35 menit sekarang 50-55 menit.

Dalam pengisian bensin ternyata ada perubahan, aku biasanya isi bensin selama satu minggu (6 hari) ,sebanyak Rp 50.000,-
ternyata sekarang bisa bertahan 8 hari. Ada bedanya juga euy..
lumayan lah, sisanya bisa buat beli coklat 😀