Ga Selamanya Nyinyir itu Negatif

Berapa sih jumlah pengguna twitter di Indonesia ? link ini menjelaskan berapa jumlahnya, ada sekitar 50juta pengguna dari Indonesia ternyata.
http://www.cnnindonesia.com/teknologi/20150327061134-185-42245/berapa-jumlah-pengguna-facebook-dan-twitter-di-indonesia/
Banyak kegunaan media sosial, salah satunya bisa ber-nyinyir- ria terhadap hal apapun, sebenarnya kata yang tepat bukan nyinyir, tapi sindir karena biasanya yang dilakukan itu suatu bentuk sinisme dengan maksud mencela.
Perusahaan swasta dan milik pemerintah menggunakan Sosial media juga sudah lumrah tujuanya bisa untuk mempromosikan product, naikin branding, promosiin kegiatan dan tentu saja ngarepin feedback dari followernya dan bisa juga sebagai sarana penerimaan pengaduan.

Belum lama ini gue nyinyir di Twitter ke @DKI_Dishub, gara-garanya muncul secara tiba-tiba polisi tidur/tanggul dijalur sepeda (yang kalau pagi difungsikan sebagai jalur motor) BKT diwilayah Cipinang Besar, sebelum Pasar Gembrong yang tersohor sebagai pasar mainan dengan harga mereng.
Nah, terus twitt gue dapat balasan dari Dishub DKI dan diterusin ke sudin perhubungan transportasi Jakarta Timur.
Slide1

Nah karena tanggapannya gitu2 aja, akhirnya gue twitt lagi pake foto, kayaknya yang jawab rada kesel..

Slide2

Eh ga taunya  sehari kemudian ada mention & fotonya dari @sudinhubtrans_jaktim kasih tahu kalo tanggulnya udah dibongkar.

Slide3

Gue berani twit gitu karena emang ada peraturan ga boleh bikin tanggul/polisi tidur sembarangan dijalan umum. yang penting tanggulnya udah ga ada, jadi bisa ngebut lagi #eeh :p

Selain dishub, gue juga pernah laporin masalah yang berhubungan dengan listrik ke @PLN_123, awalnya gue telp ke 123 kasih tahu kalo meter listrik udah nyaris dua bulan ga muter, dikasih nomor pengaduan dan dibilang akan ada petugas yg akan ngecek, jalan satu minggu ga ada yang datang kerumah, gue telp lagi, dikasih tau suruh nunggu, 3 hari kemudian karena ga sabar gue email, eh 1X24 tamu harap lapor ga ada balasan, akhirnya gue twit ke @PLN-123 pln dan juga gue inbox ke FB nya https://www.facebook.com/cc123pln , ternyata ampuh, langsung dapat tanggapan, setelah cerita dari awal lagi tentunya dibilang akan ditindak lanjuti, pas gue sampe rumah ternyata meter listrik yang rusak udah dibenerin dan ga pake biaya.
Jadi inget waktu masih ngantor Panglima Polim, waktu itu mau naikin daya, pas mau dikasih tip ama anak admin ga mau, mereka nolak lho. Beneran deh, baru kali ini nemuin institusi yg kayak gitu, katanya sih sejak jaman Pakde Dahlan Iskan jadi Menteri hal ini dijalanin, kalo yang ketahuan terima langsung dikepret.

Terus insitusi lain yang pernah gue nyinyirin @TMCPoldaMetro, jadi didepan gedung ada tabrakan antara Avanza ama (preman naik) motor, gue liat dari atas, langsung foto & twit, ga lama ada polisi datang dari Polsek Tenabang, ga pakai lama Premannya dibawa pake mobil.
Kalo ini sih asumsi gue karena deket ama HI dan pasti banyak serse & calak didaerah situ jadi polisinya cepet datang.
Terus gue juga pernah twit ada balap liar dideket rumah, samping tol JORR, gue tungguin tuh Polisi bakal muncul atau enggak, ternyata muncul juga pakai mobil patroli, walau cuma menghalau tapi seenggaknya responnya cepet dan ga bahayain pengendara lain. Tapi ada juga twit gue yang percuma misalnya banyak pemotor yang ngelawan arah dikolong flyover Stasiun Tebet, ga ada respon sama sekali, ga ada yang nongol sampe satu jam untung aja satu jam itu gue nungguin bu istri dari kampus, bukan nungguin Polisi jadi ga sia-sia lah nunggunya.

Satu lagi saat masih jadi roker gue juga pernah twit ke @CommuterLine & @Iskan_dahlan tentang musola yang kotor dan suara TV yang terlalu kenceng diruang tunggu Stasiun Sudirman yang difungsikan sebagai tempat shalat saat maghrib, responnya cepet juga, pas besoknya gue mau shalat, musolanya udah bersih dan suara tv ga sekencang biasanya, jadi suara imam kedengeran walau emang masih tenggelam ama suara pengumuman kedatangan dan keberangkatan kereta sih.

Seandainya semua layanan publik bisa kayak gitu, ngasih respon yang cepet pasti orang akan tahu akan adanya perbaikan layanan, syaratnya sih abis lapor terus dipantau, jangan main tinggal aja.

Selamat siang… selamat bernyinyir ria…

Nyinyir : /nyi·nyir/ a mengulang-ulang perintah atau permintaan; nyenyeh; cerewet: nenekku kadang-kadang — , bosan aku mendengarkannya;

Sinisme : /si·nis·me/ n 1 pandangan atau pernyataan sikap yg mengejek atau memandang rendah; 2 pandangan atau gagasan yg tidak melihat suatu kebaikan apa pun dan meragukan sifat baik yg ada pd manusia

Mood Booster -Alah Bisa karena….. Niat-

Sejak memproklamirkan diri sebisa mungkin ga bawa kerjaan kerumah, jatah yang tadinya untuk berselancar didunia maya untuk ngeblog, ngeliatin dunia lain numismatik, deltiologi dan sosial media makin berkurang. Biasanya kegiatan tersebut dilakukan saat waktu senggang, ini bukan korupsi jam kantor ya, tapi memang perjanjian awal saat mau masuk gue nego masalah jam kerja bahkan boss pun bilang “Elu mau masuk jam berapa terserah, yang penting sewajarnya orang kerja dan kerjaan beres”

“Disinilah Gue Merasa Bahagia” -Bahagia itu sederhana- karena gue lebih memilih masuk pagi, antar bu istri dulu untuk ngajar lalu pulang lebih cepat agar bisa bermain dengan Iza sebelum tidur. Bahkan kalo lagi mau maen ama Iza, gue berangkat siangan, pulangnya juga ga harus sampai malam atau menuhin 8 jam kerja. Konsekuensinya, agar kerjaan ga dibawa kerumah, jam kerja gue padetin, istirahat juga seperlunya ga perlu 1 jam full dan ga harus jam 12.00 – 13.00, bahkan diruangan juga gue bikin tempat shalat biar ga ada alesan buat telat shalat, alhamdulillahnya yang lain akhirnya pada bisa ikutan shalat, ga perlu turun ke Mushola gedung di basement. Boss gue cukup moderat, dia cuma wanti-wanti, bahwa disini banyak berlatar belakang yang beda, dari suku dan agama berbeda, jadi ga ada ampun kalo bertengkar tentang kedua hal tersebut dengan pegawe lain.
Tapi kalo kerjaan lagi senewen kayak sekarang-sekarang ini Apalagi saat proyek riset tentang kesehatan ditahun 2015 baru 70% *ini hasil riset tahun 2014, kali aja mau liat
udah diminta untuk mulai riset WOMM seperti tahun lalu.
Akhirnya seperti yang gue tulis diatas, ada yang harus dikorbanin dan gue lebih memilih ngorbanin sekian persen -yah sekitar 90% ajah- dari berselancar didunia maya itu, kecuali yang berhubungan ama kerjaan desk research melalui inet tentunya.

Tapi emang kalo kita udah terbiasa akan sesuatu hal terus ngurangin atau ngejalanin hal lain, maka saat akan kembali ke hal yang ditinggalin itu akan terasa canggung, bahkan bisa jadi malas ngerjainnya. bisa dilihat nih disini https://www.youtube.com/watch?v=MFzDaBzBlL0
Videonya tentang awalnya naik sepeda yang biasa, lu mau belok kiri, setangnya tinggal dibelokin kiri, mau belok kanan, stangnya tinggal dibelokin kanan, lu mau puterin setangnya juga bisa kayak anak BMX :p, tapi akhirnya polanya diubah, kalo mau belok kiri, setang kudu dibelokin kanan, begitu pula sebaliknya…  untuk kelanjutannya silakan nonton aja 😀

Balik lagi agar gue bisa berselancar didunia maya, kan ada gadget tinggal buka trus klak klik aja… beres kan? Nah ini dia, kalo dirumah atau pas lagi ama bu istri dan Iza, gue ga bakalan buka, kecuali saat mereka udah tidur itupun paling lama 10menitan saat hari kerja, cek email, pesan & buka grup WA diluar itu ya fungsi gadget hanya untuk teleponan aja.

MBTerus terang awalnya gue ga ngerasa nyaman, ada yang kurang, lama kelamaan jadi terbiasa, yang rada susah untuk balikin ke mood itu buat ngeblog, salah satu cara akhirnya kalo ada ide langsung gwe tulis di notepad aja, biarpun cuma dua atau tiga baris kata untuk dilanjutin kalo ada waktu senggang, tapi ternyata kalo makin lama ga ditulis, hilanglah apa yang udah terpikir itu.
Kalau untuk numismatics or deltiologi kayaknya gue skip dulu, uangnya dialihin untuk bikin rak buku perpus mini ++ dirumah, biar ga berantakan ga susah nyari buku apalagi kemarenan bu istri udah cemberut aja gara-gara buku yang dicari buat ngajar ga ada yang disalahin tentu aja gue lah, kan gue yang mindah-mindahin itu buku.

Moga mood buat nulis plus blogwalking kembali lagi, karena emang bisa bikin rilek sejenak.
Selamat hari kamis, selamat hari “Pekerja” 1 Mei besok dan selamat menikmati libur 3 hari, kalo yang hari sabtu masuk kerja, percayalah itu bukan “Derita Lo” tapi itu sebuah pilihan.

Begal Resmi?

Debt-collector

Sumber gambar

Buat yang sering lewat depan Pasaraya Manggarai, pasti udah tau kalo jalur dari arah Pasar Rumput ke Tambak yang tadinya ditutup karena renov pintu aer, sekarang udah bisa dilalui lagi. Dulu saat jalur itu ditutup, pakai jalursatunya yang tepat berada diterowongan Manggarai, karena penyempitan badan jalan, macetnya luaarrr biasa.
Ternyata macetnya jalur itu dimanfaatin oleh Mata Elang, ini bukan sandi untuk anggota Reserse/Intel, bukan juga nama Stadion di Ancol. Mata Elang ini julukan lain untuk Debt Collector dari perusahaan leasing, kerjaannya sembahyang mengaji lo pikir lagunya doel anak sekolahan Mentelengin kalo bahasa Indonesianya kurang lebih merhatiin dengan seksama tanpa berkedip untuk kendaraan yang menggunakan leasing dan terindikasi kredit macet.
Jadi mereka sebagai tangan panjang dari perusahaan leasing, bertugas menarik/mengambil secara paksa, ya secara paksa, kalau ga secara paksa, pasti ngambilnya datang kerumah dengan baik-baik. Kalo ini ngambilnya dijalan, jadi kalo ada motor yang plat nomornya sesuai dengan data yang mereka miliki dari perusahaan leasing, mereka langsung hentikan atau diuber dulu macam mau begal motor dan menyita motornya.

Dua kali gue ngeliat mereka nguber motor, terus dihentikan. Ugalan-ugalan? udah pastilah dan bahayain pengguna jalan lain.
Bahkan gue juga pernah diuber, terus mau dihentikan, tapi pemboncengnya bilang “salah.. salah.. beda platnya” Gue sih jalan terus aja lha wong ga ada urusannya.
Pernah juga gue liat pasangan mungkin suami istri baru pulang kerja, dihentikan dan disita motornya, ga tega gue ngeliat facenya mereka, pasti perasaannya campur aduk.

Karena penasaran, gue ngobrol ama teman yang kebetulan kepala cabang disalah satu perusahaan leasing, jadi menurut dia, kalo yang pakai debt collector itu untuk orang yang menunggak tagihan diatas 3 bulan, dan biasanya udah berkali-kali didatangi rumahnya untuk ditagih tapi belum ada pembayaran juga, akhirnya diserahin ke Debt Collector.
Kalo untuk prosedur standar yang digunakan, penarikan kendaraan dilakukan dirumah, jadi ga nge-begal dijalan. itupun ada tahapan-tahapan yang dilalui bahkan ada surat resmi dari perusahaan leasing, kalo diambil dijalan, ga ada surat resmi penyitaan kendaraan, yang pasti ditulis dengan pulpen bukan print out.

Selain nonkrong dijalan, para Mata Elang ini juga nyanggong di parkiran Mal. Kalo di Bekasi, yang gue tau biasanya di Giant Bekasi, seberang Metropolitan Mal, posisi parkiran untuk motor terbuka, jadi mereka sambil muter-muter terus tinggal nunggu dipintu keluar. Pernah juga gue ngeliat, seorang ibu ama anaknya abis belanja, dipintu keluar diberhentiin, terus diminta motornya, si ibu nangis-nangis ga dipeduliin, gue yang coba deketin dibilang “jangan ikut campur bang, ini urusan leasing, motornya nunggak”

Ya jadi serba salah, yang gue tahu kalo untuk kredit motor dari leasing itu ada perjanjian fidusia, tapi prakteknya banyak konsumen yang abai bahkan ga tau dengan hal ini. Setidaknya kalau mennandatangani perjanjian fidusia, jika telat bayar atau nunggak, kendaraan tidak dibegal secara paksa dijalanan.

[Melon] Dibenci sekaligus disukai

Elpiji-3KG_261x168

Sumber gambar : pertamina.com

Masih ada ga yang masak untuk keperluan rumah tangga pakai minyak tanah atau kayu bakar di Jakarta? kemungkinannya kecil kali ya, kebanyakan udah pakai elpiji, minimal yang ukuran 3kg.
Kalo ga salah harganya sekarang sekitar Rp 18.000-19.000, dulu waktu awal keluar harganya sekitar Rp 12.750 dibuletin jadi Rp 13.000.
Kilas balik, dulu ini program yang diajukan oleh JK, gue sempat terlibat dalam pilot projectnya didaerah Jakarta Pusat. Pihak warga yang berhak menerima ada kriterianya kalo ga salah inget:

– Pengguna minyak tanah / kayu bakar
– Mempunyai pengeluaran perbulannya < Rp 1.000.000 – < Rp 1.250.000

Waktu awal keluar banyak penolakan dari warga dan dari pihak pangkalan serta agen minyak tanah.
Alasan dari pihak agen dan pangkalan minyak tanah tentu saja marginnya tergerus, karena untung dari 1 tabung 3kg relatif kecil, tapi tentu saja penolakan ini ga digubris Pertamina, simpel aja jawabannya, “you masih mau usaha , you jalanin, you ga mau gpp, toh harga minyak tanah ga akan disubsidi”. Banyak juga akhirnya ngejalanin dengan terpaksa dan akhirnya bahagia 😀
Ngejalanin program ini dilakukan secara bertahap, mulai dari Jakarta hingga luar Jawa.
Alasan penolakan dari warga karena harganya lebih mahal dari minyak tanah, belum terbiasa menggunakan kompor gas, takut terjadi kebakaran, takut tabung meledak. Saat pembagian tabung 3kg beserta kompor gasnya, banyak yang ga mau terima, bahkan jika diterima langsung dijual lagi kalau ga salah pasaran saat itu tahun 2006-2007, tabung 3kg dijual Rp 50.000, kalau sepaket dengan kompor gas dan regulatornya sekitar Rp 100.000.

Ternyata ada lho pihak yang bisa membaca hal ini sebagai peluang, jadi ada pihak yang bergerilya mencari warga yang ingin menjual tabung melonnya, dan akhirnya hasil pembelian tabung tersebut dijadikan sebagai usaha mendirikan pangkalan. Lama kelamaan, setelah banyak yang pakai, akhirnya pihak horang kayah yang seharusnya ga berhak menerima, malah jadi pihak yang paling aktif jadi kompor kalo keinginannya ditolak karena ga sesuai ketentuan, padahal udah punya tabung 12kg dan kompor gas, sampai rela ngumpetin dikamar mandi dan minjem kompor minyak tanah jelek punya tetangganya untuk ditaruh diatas meja dapurnya, bayangin aja, mobil ada di garasi, dapur kinclong dengan kitchen set, eh pakai kompor buluk. Ada juga yang arogan minta jatah reman karena pekerjaannya sebagai aparat RW, karena ga dapat, akhirnya melarang pembagian tabung 3kg diwilayahnya, ada juga yang dalam 1 kompleks minta semuanya dibagiin ga peduli itu horang kayah atau orang ga punya.
Disini saya merasa sedih kok tinggal dikomplek bagus, tapi mentalnya pengemis 😀
dan ternyata hampir ditiap kota hal tersebut dijumpai.

Hal paling seru saat didaerah rural/pedesaan terutama diluar jawa, diujung pulau Sumatera, saat dibagikan mereka terima, walau ada juga yang takut, terus disimpan dikandang ayam atau kandang kambing, gue taunya juga pas diajak muter untuk cek hasil kerjaan salah satu perusahaan yang di sub-kan salah satu Persero. Kasihan lho kambingnya sampai minggir-minggir gitu, tapi kalo ayam sih cuek aja, malah dijadiin tempat nongkrongnya.
Ada juga yang tabungnya dicat, ini bukan oleh hanya 1 warga, tapi beberapa warga dalam 1 wilayah, ada yang diberi inisial, diberi nomor, jadi pengertiannya kalo diisi ulang ya akan pakai tabung itu lagi, model air isi ulang gitu, galonnya ya galon sendiri seumur hidup. Tadinya mau ketawa, tapi ga jadi, ternyata emang sosialisasinya yang kurang bener.

Ada juga hal aneh juga terjadi, jadi saat demo cara menggunakan kompor gas, di satu wilayah desa, 20 paket yang dicoba enggak bisa nyala, saat itu gue ditelpon oleh perusahaan yang ngadain demo, pas kita datang, mukanya udah pada pucet, warga udah teriak-teriak pake bahasa daerah, bahkan ada yang bilang bakar-bakar, penipu.
Gue ama sopir dari perusahaan yang nge-hire kaget juga ama sambutan yang meriah. Nervous juga, terus sopir perusahaan ngelilingin warga dan bisikin gue kalo lingkungan udah dikunci, dan semua tergantung ama gue sekarang. Gue baca bismillah dan minta izin tentunya ama Allah agar demonya berhasil, pas gw coba nyalain, berhasil. Tapi ada warga yang minta 20 paket ga nyala untuk dicoba, kalau ga nyala mereka ga mau terima, team yang udah coba ga mau coba lagi karena takut ga nyala, warga udah teriak-teriak lagi, akhirnya ada sms masuk dari orang perusahaan yang ada di kantor pusat, ternyata pak sopir telp, terus gue disuruh ngusap 20 tabung itu, semuanya hening, gue udah keringet dingin, kalo ga nyala jatuh mental tim, gue baca bismillah lagi coba satu dan nyala, sisanya diterusin sama tim lapangan dan nyala semua. Lega banget rasanya, akhirnya untuk bonus, gue bilang tabung ini kuat asal yang udah ada logo SNI, terus tabungnya gue lempar keatas, dan gue pura merunduk, semua yang ngeliat pada ikutan ngerunduk bahkan ada yang tutup kuping dan lari, akhirnya pada ketawa. Pas udah selesai, gue langsung dideketin salah satu yang terindikasi provokator, dia langsung tanya, “bapak pasti bukan orang Medan, Jawanya dimana?” gue bilang, ga penting asal saya pak, yang penting dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung, asal niatnya baik, hal ga baik akan minggir pak” pak sopir sampe narik tangan gue ngajak cepet-cepet pergi, kalo enggak katanya kita ga akan bisa balik dari daerah itu, gue jadi inget kasus disini tentang Xenophobia... 😀

Selamat makan siang, jangan lupa shalat dzuhur bagi yang melaksanakan, besok-besok lanjut lagi tentang si Melon ini.

Media Sakti

Sekarang ini kalo baca, nonton atau denger berita kudu pinter-pinter disaring, banyak hal yang ga bener bisa jadi bener, satu peristiwa bisa diberitakan bertentangan antara media satu dengan media lainnya.
Kalau ada media yang tahu lebih dulu itu wajar aja, kan ada informasi A1, jarene, tapi kalo ada media yang bisa menggambarkan sesuatu yang belum terjadi, itu termasuk hebat “Weruh sa’durunge winarah” gitu loh.

Hari minggu dipanggil bu istri, padahal lagi asyik nyisir  jenggot rambut, maklum udah panjang melingker ga karuan sampai nutupin kuping. Kirain ada hal penting apaan gitu, ternyata ditunjukin berita pernikahan dek “Revalina S. Temat”, disebuah tabloid sambil tanya “emang nikahannya kapan sih? udah atau belum?”
Ya ampuunnnn…. ini pertanyaan apa pula, lha wong nonton tv aja belum tentu seminggu sekali, ya ga tau lah tentang berita itu, terus walau berlangganan tabloid wanita, juga ga baca.. wong itu buat simboke biar ada hiburan.

  Slide2

Ini tabloid mingguan langganannya

Gue  jawab aja “ya ga tau, liat tv aja gih” akhirnya liat tv cari berita gossip -penting amat emang nih sampe dibela2in- dari berita yang ada pernikahan dek Revalina itu hari minggu tanggal 15 Maret 2015, akad nikah pukul 16.30. mohon dicatat ya, kali aja dibutuhkan saat anak, keponakan atau saudara anda lagi ikut uas dan keluar pertanyaan tersebut.

Slide1

ini berita dari portalnya

Nih ada berita juga di portal yang lain  : begini wajah nervous Revalina S Temat jelang akad  dan Revalina resmi menikah

Nah udah jelas kan,  tapi tabloid ini bisa lho menggambarkan suasana saat akad tersebut, siapapun yang menghadiri atau mendapatkan berita secara langsung pasti akan bisa menggambarkan jalannya peristiwa pernikahan tersebut.

Slide4

Berlangsung begitu syahdu ??

Slide5

Saat akad terlihat anggun? emang akadnya udah?? 😀

Sebenarnya yang menjadi pertanyaan bu istri dan menjadi pertanyaan gue juga, Pernikahan tersebut dilaksanakan Tanggal 15 Maret 2015, pukul 16.30 WITA ini sampai tanggalnya gue tulis berulang kali gini.

Gue juga yakin kalo yang baca tabloid itu atau baca potongan gambar diatas bisa tarik kesimpulan kalo beritanya turun cetak setelah akad nikah selesai, karena bisa menggambarkan suasananya, tapi kenyataannya, tabloid itu gue terima dari mbah Darno, tukang koran langganan kami pada hari minggu 15 Maret 2015 jam 08.00, jam delapan pagi yaaaa, bukan jam delapan malam.
Gue sampai liat kalender di hp, di ruang keluarga n dikamar buat mastiin tgl 15 Maret itu sebenarnya hari sabtu atau minggu yak…
Atau jangan-jangan gue sama bu istri salah nafsirin isi beritanya… 😀

Tapi berita ini termasuk aneh lah bagi gue, kok bisa ya weruh sa’durunge winarah, macam paranormal aja. Tapi ini sih ga parah, parahnya kalo misalnya dikabarkan dek Revalina nikah ama Agus Ringgo… itu baru parah dan kurang kerjaan 😀

Kalau mau tahu permainan media yang parah, bisa baca jurnal-jurnalnya mas Iwan dengan kategori Media dan Jurnalisme http://iwanyuliyanto.co/category/media-journalism/

baiklah…. selamat makan siang untuk semuanya… jangan lupa cuci tangan dulu menggunakan sabun yaaa…. 😀

Indonesian Puppet

Ternyata di Indonesia ini banyak orang-orang pinter, pas buka FB… wuaaiiiih, baik kontak ataupun mutual friend mengemukakan argumennya dengan cerdas-cerdas, memberikan tautan kesana kemari membawa alamat url sebagai tanda shahih.
Walau ada juga sih diantara yang cerdas-cerdas itu emosinya sedikitttt naik, intinya sih pokoke inyong sing paling bener.

Udah gitu, profil picturenya juga ada angka-angka baik angka 1 ataupun 2, ada juga sih angka selain itu yang sering muncul yaitu angka 3, bahkan ada angka 69 😀

Jadi pas buka FB dulu sih, nama ga terlalu diperhatiin, liat profil picturenya aja udah langsung tahu, Ooo si ini nulis status tentang itu, si itu nulis status tentang ini, pun jika saling komen juga akan ketahuan, si ini komen itu, si itu komen ini.
Nah, pas profil picturenya mirip-mirip, jadi harus ekstra perhatiin siapa komen apa.

Dan semakin diperhatiin, semakin butuh kekuatan mata ini lihat profil picture yang sama, status yang sangat cerdas dan kesahihan tautan.

Gw berkaca.. gw malu ternyata gw ga secerdas orang lain, ga senarsis orang lain dikontak FB, pikir punya pikir ya keputusan akhirnya gw ambil, FB itu buat gw untuk saling berbagi/membaca berita positif tentang teman atau hal lain, berita tentang hobi seperti deltiology dan numismatic .
Dan keputusannya ya akhirnya gw unfollow teman-teman di FB yang mempunyai  profil picture sejenis, entah dengan latar garuda merah ataupun tulisan angka 2 dengan stand herenya, pun begitupula dengan kontak yang cerdas-cerdas walau profil picture ga berubah tapi status kecerdasannya bikin gw minder, akhirnya gw unfollow juga, toh FB sendiri menyediakan fitur yang memungkinkan untuk hal tersebut.

Jadi yaaa, nikmatin ajalah kita tetap berteman di FB kok, nanti kalo udah pada balik lagi ke khitah masing-masing, bakal follow lagi kok.

INDONESIA PUPPET

#Ngelulu

Tertawa diatas penderitaan orang lain

WIBWAY

Sadis, itu kalo baca judul diatas. Tapi sebenernya hal tersebut bisa aja terjadi pada siapa saja, khususnya di Jakarta ini.

Di Jakarta yang tercintah ini, iya lho beneran tercintah, walau orang ngedumel seperti apapun akan kemacetan yang terjadi, tetap aja dijalanin, wong sebagian besar mencari penghidupan dan bertempat tinggal di Jakarta.
Ngedumel itu bisa jadi sebuah solusi, solusi mengatasi kepenatan hati, bukan solusi mengatasi kemacetan, toh ngedumel itu sekarang bukan hanya ditumpahkan pada ember atau tembok tapi seluruh dunia bisa tahu, wong jejaring sosial turut mendukung untuk hal tersebut.

Solusi bagi pengguna jalan raya yang butuh waktu cepet mau ketempat tujuan ya harus berangkat lebih awal, syukur-syukur kalo wilayahnya dilewati jalur KRL -yang saat jam sibuk untuk menaruh kaki saja sulit- atau naik transjakarta.

Kalau sekarang naik Transjakarta, lumayan lancar sejak ada denda Rp 500.000, penyerobot jalur busway tersebut memilih mlipir, mana ada sih yang rela bayar denda lumayan gede gitu.
Gw pribadi acap ikut rombongan pemotor melintas jalur busway tersebut, tapipas banget lagi nonton tipi bareng istri bahas tentang hal tersebut, dan istri tanya apa gw juga ikutan jadi penyerobot, ya gw jawab apa adanya kalo emang suka nyerobot, akhirnya gw dijewer dan ga boleh nyerobot lagi.

Akhirnya gw sih emang udah ga nyerobot lagi, bukan karena takut gara-gara abis dijewer istri, tapi karena denda segitu gede mendingan buat beli pampers anak.
Solusinya gw ga pindah moda, kalo mau naik KRL dari rumah ke stasiun sekitar 4km, sedangkan 4km itu udah 20% jarak perjalanan, ataupun naik ATPB yang konek dengan transjakarta karena jarak ke halte terdekat 7km, jadi tetap memilih naik roda dua, walau emang kudu berangkat lebih siang agar ga kena macet n kalo pas berangkat pagi akhirnya milih mlipir lewat pemukiman yang relatif lancar.

Nah, kalo lewat jalan biasa yang macet itu gw kadang bersyukur bisa menikmati kemacetan n asap knalpot, tapi gw lebih bersyukur lagi kalo ada yang lewat jalur busway trus dipertengahan atau ujung jalur ada Polisi, dan gw yakin banyak yang kayak gw, tertawa diatas penderitaan para penyerobot jalus busway yang kena tilang itu.

Jangan tantang saya

Keunikan punya anggota team seluruhnya wanita adalah kalau pada berantem susah dipisahin, apalagi setelah mbak yang di”tua”kan resign, jadi makin mumet. Setiap ada anggota team baru pasti selalu di“bully” tapi ga sampai kebangetan banget sih, paling di ledek sampai mau nangis.

Dalam tim pasti ada aja yang ajaib, ada yang keras kepala banget, sebenarnya udah mau diambil tindakan, tapi mbak yang di”tua”kan udah pesen agar jangan dikeluarkan dengan berbagai macam pertimbangan.
Minggu ini melihat kearoganannya, akhirnya gw bertindak, bukan dikeluarin dari kantor tapi ditantang buat datang lebih pagi selama satu minggu dan ada lawan tandingnya anak baru yang ga suka diledekin terus menerus.

Tantangannya gampang, keduanya ga boleh datang telat, kalau ada yang telat dianggap kalah skor, perhitungan skor setelah hari tantangan berakhir.
Tapi jika hari tantangan sudah berakhir dan tidak ada yang telat, dilihat kembali dari jam kedatangan pada hari terakhir, yang datang lebih dulu jadi pemenang yang datang kesiangan udah pasti kalah.
Hukuman bagi yang kalah adalah kesepakatan bersama, Jika yang kalah itu anak baru -yang ga suka dibully- maka selama seminggu ga akan memakai make up, hal ini adalah hukuman yang dirasa berat baginya, karena ga pede tanpa make up dan salah satu hal yang bikin tambah ga pede tanpa make up karena alisnya sudah dicukur, dan tidak boleh memakai pensil untuk membentuk alis.
Jika anak lama -yang keras kepala- kalah, hukumannya akan didandani, rambutnya –yang keriting seperti ahmad albar- akan dicatok, di make up dan berpakaian yang rapi seperti wanita, bukan bergaya pakaian casual yang kerap memakai tshirt dan celana jeans.

Setelah semua sepakat, ada yang memberi tantangan kepada gw, agar gw bersedia jika jenggot gw ini dicatok dan mentraktir makan. Mereka bilang ga fair, kalo tantangan ini hanya buat mereka.
Agar mereka tidak merasa keberatan, gw bersedia menerima tantangan tersebut, gw memberi tantangan kesemuanya 1 banding 9, jika mereka semua datang tepat waktu maka mereka menang dan gw kalah. Kalau gw datang pagi dan tidak telat maka gw kalah, tapi jika gw datang siang diatas jam 09.00 maka gw pemenangnya, dan tanpa pikir panjang mereka semua setuju….
Mungkin mereka berharap jenggot gw dicatok, ya kita lihat saja siapa pemenangnya minggu depan nanti 🙂

Image

Kelakuan & Mitos

Saat mau kembali ke Jakarta di Adisutjipto, antrian untuk check in didepan saya ada 3 orang, saat tiba giliran orang didepan saya, dia menyerahkan print out tiket terjadilah percakapan seperti ini :
Petugas Lion : Maaf pak, tanda pengenalnya ada?
Anak muda : Emang harus ya?
Petugas Lion : Iya pak, harus menunjukan tanda pengenal
Anak muda : wah, katepe saya ketinggalan
Petugas Lion : kalau begitu SIM aja pak
Anak muda : Saya ga bawa SIM
Petugas Lion : ada pengenal lain, pasport mungkin pak?
Anak muda : Buat apa saya bawa-bawa pasport! jadi gimana ini saya sudah disini masa ga bisa check in? Continue reading

Lu orang punya uang gak?

Pernah kepikir ga apa yang terjadi misalnya saat orang berurusan dengan “pengabdi dan pelindung masyarakat”
gambarannya sih seperti ini,
Kalo maling ayam /burung ketangkep warga pasti dijadiin bahan pesta pora, terus dibawa kekantor polisi, biasanya polisi nanya, kenapa ini, dibilang maling ayam, kalo polisinya lagi ga sibuk n lagi ga malas, langsung ddijalankan sesuai prosedur
1. Bikin BAP, nah saat dibuat BAP itu biasanya maling udah dalam keadaan telanjang, tinggal pakai celana dalam aja, karena biasanya maling seperti itu ada jimatnya, kalo dipukulin ga terasa, paling cuma lemes doang. Nah, biar ngaku udah berapa kali melakukan kejahatan selama di BAP itu ya ada hal-hal khusus deh, setonjok dua tonjok mah udah biasa, jempol didudukin kaki kursi yang diatasnya duduk orang bahkan sampai dicabutin kukunya.
2. BAP selesai langsung dilempar ke sel, nah disini dijadiin bancakan oleh penghuni sel, kalo ga bisa bayar ama penghuni lama, ya kudu kerja paksa, disuruh mijetin lah, ngipasin atau hal-hal lain :p
3. Kalo ada yg nengok, terus dibeliin makanan, makannya dirampas ama penghuni lama, tapi semua hal itu tidak terjadi kalau maling ayam itu keluarganya ada yg datang dan bayar perlindungan ke penghuni lama.
Selama di BAP itu ga ada cerita bisa megang gadget, langsung diambil kalo ketahuan megang.
 
Itu sesuai prosedur ya, kalau ga sesuai prosedur, maling ketangkep langsung dilempar ke sel, disini dijadiin bancakan dulu ama penghuni atau ama polisi yang stress, misalnya baru balik dari piket, bakalan jadi sansak deh. baru kalo udah puas, BAP nya dijalankan.
Biasanya kalo lagi malas dan dianggap bikin ribet, keluarganya dipanggil terus nego deh istilahnya ditebus, kalo sekelas maling ayam sih kisaran 5juta langsung pergi, nah maling pisang, jagung, sendal yang ga punya duit kasusnya bakal dilanjutin deh ke pengadilan.
 
nah, kalo maling yang ketangkep karena di dor, dibawa ke RS di obatin, kalo lukanya ga dalam tuh peluru diambil tanpa bius loh ya, tapi kalo pelurunya berada didalam paha, ya udah dibiarin aja ga dicabut, siapa yg mau cabut coba kan butuh biaya, se
 
 
Lain maling ayam, lain lagi kalo ada kasus yang diliat bisa dijadiin atm, misalnya ada cewek cakep naik C Class nabrak nenek-nenek.
sampai di kantor polisi prosedur dijalankan
1. di BAP, biasalah ditanya kelengkapan dan segala macamnya, terus dikasih tau melanggar pasal sekian bla bla bla, kalo pemeriksaan belum selesai ditawarin makan nasi padang, dipersilakan menelpon keluarganya
2. Selesai BAP kalo misalnya keluarganya belum datang, kan nginep tuh, nah nginepnya ga di sel, tapi diruang reskrim, lumayan lah tidur di sofa ada ac nya pula.
3. kalo keluarga udah datang, langsung keluarga korban dipanggil… Nego deh, kalo sipenabrak ya jelas mau dong, tapi kalo keluarga nenek-nenek itu ga mau nego biasanya ditakut-takutin,
dan ujung-ujungnya mau nego. oh iya nego itu ga sekedar nego ya, tapi melibatkan sesuatu yang bernama uang.
Terus udah apakah beres? belum,.. masih ada yang namanya surat pelepasan tersangka, dan itu kudu ditandatangi kapolseknya.. dan ngerti sama ngerti lah.
Biasanya sih kalo kasus kayak gini, selain menanggung biaya pengobatan atau biaya penguburan, ada juga biaya lain yang kisarannya diatas 50juta.
 
Bisa ditanya sih ama teman, kenalan atau saudara yang udah pernah berhubungan ama hal kayak gini, ga bakal beda jauh ceritanya. Jadi, beginilah hukum di Indonesia, yang punya uang yang bisa membeli hukum, kalo ga puya uang? yaa begitu dehhhh