Hijrah….

Kuningan, April 2006,.. 17.29,
Pak, ada telp?
dimana?

di line saya, sebentar ya saya transfer..

Ngerasa aneh aja, karena ext yang biasa aku pakai sudah berubah, aku minta jalur sendiri, kadang crowded kalau bareng pakai satu ext dengan teman lain.

Terdengarlah suara yang langsung nyerocos ketika baru kubilang “Hallo”
*Eh Coy, kmana aja lo… di tilpun mati semua, ga ada yang aktip…untung aja gue masih punya no opis lo”

ya ampun, ternyata suara kakak ku yang sudah lama sekali ga bertemu.Terakhir ketemu waktu lebaran, dia main kerumah, kangen dengan ibu dan keponakan-keponakan ku..

*Coy, kalo ada waktu, nanti ke Ambass ye.. Gue bawa oleh-oleh buat elo nih dari bangkok, kalo ga datang.. durhaka lo ama kakak lo ini.. gue tunggu jam setengah tujum, magriban dulu kita*

+ Ok, aku tunggu di lt 4 yah… +

Akhirnya setelah magrib ku berjalan ke ambas, tidak sampai 10 menit sudah sampai
sekalian olahraga malam… hehehe Ternyata kakakku ontime, tidak berlaku filosopi negara penghasil  karet terbesar didunia bagi dirinya.
Setelah sepakat mau makan ditempat yang telah ditentukan, aku duduk manis ingin mendengarkan pengalamannya selama di bangkok..

Ternyata, awal cerita bukan itu… dia langsung bilang :
“Mamah udah tau”
Aku terhenyak kaget “Yakin”?
“Iya” kakakku menjawab, dengan kesedihan yang ada di rona matanya.


Desember 2002,
Terbayang kembali peristiwa 3 tahun lewat, dimana pertama kali aku bertemu dengan kakakku, dia begitu pendiam, tidak seperti yang lain aktif kesana kemari hanya untuk bercanda, bahkan memasak untuk makan malam.

Dia menghampiriku dan bertanya kenapa aku ga bergabung dengan yang lain kujawab terus terang, aku masih bawa sedikit pekerjaan kantor, agar ketika masuk nanti proyek riset dapat segera berjalan.. Lalu mengalirlah percakapan diantara kami berdua, dia lebih banyak bertanya tentang masalah agama kepadaku, yang tentu saja kujawab hanya semampuku,
karena aku ini memang ga ngerti apa-apa.

Ternyata, ini ada rangakainnya dengan telp dari temanku, satu bulan sebelumnya sebelumnya dia bertanya, apakah aku dapat menemaninya untuk datang ke Masjid Al Adzhar, untuk mengurus sesuatu..  Kupikir untuk mengurus pernikahannya, ternyata mengurus hal lain,
dan kebetulan waktu itu aku aku sedang berada di Lampung sehingga tidak bisa menemani..

rangkaian ini berlalu seperti molekul-molekul yang saling sambung.. Aku baru menyadarinya setelah berjalan beberapa bulan.

Awal November 2003
Ada sms masuk, rupanya dari temanku..
*Coy, Besok kita buka puasa bareng yak, ane jemput kekantor ente, kagak bole nolak, kalo ga bisa kita musuhan*

Aku hanya tertawa membaca sms tersebut.. akhirnya setelah dia menjemputku, kita berbuka puasa bareng di Benhil,  memang benar-benar banyak pilihan makanan mulai makanan pembuka
hingga makanan penutup. Setelah, Tarawih dia ingin berbicara kepadaku..
*Coy, elu lebaran mudik ga?
+ ya enggak lah mpok, lebaran disini aja, emang knapa mpok?
* Coy, boleh ga ane lebaran dirumah ente..
+ Wah… silakan aja mpok… senang banget ane kalo banyak teman yang mau maen kerumah
* Tapi, maksudnya, ane ikut mulai shalat ied.
+ ya ga masalah mpo, datang aja.. atau nanti ane jemput.
* kalo ga keberatan jemput aja yak *
+ ok mpok, btw kok ga lebaran dirumah?
* hal itu ga mungkin, ane ga mungkin lebaran dirumah, makanya mulai taun kmaren ane ngabur kalo lebaran… Ane hijrah taun kmaren,
(temanku terlihat sedih ketika mengatakan hal tersebut)
Makanya ane ga mungkin pulang kerumah…
+ yo wes mpo, gampang.. lebaran kita dirumah bareng keluarga ane

Pada hari raya Ied tersebut, Kakakku menangis. aku jadi bingung sendiri, entah apa yang dipikirkannya, jauh dari keluarga atau memang terharu.. aku tidak mau bertanya.
* Alhamdulilah coy, ane bisa ngerasain rasanya hari raya iedul fitri bareng keluarga, walau itu bukan keluarga sendiri. Ane baru pertamakali ini ngerasain suasana kayak gini, ga kayak taun kemaren, ane abis shalat ied langsung ngedekem di kost..
Makasih ya udah mau jadi keluarga buat ane.. elo emang adek yang baik
+ duh mpok, makasih sama yang diatas kali, ane mah asyik2 aja.. apalagi kalo kayak gini kakak ane nambah atu lagi…

Setelah saat itu, biasanya kita suka ke al azhar bareng, tapi karena lebih sering keluar kota, makanya kakakku lebih sering jalan bareng teman- temannya.Selama tiga tahun lewat itu, yang menjadi beban pikirannya hanya untuk mengatakan pada kedua orangtuanya tentang hijrahnnya dia..


Ambass April 2006
Sampai pada jum’at kemarin aku bertemu dengannya :
+ Terus gimana bisa ketahuan, apa ente bilang?
* enggak coy, jadi waktu itu pas taun baru, tumben ane pulang.. nah Nyokap tiba-tiba ngajak ane ngomong, ane pikir masalah apa gitu ternyata nyokap nanya apa ane masih setia atau udah pindah ane akhirnya bilang, ane udah pindah 3 tahun lalu.. terus terang ane merasa bersalah berbohong selama 3 tahun itu, tapi gimana lagi… itu pilihan ane. Alhamdulillah, nyokap & bokap ga marah, mereka cuma berpesan semoga dengan pindahnya ane, tidak membuat diri ane pindah dari keluraga, menjauhi keluarga,…
(kakakku akhirnya tidak tahan untuk menangis, aku hanya diam saja,  abis aku ga bawa tisu…. mo nambah makanan juga udah kenyang,akhirnya setelah minta tissue sama tetangga dimeja sebelah, aku kasi ke kakakku)

*Untungnya mereka ngerti, selama 3 tahun ini ane ga berubah sama mereka dan Alhamdulillah, ane juga ngikutin saran elo coy, ga langsung bilang karena kalau langsung bilang, banyak efek yang ga terduga…

Alhamdulillah do’a ane dikabulkan ama Allah, semoga dimudahkan dalam jalan ini Thank U Coy.. udah nemenin ane… nih hadiahnya…. jangan nakal-nakal ya.. Ane ga mau punya adek nakal lagi… *

Aku lagi-lagi hanya bisa tersenyum, akhirnya kita berpisah..
Terimakasih kakak atas hadiahnya
terimakasih kakak atas nasihatnya
terimakasih Allah atas semuanya…


* kisah nyata Kakak aku yang lain, ditulis berdasarkan izin beliau*

Advertisements