Gempa Jogja 2006

Jurnal terkait ada di tempat Tyo
* Laporan Perjalanan dari Jogja Pasca Gempa
* Laporan Penyediaan Barang untuk pengungsi
* Peta Distribusi Barang untuk Korban Gempa
* Barang-barang dari MPers Untuk Korban

Mungkin sekelumit cerita ini ga penting bagi teman-teman, tapi bagi saya sangat penting artinya… ada sedikit deg-degan, belajar tidak panik, sedikit lucu dan kerjasama plus kekeluargaan yang baik..

26 Mei
Aku berangkat ke Jogja untuk menghadiri pernikahan rekan satu kantorku, sebelum berangkat ada titipan dari teman-teman dimilis sebelah buat pengungsi Merapi.

27 Mei
Baru bisa tidur dipenginapan jam 02.30, bangun jam 04.15ga bisa tidur lagi,hawa terasa panas, fan udah ga ada artinya akhirnya cuma pakai celana pendek n kaus dalam. 05.42 (Waktu jam di hp ku) ada getaran keras sekali awalnya kukira Merapi mbledos, langsung cari segitiga pengaman maksudnya deket tiang gitu kayak dijurnal mas Tian :p
Ga lama ada yang berteriak-teriak menyuruh keluar kamar pas sampai luar ga ada orang, ga tau siapa yg gedor2 pintu.. cuma bercelana pendek plus kaus dalam saja.. tapi akhirnya balik lagi, nyambar Kaos dan HP serta dompet. kalo ada apa-apa biar komunikasi gampang n ada uang buat jajan :p

Sampe luar masih pada bingung apa yang terjadi antara Merapi Mbledos atau Gempa? akhirnya memutuskan masuk kamar sambil komunikasi dengan orang rumah serta beberapa teman yang ada di jakarta dan di jogja. Ga lama dapat telp dari Tyo, yang alhamdulillah keadaannya juga baik2 saja

Akhirnya mandi dulu, ga lama keluar dari kamar mandi, masih pakai handuk. ada kehebohan lagi, banyak yg teriak Air.. air… rob…rob… ono tsunami.. aku tadinya niat keluar, akhirnya ga jadi… ganti pakaian dulu… packing dulu… liat barang udah beres.. baru keluar, dan ternyata diluar penginapan udah pada panik.. pada lari kearah utara..

Aku penasaran aja, sambil kontak Tyo mengabarkan kalo ada isu tsunami,  aku berjalan kearah malioboro, di Malioboro, orang-orang berlari sambil bilang, air sudah sampai Keraton..
aku berjalan kearah Keraton.. mo cari info, ga lama ketemu pak Polisi naik Moge dan pas kutanya dia baru selesai ngomong sama kapolsek Kresek, bahwa tidak ada tsunami dan itu hanya isyu yang dihembuskan pihak yang ga bertanggungjawab.

Urunglah ke Keraton, trus ke Stasiun, yang tidak kalah hebohnya..banyak orang yg masih memakai pakaian tidur, daster cuma bawa dompet hendak ngungsi ke Solo atau langsung balik Jakarta.
Akhirnya memutuskan ke atas, ke kaliurang.. ternyata macet banget  sampai ugm, banyak orang bilang air udah sampai malioboro.. aku bingung.. barusan kan aku dari Malioboro ga ada apa2..
Trus, naik hingga km 8, disana orang-orang bilang air sudah sampai Ugm lho.. aku barusan dari UGM

Waduh… isuu memang sangat cepat, melebihi angin… pas sampai atas, dirumah Tyo, ternyata beliau ndak ada. sedang “refreshing kearah atas” Aku cuma berpikir, jika air susdah mencapai ugm…
bagaimana dengan kota jogja… berarti hanya tinggal nama saja yah..

Untuk pendistribusian barang… karena naiknya Pick Up, kebayang deh aku duduk ditengah dekat sopir, dan aku disuruh melangkahi perseneling.. asli ga bisa bergerak, yah.. sambil tahan napas aja..

padahal pengen naruh kaki diatas dashboard.. tapi ada yang komplen :p
*ngelirik Tyo, maaf.. xixixixi*

Yang paling mengharukan sekaligus lucu adalah pernikahan temanku Pada saat gempa, dirinya beserta keluarga sedang dirias,  dan kaburlah para perias pengantin tersebut… Temanku tak kalah sigapnya, langsung ikut berlari bukan menyelamatkan diri tetapi menguber periasnya dan menyuruh tetap melaksanakan tugasnya..Huuhu… kebayang aja.. pengantin belum dirias penuh.. sudah berlari2 keluar gedung nguber2 perias pengantin sambil mengacung-acungkan keris…dan hikmahnya yang lain, pas aku datang… udah pada sepi,.. akhirnya malah dipersilakan ikutan makan bareng bersama pengantin…

Sekali lagi Terimakasih :
* Buat Allah atas Ketulusan dan Kejujuran yang diberikan (Tyo… inget kan?)
* Buat MPers yang udah mempercayakan amanatnya pada aku dan Tyo buat disampaikan pada korban Gempa
* Buat keluarga mas Rahmat Budi Sulistia, pak Sunjaya & mas Andang yang dengan ikhlas mau direpotkan
* Buat Bu Noer, Pak Rosyid dan satu lagi maaf aku lupa yang di piyungan udah mau turut menyalurkan bantuan MPers.
dan tentu saja buat : Keluarga Tyo, yang udah ngebolehin aku ngebajak Tyo selama dua hari… 😀

Advertisements