Media Sakti

Sekarang ini kalo baca, nonton atau denger berita kudu pinter-pinter disaring, banyak hal yang ga bener bisa jadi bener, satu peristiwa bisa diberitakan bertentangan antara media satu dengan media lainnya.
Kalau ada media yang tahu lebih dulu itu wajar aja, kan ada informasi A1, jarene, tapi kalo ada media yang bisa menggambarkan sesuatu yang belum terjadi, itu termasuk hebat “Weruh sa’durunge winarah” gitu loh.

Hari minggu dipanggil bu istri, padahal lagi asyik nyisir  jenggot rambut, maklum udah panjang melingker ga karuan sampai nutupin kuping. Kirain ada hal penting apaan gitu, ternyata ditunjukin berita pernikahan dek “Revalina S. Temat”, disebuah tabloid sambil tanya “emang nikahannya kapan sih? udah atau belum?”
Ya ampuunnnn…. ini pertanyaan apa pula, lha wong nonton tv aja belum tentu seminggu sekali, ya ga tau lah tentang berita itu, terus walau berlangganan tabloid wanita, juga ga baca.. wong itu buat simboke biar ada hiburan.

  Slide2

Ini tabloid mingguan langganannya

Gue  jawab aja “ya ga tau, liat tv aja gih” akhirnya liat tv cari berita gossip -penting amat emang nih sampe dibela2in- dari berita yang ada pernikahan dek Revalina itu hari minggu tanggal 15 Maret 2015, akad nikah pukul 16.30. mohon dicatat ya, kali aja dibutuhkan saat anak, keponakan atau saudara anda lagi ikut uas dan keluar pertanyaan tersebut.

Slide1

ini berita dari portalnya

Nih ada berita juga di portal yang lain  : begini wajah nervous Revalina S Temat jelang akad  dan Revalina resmi menikah

Nah udah jelas kan,  tapi tabloid ini bisa lho menggambarkan suasana saat akad tersebut, siapapun yang menghadiri atau mendapatkan berita secara langsung pasti akan bisa menggambarkan jalannya peristiwa pernikahan tersebut.

Slide4

Berlangsung begitu syahdu ??

Slide5

Saat akad terlihat anggun? emang akadnya udah?? 😀

Sebenarnya yang menjadi pertanyaan bu istri dan menjadi pertanyaan gue juga, Pernikahan tersebut dilaksanakan Tanggal 15 Maret 2015, pukul 16.30 WITA ini sampai tanggalnya gue tulis berulang kali gini.

Gue juga yakin kalo yang baca tabloid itu atau baca potongan gambar diatas bisa tarik kesimpulan kalo beritanya turun cetak setelah akad nikah selesai, karena bisa menggambarkan suasananya, tapi kenyataannya, tabloid itu gue terima dari mbah Darno, tukang koran langganan kami pada hari minggu 15 Maret 2015 jam 08.00, jam delapan pagi yaaaa, bukan jam delapan malam.
Gue sampai liat kalender di hp, di ruang keluarga n dikamar buat mastiin tgl 15 Maret itu sebenarnya hari sabtu atau minggu yak…
Atau jangan-jangan gue sama bu istri salah nafsirin isi beritanya… 😀

Tapi berita ini termasuk aneh lah bagi gue, kok bisa ya weruh sa’durunge winarah, macam paranormal aja. Tapi ini sih ga parah, parahnya kalo misalnya dikabarkan dek Revalina nikah ama Agus Ringgo… itu baru parah dan kurang kerjaan 😀

Kalau mau tahu permainan media yang parah, bisa baca jurnal-jurnalnya mas Iwan dengan kategori Media dan Jurnalisme http://iwanyuliyanto.co/category/media-journalism/

baiklah…. selamat makan siang untuk semuanya… jangan lupa cuci tangan dulu menggunakan sabun yaaa…. 😀

Advertisements