Lu orang punya uang gak?

Pernah kepikir ga apa yang terjadi misalnya saat orang berurusan dengan “pengabdi dan pelindung masyarakat”
gambarannya sih seperti ini,
Kalo maling ayam /burung ketangkep warga pasti dijadiin bahan pesta pora, terus dibawa kekantor polisi, biasanya polisi nanya, kenapa ini, dibilang maling ayam, kalo polisinya lagi ga sibuk n lagi ga malas, langsung ddijalankan sesuai prosedur
1. Bikin BAP, nah saat dibuat BAP itu biasanya maling udah dalam keadaan telanjang, tinggal pakai celana dalam aja, karena biasanya maling seperti itu ada jimatnya, kalo dipukulin ga terasa, paling cuma lemes doang. Nah, biar ngaku udah berapa kali melakukan kejahatan selama di BAP itu ya ada hal-hal khusus deh, setonjok dua tonjok mah udah biasa, jempol didudukin kaki kursi yang diatasnya duduk orang bahkan sampai dicabutin kukunya.
2. BAP selesai langsung dilempar ke sel, nah disini dijadiin bancakan oleh penghuni sel, kalo ga bisa bayar ama penghuni lama, ya kudu kerja paksa, disuruh mijetin lah, ngipasin atau hal-hal lain :p
3. Kalo ada yg nengok, terus dibeliin makanan, makannya dirampas ama penghuni lama, tapi semua hal itu tidak terjadi kalau maling ayam itu keluarganya ada yg datang dan bayar perlindungan ke penghuni lama.
Selama di BAP itu ga ada cerita bisa megang gadget, langsung diambil kalo ketahuan megang.
 
Itu sesuai prosedur ya, kalau ga sesuai prosedur, maling ketangkep langsung dilempar ke sel, disini dijadiin bancakan dulu ama penghuni atau ama polisi yang stress, misalnya baru balik dari piket, bakalan jadi sansak deh. baru kalo udah puas, BAP nya dijalankan.
Biasanya kalo lagi malas dan dianggap bikin ribet, keluarganya dipanggil terus nego deh istilahnya ditebus, kalo sekelas maling ayam sih kisaran 5juta langsung pergi, nah maling pisang, jagung, sendal yang ga punya duit kasusnya bakal dilanjutin deh ke pengadilan.
 
nah, kalo maling yang ketangkep karena di dor, dibawa ke RS di obatin, kalo lukanya ga dalam tuh peluru diambil tanpa bius loh ya, tapi kalo pelurunya berada didalam paha, ya udah dibiarin aja ga dicabut, siapa yg mau cabut coba kan butuh biaya, se
 
 
Lain maling ayam, lain lagi kalo ada kasus yang diliat bisa dijadiin atm, misalnya ada cewek cakep naik C Class nabrak nenek-nenek.
sampai di kantor polisi prosedur dijalankan
1. di BAP, biasalah ditanya kelengkapan dan segala macamnya, terus dikasih tau melanggar pasal sekian bla bla bla, kalo pemeriksaan belum selesai ditawarin makan nasi padang, dipersilakan menelpon keluarganya
2. Selesai BAP kalo misalnya keluarganya belum datang, kan nginep tuh, nah nginepnya ga di sel, tapi diruang reskrim, lumayan lah tidur di sofa ada ac nya pula.
3. kalo keluarga udah datang, langsung keluarga korban dipanggil… Nego deh, kalo sipenabrak ya jelas mau dong, tapi kalo keluarga nenek-nenek itu ga mau nego biasanya ditakut-takutin,
dan ujung-ujungnya mau nego. oh iya nego itu ga sekedar nego ya, tapi melibatkan sesuatu yang bernama uang.
Terus udah apakah beres? belum,.. masih ada yang namanya surat pelepasan tersangka, dan itu kudu ditandatangi kapolseknya.. dan ngerti sama ngerti lah.
Biasanya sih kalo kasus kayak gini, selain menanggung biaya pengobatan atau biaya penguburan, ada juga biaya lain yang kisarannya diatas 50juta.
 
Bisa ditanya sih ama teman, kenalan atau saudara yang udah pernah berhubungan ama hal kayak gini, ga bakal beda jauh ceritanya. Jadi, beginilah hukum di Indonesia, yang punya uang yang bisa membeli hukum, kalo ga puya uang? yaa begitu dehhhh
Advertisements