[Ga Penting] Gara-gara Mbak Cantik

Janjian dengan seorang teman untuk nonton HarPot di Plangi, karena udah mepet banget waktunya, sarana yang paling cepat dan mudah ya naik ojeklangganandotcom.
Ada dua abang ojek langganan, yang satu naiknya smash, yang satu lagi MX.
Biasanya milih ojek tergantung tingkat kemacetan, kalau lagi muacet banget n lagi buru-buru aku milih smash, kalo ga macet baru naik MX.
karena kemarin lagi buru-buru, akhirnya milih abang yang pakai smash.  Ga usah disuruh abangnya udah ngerti selap selip sana sini. Kalau aku bawa motor sendiri, aku ga bakal berani selincah abang ini, karena bonceng, ya banyak-banyak berdo’a aja yang ada.
Dari casablanca, potong jalan tembus danamon, sejago-jaginya abang ojek, akhirnya a berdaya di belakang atmajaya yang emang jalurnya cuma bisa 1 motor n mobil.

Ya akhirnya ikut antrian juga, sementara itu dari arah RS Jakarta ada ojek  yang mboncengin mbak-mbak cuantek rek.. kalau cuma dian sastro ama tamara blezinky mah lewat, maksudnya lewat jalan yang berbeda gitu.

Aku cuma liat sekilas, karena temanku udah lelepon dia udah berkarat dari jam setengah lima, sedangkan aku bariu dari kantor setengah enam.
Lagi terima telp, aku ngerasain kok abang ojek jalannya ga stabil kiri kanan gitu, padahal ga bisa nyalip.. Ternyata si abang lagi ngeliatin tuh mbak-mbak.
Ga lama.. Jduk.. aku kaget.. terdorong kedepan, si abang nabrak motor didepanku yang lg  berhenti diantrian.
Sibapak yang ditabrak sempet sewot, trus, abang ojek minta maaf sambil jalan bersisian pelan.
eh si mbak ngelewatin kita lewat kanan, si bapak yang ditabrak ngedumel, tapi matanya ngelirik mbak-mbak.
Jduk.. akhirnya sibapak yang gantian nabrak motor didepannya yg juga nunggu antrian…

Haduh…. kalo udah gini salah siapa ya… salah tukang ojek, sibapak atau mbak-mbak cantik…

* Salah sendiri kau manis
Punya wajah teramat manis*

Advertisements