[Melon] Dibenci sekaligus disukai

Elpiji-3KG_261x168

Sumber gambar : pertamina.com

Masih ada ga yang masak untuk keperluan rumah tangga pakai minyak tanah atau kayu bakar di Jakarta? kemungkinannya kecil kali ya, kebanyakan udah pakai elpiji, minimal yang ukuran 3kg.
Kalo ga salah harganya sekarang sekitar Rp 18.000-19.000, dulu waktu awal keluar harganya sekitar Rp 12.750 dibuletin jadi Rp 13.000.
Kilas balik, dulu ini program yang diajukan oleh JK, gue sempat terlibat dalam pilot projectnya didaerah Jakarta Pusat. Pihak warga yang berhak menerima ada kriterianya kalo ga salah inget:

– Pengguna minyak tanah / kayu bakar
– Mempunyai pengeluaran perbulannya < Rp 1.000.000 – < Rp 1.250.000

Waktu awal keluar banyak penolakan dari warga dan dari pihak pangkalan serta agen minyak tanah.
Alasan dari pihak agen dan pangkalan minyak tanah tentu saja marginnya tergerus, karena untung dari 1 tabung 3kg relatif kecil, tapi tentu saja penolakan ini ga digubris Pertamina, simpel aja jawabannya, “you masih mau usaha , you jalanin, you ga mau gpp, toh harga minyak tanah ga akan disubsidi”. Banyak juga akhirnya ngejalanin dengan terpaksa dan akhirnya bahagia 😀
Ngejalanin program ini dilakukan secara bertahap, mulai dari Jakarta hingga luar Jawa.
Alasan penolakan dari warga karena harganya lebih mahal dari minyak tanah, belum terbiasa menggunakan kompor gas, takut terjadi kebakaran, takut tabung meledak. Saat pembagian tabung 3kg beserta kompor gasnya, banyak yang ga mau terima, bahkan jika diterima langsung dijual lagi kalau ga salah pasaran saat itu tahun 2006-2007, tabung 3kg dijual Rp 50.000, kalau sepaket dengan kompor gas dan regulatornya sekitar Rp 100.000.

Ternyata ada lho pihak yang bisa membaca hal ini sebagai peluang, jadi ada pihak yang bergerilya mencari warga yang ingin menjual tabung melonnya, dan akhirnya hasil pembelian tabung tersebut dijadikan sebagai usaha mendirikan pangkalan. Lama kelamaan, setelah banyak yang pakai, akhirnya pihak horang kayah yang seharusnya ga berhak menerima, malah jadi pihak yang paling aktif jadi kompor kalo keinginannya ditolak karena ga sesuai ketentuan, padahal udah punya tabung 12kg dan kompor gas, sampai rela ngumpetin dikamar mandi dan minjem kompor minyak tanah jelek punya tetangganya untuk ditaruh diatas meja dapurnya, bayangin aja, mobil ada di garasi, dapur kinclong dengan kitchen set, eh pakai kompor buluk. Ada juga yang arogan minta jatah reman karena pekerjaannya sebagai aparat RW, karena ga dapat, akhirnya melarang pembagian tabung 3kg diwilayahnya, ada juga yang dalam 1 kompleks minta semuanya dibagiin ga peduli itu horang kayah atau orang ga punya.
Disini saya merasa sedih kok tinggal dikomplek bagus, tapi mentalnya pengemis 😀
dan ternyata hampir ditiap kota hal tersebut dijumpai.

Hal paling seru saat didaerah rural/pedesaan terutama diluar jawa, diujung pulau Sumatera, saat dibagikan mereka terima, walau ada juga yang takut, terus disimpan dikandang ayam atau kandang kambing, gue taunya juga pas diajak muter untuk cek hasil kerjaan salah satu perusahaan yang di sub-kan salah satu Persero. Kasihan lho kambingnya sampai minggir-minggir gitu, tapi kalo ayam sih cuek aja, malah dijadiin tempat nongkrongnya.
Ada juga yang tabungnya dicat, ini bukan oleh hanya 1 warga, tapi beberapa warga dalam 1 wilayah, ada yang diberi inisial, diberi nomor, jadi pengertiannya kalo diisi ulang ya akan pakai tabung itu lagi, model air isi ulang gitu, galonnya ya galon sendiri seumur hidup. Tadinya mau ketawa, tapi ga jadi, ternyata emang sosialisasinya yang kurang bener.

Ada juga hal aneh juga terjadi, jadi saat demo cara menggunakan kompor gas, di satu wilayah desa, 20 paket yang dicoba enggak bisa nyala, saat itu gue ditelpon oleh perusahaan yang ngadain demo, pas kita datang, mukanya udah pada pucet, warga udah teriak-teriak pake bahasa daerah, bahkan ada yang bilang bakar-bakar, penipu.
Gue ama sopir dari perusahaan yang nge-hire kaget juga ama sambutan yang meriah. Nervous juga, terus sopir perusahaan ngelilingin warga dan bisikin gue kalo lingkungan udah dikunci, dan semua tergantung ama gue sekarang. Gue baca bismillah dan minta izin tentunya ama Allah agar demonya berhasil, pas gw coba nyalain, berhasil. Tapi ada warga yang minta 20 paket ga nyala untuk dicoba, kalau ga nyala mereka ga mau terima, team yang udah coba ga mau coba lagi karena takut ga nyala, warga udah teriak-teriak lagi, akhirnya ada sms masuk dari orang perusahaan yang ada di kantor pusat, ternyata pak sopir telp, terus gue disuruh ngusap 20 tabung itu, semuanya hening, gue udah keringet dingin, kalo ga nyala jatuh mental tim, gue baca bismillah lagi coba satu dan nyala, sisanya diterusin sama tim lapangan dan nyala semua. Lega banget rasanya, akhirnya untuk bonus, gue bilang tabung ini kuat asal yang udah ada logo SNI, terus tabungnya gue lempar keatas, dan gue pura merunduk, semua yang ngeliat pada ikutan ngerunduk bahkan ada yang tutup kuping dan lari, akhirnya pada ketawa. Pas udah selesai, gue langsung dideketin salah satu yang terindikasi provokator, dia langsung tanya, “bapak pasti bukan orang Medan, Jawanya dimana?” gue bilang, ga penting asal saya pak, yang penting dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung, asal niatnya baik, hal ga baik akan minggir pak” pak sopir sampe narik tangan gue ngajak cepet-cepet pergi, kalo enggak katanya kita ga akan bisa balik dari daerah itu, gue jadi inget kasus disini tentang Xenophobia... 😀

Selamat makan siang, jangan lupa shalat dzuhur bagi yang melaksanakan, besok-besok lanjut lagi tentang si Melon ini.

Advertisements