Warga gelap n Bank Ciloko Abis

Selasa malam, ketika sampai rumah, seperti biasa, cek tas dan segala isinya buat besok, 2 atm sama sim ga ketemu kupikir paling ketinggalan dikantor.
Rabu pagi cek lagi dirumah, ga ktemu… dikantor juga ga ktemu… berarti ya ilang.

Yang aneh kok ya ilang nya berjamaah gitu. udah gitu SIM pakai acara ngikut2 segala. KTP juga n fotokopinya juga ga ada pula.
Pas lah sekarang ini jadi warga gelap. Kalau gelap dalam arti sebenarnya emang udah.. sekarang gelap nya komplit.
Dan karena ga pegang uang plus ga punya identitas akhirnya ga jadi jalan ke jogja lagi n ga ketemu ama dedek manis deh :p

Abis tau kalo ATM ilang, langkah pertama blokir atm yang satu dulu, pas telp CS nya, minta blokir, konfirmasi beberapa transkasi terahkir lalu tanya persyaratannya untuk bikin atm lagi (sebelumnya aku juga pernah kehilangan atm, tp waktu itu ktpnya ga ikutan ilang jadinya ok-ok aja… trus juga inget jurnal kang bayu yang ini )
dan ternyata mas-mas CS nya bilang, kalau mau bikin atm nya lagi, syarat yg harus dibawa surat keterangan hilang dari kepolisian (iyalah.. masa surat keterangan numpang nikah) buku tabungan serta ktp atau identitas pertama kali membuka rekening.
Pas aku bilang saya ga punya ktp, kan ikutan ilang..
dibilang ya kalau gitu bapak bikin dulu ktp nya..
Gendeng, udah ketahuan ktp ilang, pakai resi atau identitas lain ternyata ga bisa,
dan sekarang ini dibekasi ada progam bikin ktp baru dengan masa waktu 5 tahun, latar foto untuk kelahiran tahun genap biru, tahun ganjil merah.. dan lama bikin ktp 1bulan, karena bukan camat lagi yang ttd, tapi walikota…

Aku tanya apakah dengan tanda pengenal lain bisa, dia bilang ga bisa. duh duh, harus nunggu satu bulan lagi.
Repot banget, apalagi ini rekening buat lalulintas keuangan kerjaan dari kantor dan tempat lain..
Bener2 Bank Ciloko Abis.
kalau ga buat kepentingan kerjaan, aku bakal nutup nih rekening…

Kalau yang satunya di Bang Olipp, ketika mau blokir, n aku bilang atm ilang, dengan simpatik CS nya bilang, turut prihatin dengan kejadian yang menimpa bapak, ada yang bisa kami bantu pak.
mungkin itu sebenernya basa-basi, tapi dalam keadaan seperti itu, mungkin hal-hal kecil kayak itu yang dibutuhkan nasabah.

Dan ketika aku tanyakan persyratan buat bikin atm lagi, jawabannya ga jauh beda, surat keterangan hilanng, buku tabungan dan ktp,

ketika aku bilang ktp juga hilang, si mas-mas nya bilang, bisa pakai identitas lain yang satu alamat misalnya sim, aku bilang, sim nya juga ikutan ngilang, dia bilang bisa pakai pasport kok pak.

Ternyata Bank Olipp ngasih kemudahan, pas tadi tanya lagi ke bank nya juga dibilang gitu, syukur2 ada kopi identitas yang hilang.
Dan pas aku serahin surat keterangan hilang, aku bilang, masa harus bikin lagi mbak, kan saya buat ngurus yang lain juga, eh mbak nya bilnag, surat keterangan hilang ini bisa difotokopi kok pak..
Yah, beda Bank, beda peraturan…


Pesan moralnya sih, semua dokumen yang berhubungan dengan identitas atau keperluan untuk institusi paling enggak harus di kopi atau discan. kalau ga ada kopinya, aduh, jika terjadi hal-hal yang ga diinginkan, bakal repot.

Kalau mau scan tapi ga punya scaner, silakan kontak dek Eriq…. gratis kok, apalagi kalo cewek n single pula :p

Advertisements