Ga Selamanya Nyinyir itu Negatif

Berapa sih jumlah pengguna twitter di Indonesia ? link ini menjelaskan berapa jumlahnya, ada sekitar 50juta pengguna dari Indonesia ternyata.
http://www.cnnindonesia.com/teknologi/20150327061134-185-42245/berapa-jumlah-pengguna-facebook-dan-twitter-di-indonesia/
Banyak kegunaan media sosial, salah satunya bisa ber-nyinyir- ria terhadap hal apapun, sebenarnya kata yang tepat bukan nyinyir, tapi sindir karena biasanya yang dilakukan itu suatu bentuk sinisme dengan maksud mencela.
Perusahaan swasta dan milik pemerintah menggunakan Sosial media juga sudah lumrah tujuanya bisa untuk mempromosikan product, naikin branding, promosiin kegiatan dan tentu saja ngarepin feedback dari followernya dan bisa juga sebagai sarana penerimaan pengaduan.

Belum lama ini gue nyinyir di Twitter ke @DKI_Dishub, gara-garanya muncul secara tiba-tiba polisi tidur/tanggul dijalur sepeda (yang kalau pagi difungsikan sebagai jalur motor) BKT diwilayah Cipinang Besar, sebelum Pasar Gembrong yang tersohor sebagai pasar mainan dengan harga mereng.
Nah, terus twitt gue dapat balasan dari Dishub DKI dan diterusin ke sudin perhubungan transportasi Jakarta Timur.
Slide1

Nah karena tanggapannya gitu2 aja, akhirnya gue twitt lagi pake foto, kayaknya yang jawab rada kesel..

Slide2

Eh ga taunya  sehari kemudian ada mention & fotonya dari @sudinhubtrans_jaktim kasih tahu kalo tanggulnya udah dibongkar.

Slide3

Gue berani twit gitu karena emang ada peraturan ga boleh bikin tanggul/polisi tidur sembarangan dijalan umum. yang penting tanggulnya udah ga ada, jadi bisa ngebut lagi #eeh :p

Selain dishub, gue juga pernah laporin masalah yang berhubungan dengan listrik ke @PLN_123, awalnya gue telp ke 123 kasih tahu kalo meter listrik udah nyaris dua bulan ga muter, dikasih nomor pengaduan dan dibilang akan ada petugas yg akan ngecek, jalan satu minggu ga ada yang datang kerumah, gue telp lagi, dikasih tau suruh nunggu, 3 hari kemudian karena ga sabar gue email, eh 1X24 tamu harap lapor ga ada balasan, akhirnya gue twit ke @PLN-123 pln dan juga gue inbox ke FB nya https://www.facebook.com/cc123pln , ternyata ampuh, langsung dapat tanggapan, setelah cerita dari awal lagi tentunya dibilang akan ditindak lanjuti, pas gue sampe rumah ternyata meter listrik yang rusak udah dibenerin dan ga pake biaya.
Jadi inget waktu masih ngantor Panglima Polim, waktu itu mau naikin daya, pas mau dikasih tip ama anak admin ga mau, mereka nolak lho. Beneran deh, baru kali ini nemuin institusi yg kayak gitu, katanya sih sejak jaman Pakde Dahlan Iskan jadi Menteri hal ini dijalanin, kalo yang ketahuan terima langsung dikepret.

Terus insitusi lain yang pernah gue nyinyirin @TMCPoldaMetro, jadi didepan gedung ada tabrakan antara Avanza ama (preman naik) motor, gue liat dari atas, langsung foto & twit, ga lama ada polisi datang dari Polsek Tenabang, ga pakai lama Premannya dibawa pake mobil.
Kalo ini sih asumsi gue karena deket ama HI dan pasti banyak serse & calak didaerah situ jadi polisinya cepet datang.
Terus gue juga pernah twit ada balap liar dideket rumah, samping tol JORR, gue tungguin tuh Polisi bakal muncul atau enggak, ternyata muncul juga pakai mobil patroli, walau cuma menghalau tapi seenggaknya responnya cepet dan ga bahayain pengendara lain. Tapi ada juga twit gue yang percuma misalnya banyak pemotor yang ngelawan arah dikolong flyover Stasiun Tebet, ga ada respon sama sekali, ga ada yang nongol sampe satu jam untung aja satu jam itu gue nungguin bu istri dari kampus, bukan nungguin Polisi jadi ga sia-sia lah nunggunya.

Satu lagi saat masih jadi roker gue juga pernah twit ke @CommuterLine & @Iskan_dahlan tentang musola yang kotor dan suara TV yang terlalu kenceng diruang tunggu Stasiun Sudirman yang difungsikan sebagai tempat shalat saat maghrib, responnya cepet juga, pas besoknya gue mau shalat, musolanya udah bersih dan suara tv ga sekencang biasanya, jadi suara imam kedengeran walau emang masih tenggelam ama suara pengumuman kedatangan dan keberangkatan kereta sih.

Seandainya semua layanan publik bisa kayak gitu, ngasih respon yang cepet pasti orang akan tahu akan adanya perbaikan layanan, syaratnya sih abis lapor terus dipantau, jangan main tinggal aja.

Selamat siang… selamat bernyinyir ria…

Nyinyir : /nyi·nyir/ a mengulang-ulang perintah atau permintaan; nyenyeh; cerewet: nenekku kadang-kadang — , bosan aku mendengarkannya;

Sinisme : /si·nis·me/ n 1 pandangan atau pernyataan sikap yg mengejek atau memandang rendah; 2 pandangan atau gagasan yg tidak melihat suatu kebaikan apa pun dan meragukan sifat baik yg ada pd manusia

Advertisements

Habis Gelap, muncul lah lilin

Biasanya suka dijadiin tebak-tebakan iseng,  habis gelap terbitlah terang.. itu PLN.
Kalau di Jawa, mungkin tidak terlalu bermasalah dengan masalah byar petnya PLN karena durasinya termasuk jarang. tapi kalau luar Jawa, hal itu jengkel karena terlalu seringnya byar pet. contohnya aja di Medan, ML disana bikin bete.

Didaerahku kemarin hari minggu yang menjadi hot topikya tentang PLN,  bukan karena byar pet nya tapi karena ada razia dari rumah kerumah. Razia diadakan oleh PLN bekerjasama dengan pihak kepolisian.

Banyak juga yang terkena razia ini, kasusnya juga beragam mulai dari memperlambat lari meteran, melepas kwh? sehingga aliran listrik yang masuk lossss. Ternyata yang kena denda juga bervariasi, mulai dari 200 ribu hingga puluhan juta.  Dan ga nyangka aja orang yang kelihatannya berkecukupan dan berkelebihan  maksudnya lebih tahu tentang peraturan, lebih tahu tentang hukum dan agama termasuk yang kena denda.

Ini terjadi didaerahku yang masih kampung, bagaimana dengan industri-industru atau tempat lain yang katanya ada kerjasama dengan orang dalam juga.

Mungkin masyarakat benar-benar meresapi bahwa PLN itu adalah Pencurian Listrik Negara.

Betul gitu teh Nie? 😀