Yang Terbaik..

Diundang makan malam dari dua orang teman MP yang sedang berbahagia, aku datang telat, karena cari buritan belakang bebek peking yang hancur dicium si irit tapi ga gesit.
Akhirnya naik express, yang kebetulan didekat rumah sedang menurunkan penumpang. Alhamdulillah, si bapak supir langsung bilang, akhirnya ga mati sela (dapat penumpang balik lagi ke arah asal)

Obrol sana sini dengan pak sopir ttg jalan tol tarif termahal jalur terpendek jalan yang pada berlubang hingga kemacetan yang sudah biasa hingga harga-harga yang menggila.
Ga lama ada bunyi hp, si bapak langsung minta izin u/ mengangkat telp, setelah terima telp, tiba-tiba bilang sama aku, duh istri saya telp, anak saya belum pulang, dihubungi ke hp nya ga bisa.
Akhirnya si bapak minta maaf u/ telp anaknya, setelah beberapa kali mencoba akhirnya berhasil.
Mau ga mau aku akhirnya jadi mendengarkan pembicaraan antara anak dengan bapak, setelah menjawab salam dari anak, si bapak langsung bertanya “ dimana kamu” si anak menjawab di kampus, dibilang lagi “ngapain dikampus jam segini”
ada acara dengan teman balas si anak, si bapak ga mau kalah bilang, ajak aja temannya main kerumah, daripada jam segini masih dikampus, nanti sampai rumah jam berapa, kamu tunggu aja, nanti dijemput sama om kamu.

Setelah selesai, si pak sopir cerita lagi, beginilah mas, anak-anak jaman sekarang, maunya sendiri dikhawatirin orang tua malah marah-marah, dibilangnya ngekang, padahal kan orang tua maunya yang terbaik buat sianak.
Aku bilang, namanya juga anak muda pak, kalau ada acara dikampus kan ya gpp.
Untungnya ga lama sampai di tujuan, jadi ga berlanjut cerita si bapak supir, mungkin si bapak melanjutkan mengontrol anaknya lagi.


Pagi ini, temanku bercerita, dia baru kembali dari surabaya, aku tanya ada masalah dengan keluargamu, atau mau nentuin tanggal nikahanmu.
Ternyata jawaban yang aku terima bikin terkejut, dia bilang, justru jauh bang, jadi setelah dia kemarin kesana, si orangtua gadis memberitau bahwa anaknya telah dipinang orang lain, anak dari sahabat orangtua lelaki, padahal sebelumnya temanku sudah meminta, dan disarankan untuk ke Jakarta, mencari kerja yang lebih baik..

Ternyata kmaren semuanya terungkap.. itu penolakan secara halus rupanya, kan ngeliat 3B juga. Siti Nurbaya hari gini? ya, masih ada kok 🙂

Dari dua kejadian itu, sebenernya kan orangtua ingin yang terbaik untuk anaknya,..
bukan biar anak jadi terbalik dengan pilihannya..

*untunglah orangtuaku moderat.. anak2nya dibiarkan menjalankan pilihan masing-masing.
kalian mau nikah ama siapa aja silakan, yang ngejalanin kalian.. orang tua cuma bantu mengarahkan…

Advertisements