[Ga Penting] Taksi pasti Berlalu

Bepergian dengan angkutan umum banyak suka dukanya.
dan aku paling enggak dapat cerita.
entah itu dari supir nya kalau aku duduk didepan, atau mendengerkan cerita dari para penumpang lainnya.

Tapi aku punya pengalaman yang aneh juga ketika menumpang taksi.
biasanya sih aku ngobrol dengan supirnya, yah macam-macam lah, mulai dari yang pak supirnya pernah narik becak, hingga ada yang curhat tentang masalah rumah tangga setelah memergoki istrinya selingkuh.

Tapi, dari berbagai cerita tentang taksi, ada yang aku ga bisa lupa.
Waktu itu setelah pulang dari acara MilCo, aku pulang bareng Bee karena memang searah.
Pas pulang itu hujan udah mulai turun, dan ternyata kearah timur makin deras.
Betapa romantisnya duduk berdua ditaksi, yang satu sibuk telepon, yang satu lagi sibuk sms, hanya pak supir yang jadi saksi dua orang aneh.
Setelah sampai rumah Bee, Taksinya berhenti didepan pagar persis disisi aku duduk.
Dan ga mungkin Bee keluar pintu satunya.. karena pintu masuk terhalang taksi. akhirnya aku turun lalu diikuti Bee.

Sebelum itu, Bee bilang ke pak supir agar memutar dahulu.
pak supir iya aja… Nah, pas taksi itu sedang memutar, aku pamit ama maminya Bee.
Pas aku keluar, taksi berlalu begitu saja, meninggalkan aku… huuuh, masak ga ngeliat ada aku, atau karena takut dihujan yang deras, melihat ada pakaian melayang tanpa ketahuan orangnya…
Aku terbengong-bengong.. sambil mikir… knapa nih pak supir? aneh
Aku tanya Bee, langsung nuduh apa dia udah bayar, makanya taksinya langsung kabur.
Ternyata Bee belum bayar, Lho.. piye iki.. ga lucu aja, hujan deras, manggil taksi susah, ojek ga ada, kalo jalan kaki sekitar 5km lagi…
Bee sampai teriak-teriak, yah.. ternyata Bee mengonggong… taksi tetap berlalu.

Akhirnya, kontak ke Buncit, baru setelah itu dikontak ke taksi nya.
Barulah pak supirnya sadar bahwa dia ga bawa penumpang.
Pas balik dia masih kelihatan bingung , mukanya kelihatan pucat.
Pas aku tanya, tuh pak supir ternyata sudah berjalan sekitar 1.5km berjalan kearah rumahku, dan dia bilang itu dia kearah sana ditunjukin arahnya sama aku..
Haduh… aku yang tadinya mau marah, jadi ketawa…. dan mikir lagi..
pak supir ngobrol ama siapa ya…? Pak supirnya makin pucet, dan bilang kayaknya abis anter aku dia mendingan balik pool aja, ga mau nerusin narik.. fyuhh.. ada-ada aja.

Kejadian kedua selasa siang tadi.
Untuk tugas kantor aku bersama team ku naik taksi Express kearah bukit duri n kampung melayu.
Aku udah pesan sama pak supirnya, kalau kita bakal berkunjung ke 4 tempat disertai dengan berhenti beberapa saat.
Ketika sampai ditempat tujuan pertama, ternyata orang yang kita tuju sedang shalat,
yo wes.. nunggu dulu lah.
setelah nunggu itu, aku titip pesan dengan temanku agar memberitahu bahwa kita butuh ditunggu sekitar sepuluh menit lagi.
pas balik, temanku bilang pak supirnya ok untuk nunggu.

Setelah urusan beres.. kita keluar gedung, ternyata taksinya tidak ada…. kabur lagi..
lalu aku buru2 keluar halaman gedung, taksinya masih kelihatan, aku panggil,
taksinya malah mekin kencang, dan pergi.

Waduh, suasanannya persis ketika aku ditinggal Blue Bird,
Aku sungguh ga enak hati, bukan dengan team ku sehingga mereka berjalan, tapi dengan pak supir yang belum aku bayar.
Semoga rezeki bapak tambah banyak yah pak..
Lain kali mau kok gitu lagi 😀

*gambar : googling

Advertisements