[Ga Penting] Taksi ternyata belum berlalu

Hari Jum’at kemarin, tadinya mau ikutan acara raker CAB di PL, nengok Bunda
terus datang ke aqiqahan anaknya sahabatku .
Ternyata ada teman yang mau ngasih brief siang itu, dan sorenya harus ke Bandara ketemu team yang mau ke jayapura. gagal lah untuk ngikutin kedua acara diatas.

Setelah dari Brief, aku langsung ke Blok M mau naik damri. Mo naik ojek langganan, ga ada.. akhirnya naik Ekpress.
Sampai di blok M, diseberang tempat damri mangkal, teryata ga ada satupun damri yang nongkrong, gawat rek, berarti harus ke gambir, sedangkan team nya udah sampai di bandara dari bandung.

Aku komentar : duh, kok Damrinya pada ga ada ya,
pak supir taksi nanya ama aku: emang mau kmana pak?
ku kjawab : mau ke bandara pak, udah ditunggu ama teman saya. kalau ke gambir, berarti balik lagi…
si bapak supir bilang lagi : saya antar aja pak sampai sana
aku bilang, ini uangnya cukup cuma untuk naik damri PP pak, dan nanti baliknya naik busway, saya ga bawa uang lagi.
Eh, sibapak supir langsung bilang, saya antar aja pak, bapak kelihatan buru-buru, kasihan temannya udah nunggu.
aku bilang lagi, ga usah pak.. biar saya naik busway aja ke gambir
(ga tau lagi bingung gini si bapak supir, uang pas-pasan, ga bawa atm, cuma bawa ktp doang masa harus ninggalin ktp, kan ga lucu aja.)
Eh si bapak bilang gini, saya antar bapak ke bandara aja, bapak punya uang berapa?
aku bilang, cuma ada 70 ribu pak, buat ke blok sini 20 ribu, buat Bandara PP 30 ribu, sisanya buat naik bis ke kantor lagi pak.

Si bapak supir taksi nya bilang, ya udah.. gpp pak
aku nanya : maksudnya apa nih gpp?
sibapak supir bilang, gpp segitu, saya antar sampai bandara..
sambil terus jalanin taksinya, ngelewatin pankalan damri, argo saat di blok M itu nunjukin angka Rp 17.300 dan ketika sampai bandara nunjukin angka 70.600

Alhamdulillah sampai bandara, pas banget uangnya, bahkan aku berhutang tol kepada si bapak, ketika akan pinjam temanku.. sibapak bilang ga usah… dan langsung pergi. Moga-moga kebaikan bapak di balas Allah pak…

Oh iya, nama Supirnya Pak Iwan, nomor Taksinya PA 3008. mungkin setelah balik dari luar kota aku baru akan kontak pihak taksinya… Ternyata masih ada orang yang mau menolong tanpa pamrih.

Advertisements

Hari gini nyari gratisan?

Hari kamis, 19 April kemarin,
diajakin teh puji buat ke inacraft, karena bentar lagi ultah nyokap, ya sekalian aja jalan kesana, kali aja ada yang bisa dibawa. Berhubung waktu nya mepet, dan kebetulan ojek langganan ga ada,
akhirnya naik taxiku yang kebetulan lagi ngetem didepan kantor.


jalan dari Casablanca muter lewat Ratu Plasa ngangkut teh puji (kok ngangkut ya, maksudnya jemput)

ternyata, dari pintu seberang century ditutup, mau dari sebelah Sultan juga ditutup, dan diarahin masuknya lewat Gatsu.
Setelah pintu pertama masuk, aku dengan pede turun sambil mikir, kayaknya ada yang kurang..
ternyata mas-mas supir taksinya manggil2… oalah… aku belum bayar… :p
kebiasann naik taksi gratis gi nih… atau karena namanya Taxiku, jadi berasa mobil sendiri.. hehehehe.

Udah nyelesain urusan ama mas-mas supir Taksi, di pintu masuk itu, dengan pedenya pula, aku masuk.
Teh puji bilang, bahwa kita harus bayar, tapi aku ngotot ga bayar, karena pas masuk orang didepan pintu cuma ngeliat sekilas dan ga bilang apapun.

Pas kita tanya di bagian dalam (dibagian loket penukaran struk belanja) 
teh Puji tanya HTM nya dimana ya, bayarnya berapa dan mbak-mbak yang jaga bilang.. OO, ATM nya disebelah sana bu, jalan aja terus.
Haduh… iki si mbak… HTM kok melebur jadi ATM, atau teh Puji yang ngomongnya ga jelas.
Ya udah, akhirnya muter-muter, pas balik sih merhatiin ada loket-loket gitu, entah loket untuk apa, kayaknya sih buat beli tiket. akhirnya hari ini aku baru dapat penjelasan dari temanku, bahwa kalau masuk emang bayar Rp. 10.000. wuah… jadi ga enak hati.
coba bayar masuk inacraftnya 100.000, itu mungkin lebih bikin enak hati 😀
*akhirnya, aku email aja, jelasin persoalannya ke EO nya, mudah-mudahan dijawab*