Antara Integritas dan Kreatifitas

Perbincangan seminggu lalu dengan teman-teman lama mpers 2004-2005 yang sudah lama tidak berjumpa mengerucut menjadi satu titik, dimana pembicaraan awal tentang sebuah proses pertemanan yang berubah menjadi persahabatan yang awalnya hanya untuk saling bercerita atau berjalan-jalan membunuh waktu mulai dari nongkrong di Soto Ceker ceker pak Gendut di sabang, hingga mencari SGPC bu Wiryo ke Jogja.
dari sebuah proses itu ternyata banyak hal yang bisa didapat, selain silaturahim dan saling bercerita tentang kegiatan masing-masing hingga rembukan mencari solusi terhadap persoalan-persoalan yang dihadapi.

Semakin lama durasi bertemu semakin jarang karena memang selain jarak berjauhan saat saya ada Aceh, ada yang di Jakarta dan di Bandung, komunikasi tetap berjalan walau cuma sekedar untuk say hallo, bahkan kadang kalau sedang konyol dan merasa jenuh, foto-foto perjalanan bersama kadang di kirimkan kembali, semua itu tujuannya agar tidak terputus komunikasi yang telah terjalin.
Tapi paling tidak setahun sekali kami walaupun tidak lengkap selalu berkumpul.

Kembali ke pertemuan minggu lalu, disana kami sepakat bahwa silaturahim akan tetap terjaga dengan komunikasi yang baik tanpa ego dari masing-masing orang dan kami tidak ada yang menjadi pemimpin bagi yang lain, yang ada setiap orang adalah pemimpin bagi dirinya sendiri, selain itu poin yang kami sepakati adalah walau pertemuan hampir setahun sekali, paling tidak ada progress yang didapatkan, ide-ide kreatif yang muncul sebisa mungkin dijalankan, seperti para wanita yang membuat ide-ide untuk memasak dan terkadang mencoba resep-resep baru mulai dari bolu bantet hingga bolu gosong, bagi para pria walau matanya menatap MU yang sedang berlaga, tapi pembicaraanya kearah otomotif hingga investasi.

Dan satu hal yang paling penting rasa nyaman harus tetap dijaga tanpa ada ke-aku-an yang timbul dan harus bisa memberi manfaat untuk orang lain jikapun tidak semoga bisa untuk diri kami.
Satu pesan mereka kepada saya jika mengikuti kegiatan dimanapun lantas tidak merasa nyaman dan panggilan hati dilakukan dengan terpaksa serta tidak ada manfaat positif yang didapat maka lebih baik mencari kegiatan positif lain yang bisa diikuti dengan nyaman dan tanpa rasa was-was.

Salam, saatnya undur diri 🙂

Advertisements

Aku dan Ayang

Aku : halooo…
Ayang : yaa…

Aku : ayang-ayang, kata temanku kecapi itu nama buah ya yang, yaa..? kecapi kan alat musik ya yang yaaa? ayang-ayang, kata temanku..
Ayang : ach..hhhh ayang… jadi malu deh….
Aku : ayang-ayang….. di godainn terus tuh….. …

Aku : ayang ke kiri ayang ke kanan
Ayang : lalalalala lalalalala

*Intermezzo : pertanyaan ga penting :pada laper gak sih???

Aku : ayang, ayang.. aku kan laper ya, yang, yaa..
trus aku makan roti sisa sarapan tadi pagi, yang..

Aku : ayang ternyata aku gak ada makanan ini.. huhuhu..
Aku : ayang ayang… emang ada bedanya ubi sama singkong? Itu kan sama2 yang ada di tukang gorengan kan, yang?

Aku : ayang –ayang… yang ini rem, yang ini gas.. yang ini apa ya??
koq… gak ada yg miscall 😦

Aku : Allo ayang, ayang lagi ngapain, ayang udah maem belum?
Ayang : Allo juga peyang, ayang udah maem kok, pakai sambel ama tempe nambah 2 piring lho..

Aku : kok peyang sih, aku kan ga peyang.. aku kan panjul kepalanya
Ayang : igh, ngambek… aku kan manggil nama kesayangan, kayak nama kucing tetangga yang suka dipanggil peyang

Aku : iya deh iyaaaaa, kok nambah nya Cuma dua piring sih, biasanya kan
dua bakul.. lagi diet ya?
Ayang : tuh kan tuh kan, jadi bongkar rahasia, kan ayang jadi maluw.. hik hik

Aku : ayang… ehmmmm telp balik ya, pulsa ku udah mau abis
Ayang : hari gini, udah pakai esia pulsa abis juga? Ighhh gimana sih..

Aku ; Maklum lah, ayang kan nomer seratustujuhbelas yang aku telp
Ayang : *banting hp*

Aku : ayang, ayang.. kata temanku, dikantornya banyak ikat pinggang, yang..
ayang : trus memangnya kenapa?

aku : hm.. ayang ukuran ikat pinggangnya berapa?
ayang : ga tau.. (masih pundung)

aku : sini aku ukurin.. *ngukur pake tanganku, hiiiy…*

aku : ayang-ayang… ukuran pinggang kamu, kok kurang sih…
ayang : masa sih …

aku : iya… coba sini deh… aku coba lagi…. tuh.. kan masih kurang…

Aku : ayang.. kok pinggang kamu makin lebar ya…
Ayang : peyanggggg jahat.. yang kamu ukur ipakai tangan itu pohon asem.. bukan
pinggang aku hik hik

aku : oohh ini pohon asem tho… *nyari-nyari kacamata*
ayang : huhh *buang muka trus pundung*

aku : ayang.. ayang… kata nya… aku megang pinggang kamu, orang aku cuma
ukur pinggang kan, yang??
ayang : hmm…. iya ..iya (masih ngambek)

Aku : ayang… nanti mo pulang jam berapa? Aku mo-nya teng go aja ya….
Ayang : hm, kayaknya lembur ampe malem deh . kamu mo nunggu ato pulang
duluan aja?
Aku : 😦 *bete, pundung deh*

Aku : Ayang, ayang.. aku mau pulang duluan yahh, kalau ayang mau lembur
jangan lupa makan yah, kalo atit tyus aku lupa sms nanti ayang ngambek
Ayang : jahaaaaaaaaaaaaatttt.. katanya tadi mau lembur, as ayang bilang lembur,
malah ditinggal pulang *guling2an sambil banting keyboard*


*kalo lagi bete ama kerjaan, main email-emailan ama para Mpers penggemar soto ceker,
hasilnya ya tulisan diatas itu….
** ayang hardrockfm