Tilang dan target

Ngelanggar peraturan alulintas, bagi pengemudi atau pengendara pasti nyaris pernah dilakukan. Entah itu yang ga sengaja, nyaris sengaja atau beneran sengaja.

Seperti pada waktu hari minggu, aku mau pulang dari kantor kebetulan ada teman mau ke mal ambasador, aku aja sekalian.
Ternyata sebelum ambas, sudah ada Pak Polisi berwajah garang (kalau cewek dan berwajah imut aku mungkin langsung ngajak kenalan) langsung menunjuk, untuk minggir.
Temanku langsung turun dan bilang “mau ke ambas pak. kan deket”
ternyata Polisinya ga terima, langsung nyolot dan ngebentak
“kamu tahu ga kalau kamu salah? ”
aku sih masih diatas motor

trus adumulut makin panas, aku minta temanku buat langsung ke ambas saja
“dah.. sana don, katanya mau ktemu cewek lo… sana sana… gwe yang urus”
Asli pada saat itu ga ada rasa deg-deg an atau takut atau nyolot n emosi
Polisinya bilang ” kamu tahu kesalahan kamu”
aku bilang ” iya pak, ga pakai helm, pasal 61 ayat 2 pak,”
Polisinya kayaknya ga suka aku tau pasalnya,
ya udah, saya tilang kamu”

aku bilang “ya silakan aja pak, atau ada cara lain? kalau ada gimana pak..?”
Polisinya ga gubris aku, langsung nulis surat tilang,
nah.. aku senang sekali… ternyata pak polisinya menegakan peraturan, ga bilang disini aja, damai aja atau titip aja…
trus dia nanya…
pekerjaan kamu apa?
aku bilang.. “saya cuma kuli pak..”
Dia jengkel kayaknya,
trus minta ktp aku, aku tanya buat apa, dia bilang buat di cocokan dengan sim, okelah… aku kasih.. trus dia bilang :

“nanti sidang tgl 8 januari di ampera”

aku tanya lagi… “ampera, yang ke arah kemang itu kan pak ?”
“iya, tapi kalau kelamaan, bisa diambil di patwal polda” dia bilang gitu
aku spontan bilang… “kebetulan banget pak, di patwal yang gedung depan itu kan?”
polisinya kaget, trus nanya.. “emang kamu ada keluarga disitu..”
aku bilang.. “iya, kalau ibu saya, om-om saya, pakde saya ada disana, itu keluarga apa bukan ya pak”
Polisi nya langsung kliatan rada ga enak gitu, trus nanya, dibagian apa
aku bilang aja ada dibanyak bagian kok pak… liat nanti aja
eh dia bilang.. “kamu knapa ga bilang dari tadi.. maaf ya pak, saya harus ngabisin tilang
hari ini”
sambil ngeluarin sim dari kantong bajunya, aku liat sih ada lebih dari 10.
“kalau bapak bilang dari tadi saya kan ga tilang bapak..”
aku bilang, “santai aja pak… saya malah senang kalau ditilang, sampai ketemu hari senin atau selasa ama om saya ya pak”

padahal mah aku niatnya mau ngikutin sidang… pengen tahu juga seperti apa.
tapi setelah tahu dia nilang karena target, yah… ga jadi senang deh…
Ternyata, bukan hanya bagian marketing dan sales yang ditarget..
polisi pun kena target…
ya gimana mo sejahtera, kalau ditaget tapi ga ada reward nya…

Akhirnya aku bilang juga ama om ku, hari senin dan selasa kmarin dicariin ama om ku katanya yang megang sim aku selalu ga ada ditempat..
haduh… dibawa kmana itu pak sim saya….. saya kan butuh buat ngojek kesana kmari ūüėÄ

Advertisements

Tilang aja pak, PJ nya mana pak?

Rabu malam, jam menunjukan pukul 23.20, saatnya pulang. Casablanca sudah sepi, lumayan bisa tarik gas rada kenceng. kok makin kenceng cahaya, lampu dispedometer kedap kedip kayak ada yang ga beres.. ah cuek aja, tinggal 3km sampai rumah ga perlu ngecek dijalan yang sepi gini.

Setelah perempatan buaran, belakang universitas dharma persada. mobil didepanku jalan persis ditengah marka jalan, sempat berpikir sejenak jangan-jangan ada razia..

yah.. ternyata betul… motor disampingku diberhentikan…¬†aku juga kena… sempat lihat ada plang Razia.
ya sudah, berhenti, matikan kontak & langsung kantongi. terjadilah dialog basi setiap kali razia

P : Selamat malam pak
G : Malam
P : Pulang kerja pak?
G : iya
P : bisa lihat surat2nya pak?
G : kasih sim & stnk ke mr. P
P : Bapak saya tilang..
G : lho kenapa pak, perasaan semuanya lengkap.. tutup pentil pun ada liat aja pak kalo ga percaya
P : iya pak, tapi lampu motor bapak mati
G : enggak kok pak, nyala
P : coba nyalakan motor bapak
G: *langsung berpikir, jangan2 tadi pas sedometer kelap-kelip ada gangguan sama lampu..
akhirnya sebelum nyalain motor pindahin dulu arah lampu jauh ke lampu dekat karena kalo balik malam n rada sepi biasa pakai lampu jauh 

G: tuh kan pak, nyala..
P : tadi saya lihat mati, kamu jangan bohong ya
G : gini pak, tadi kan sebelum disetop, saya matikan lampu besar saya, saya pakai lampu senja
P : *lihat-lampu lagi.. ga yakin*
udah, ga usah alasan, kamu saya tilang
G : wah.. ribet nih urusan… gara2 lampu jauh mati..
langsung dengan pede bilang : silakan aja tilang pak, ini polsek duren sawit kan., terus siapa PJ nya?
P : maksud kamu apa?
G : siapa penanggungjawab razia ini, saya mau tahu
P : bingung… rumah bapak dimana?
G : deket pak darisini, 2km lagi.. siapa pak penanggungjawabnya?
P : ya udah, gini aja pak, silakan bapak jalan lagi, ga usah panggil atasan saya..
ini pak *menyerahkan sim & stnk ku* selamat malam pak
G : makasih pak

akhirnya Mr P ngeloyor pergi, bergabung lagi sama teman-temanya
ga tahu juga apa yang ada dipikirannya, pas ditanya PJ , langsung dia kendor & rada malas gitu… ga mau ngomong lagi,..yah, yang penting ga kena tilang & ga keluar uang :D.