Kaca Baru Untuk Jendela Hatimu

Aku telah melihat hatimu
melalui kaca jendela yang pecah
tetapi tetap kamu biarkan saja

Kamu cuma sekilas mengatakannya
tapi bagiku maknanya sangat dalam
aku turut merasa terluka

kamu menyadari…
kaca jendela itu tidak perlu ditambal
tetapi harus diganti yang baru

kamu cuma bertanya
apakah aku bisa menjadi kaca yang baru
bagi jendela dalam hatimu…

Mungkin…. hanya kita berdua
yang bisa mengganti jendela itu
menurunkan yang telah pecah

Menggantinya dengan yang baru
dan memasangnya…….
dengan hati-hati

Edam Island, July 30, 2005
Pict: Mercusuar Edam, 5th Fl

Advertisements

Bendungan Walahar, Rengasdengklok

Ngerefer jurnal ini.. setelah jadi jalan ke Walahar cari2 objek.. yang tentu saja pada jalan masing-masing.
mas
Mbong & Mas Ones langsung ngibrit… Aji juga langsung caw..
Noer & aku bareng jalan ke sisi waduk bagian selatan…
Kalo
Iwan bareng Dha & Septi misah dulu… nyerbu bekal dari Noer.. (aku kehabisan).

Selesai hunting, pada istirahat mo makan Pepes Jambal Walahar..
sekalian cerita-cerita ttg MP n topik utama pasti ngeledek Iwan dengan Dha.. udah pasti ituw… 🙂
Abis dzuhur langsung ke Rengasdengklok, blum separuh jalan… Iwan udah kelaperan lagiii…
Akhirna sampai juga di rumah tempat bung karno waktu itu diungsikan sementara.. ternyata rumahnya udah dipindah, awalnya ada didekat pinggir kali.. karena Erosi, dipindahkan rada menjauh tapi masih dalam satu wilayah.

Rumah tempat dimana Bung Karno diungsikan kondisinya sangat memprihatikan.. tidak ada perhatian dari pemerintah. barang-barang yang dulu ada sudah diangkut ke museum di Bandung.

Acara selanjutnya mau ke klenteng.. ternyata Iwan & Aji ngiler lihat mie ayam.. akhirnya mereka berdua makan, eh Noer latah pesan sate… lumayan setengah jam buat makan.. baru jalan 300m, udah berhenti lagi di serabi kuntilanak.. makan lagiii…

baru deh jalan, rencana awal mau ke klenteng berubah.. ke Walahar lagi.. nguber Sunset… sayanggggggg ga dapat. sang awan masih belum bersedia..

Pada hunting lagi akhirna.. abis magrib mengembalikan Noer kerumah orangtuanya (huehehe) langsung balik ke Jakarta…
Thanks yak Frienz .. buat semuanya, sabtu 14 Mei 2005 kemarin..
Maaf kalou ada yang “dijahili” sama akuw.

add:
di Rengasdengklok, tempat dimana Bung Karno dan Bung Hatta yang diculik disembunyikan oleh para pemuda di Rengasdengklok agar segera memproklamirkan kemerdekaan Indonesia setelah mendengar kabar tentang kekalahan Jepang terhadap pihak sekutu. Peristiwa penculikan ini memiliki peran penting bagi bangsa Indonesia dalam mempersiapkan proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945.

Note: Foto-fotonya tunggu dari mas Ones, mas Mbong & Noer yah…